Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bau Amis, Rasa Waswas hingga Ucapan Syukur Pasca-teror Bom di Kampung Melayu

Kompas.com - 27/05/2017, 18:21 WIB
Sherly Puspita

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Bak luka di tubuh yang perlu proses panjang untuk memulihkannya, imbas dari sebuah tragedi tak dapat hilang dalam waktu sekejap.

Seperti halnya tragedi teror bom bunuh diri yang terjadi di terminal bus Kampung Melayu, Jakarta Timur, yang terjadi Rabu (24/5/2017).

Meski telah tiga hari berlalu, aktivitas di terminal ini belum sepenuhnya pulih. Bukan tanpa alasan, bau amis yang masih menusuk hidung, trauma yang menimbulkan rasa waswas menjadi dua di antara banyak alasan enggannya masyarakat kembali beraktivitas di Kampung Melayu.

Bau amis

Banyak warga sekitar terminal Kampung Melayu mencium bau amis di sekitar lokasi ledakan. Sebagian warga, terutama pedagang, mengeluhkan sepi pembeli pasca-tragedi berdarah tersebut.

Bau amis sempat tercium di sekitar lokasi ledakan bom bunuh diri. Bau tersebut timbul akibat potongan tubuh pelaku teror yang berceceran di sekitar lokasi dan cipratan darah para korban yang belum sepenuhnya dibersihkan.

Hari ini, petugas kebersihan dari PT Transjakarta bergerak cepat mengatasi keluhan masyarakat ini. Demi kenyamanan, pihaknya menganggarkan dana jutaan rupiah untuk memperbaiki dan membersihkan halte tersebut.

Baca juga: Halte Transjakarta Kampung Melayu akan Disemprot Disinfektan

Sejumlah petugas mengepel lantai halte dengan cairan pembersih lantai yang sedap aromanya. Kaca-kaca dibersihkan agar terhindar dari percikan darah, hingga pengecatan halte yang dilakukan demi menghilangkan kesan mencekam akibat tragedi bom Kampung Melayu.

"Kami sengaja melakukan perbaikan untuk meningkatkan kenyamanan pengguna transjakarta saat kembali dioperasikan nanti," ujar juru bicara PT Transjakarta, Bowo melalui keterangan tertulis, Sabtu.

Rasa waswas

Tragedi teror bom yang dilakukan oleh dua pelaku bernama Ahmad Sukri dan Ichwan Nurul Salam menciptakan rasa waswas masyarakat yang ingin mengunjungi Kampung Melayu.

Para penyedia hingga sopir angkutan umum terminal Kampung Melayu pun mengeluhkan sepinya penumpang.

"Dulu di sini ramai, penghasilan juga lumayan. Ini betul-betul sepi. Omzet anjlok," ujar seorang petugas pengatur waktu keberangkatan metromini, Pasaribu saat ditemui di terminal Kampung Melayu, Sabtu.

Tak hanya penyedia dan sopir angkot yang merugi, para pedagang asongan pun tampaknya terkena imbas dari sepinya terminal Kampung Melayu.

"Kemarin-kemarin orang ngasong banyak, sekarang enggak ada," lanjutnya.

Halaman Berikutnya
Halaman:


Terkini Lainnya

Kondisi Terkini Kebakaran Saudara Frame Mampang, Api Belum Dinyatakan Padam Setelah 11 Jam

Kondisi Terkini Kebakaran Saudara Frame Mampang, Api Belum Dinyatakan Padam Setelah 11 Jam

Megapolitan
Anak-anak Belanjakan THR ke Toko Mainan, Pedagang Pasar Gembrong Raup Jutaan Rupiah

Anak-anak Belanjakan THR ke Toko Mainan, Pedagang Pasar Gembrong Raup Jutaan Rupiah

Megapolitan
Petantang-petenteng Sopir Fortuner yang Ngaku Anggota TNI: Bermula Pakai Pelat Dinas Palsu, Kini Terancam Bui

Petantang-petenteng Sopir Fortuner yang Ngaku Anggota TNI: Bermula Pakai Pelat Dinas Palsu, Kini Terancam Bui

Megapolitan
Polisi Usut Laporan terhadap Pendeta Gilbert Lumoindong Atas Dugaan Penistaan Agama

Polisi Usut Laporan terhadap Pendeta Gilbert Lumoindong Atas Dugaan Penistaan Agama

Megapolitan
Asap Masih Mengepul, Damkar Belum Bisa Pastikan Kapan Pemadaman Toko Bingkai di Mampang Selesai

Asap Masih Mengepul, Damkar Belum Bisa Pastikan Kapan Pemadaman Toko Bingkai di Mampang Selesai

Megapolitan
Momen Lebaran, Pelanggan Borong Mainan sampai Rp 1 Juta di Pasar Gembrong Jatinegara

Momen Lebaran, Pelanggan Borong Mainan sampai Rp 1 Juta di Pasar Gembrong Jatinegara

Megapolitan
Tengah Malam, Api di Toko Bingkai Mampang Kembali Menyala

Tengah Malam, Api di Toko Bingkai Mampang Kembali Menyala

Megapolitan
Polisi Bakal Periksa Pelapor dan Saksi Kasus Dugaan Penipuan Beasiswa Doktoral ke Filipina

Polisi Bakal Periksa Pelapor dan Saksi Kasus Dugaan Penipuan Beasiswa Doktoral ke Filipina

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Jumat 19 April 2024 dan Besok: Siang ini Hujan Sedang

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Jumat 19 April 2024 dan Besok: Siang ini Hujan Sedang

Megapolitan
Terdengar Ledakan Keras Sebelum Toko Bingkai di Mampang Terbakar

Terdengar Ledakan Keras Sebelum Toko Bingkai di Mampang Terbakar

Megapolitan
Cara ke Aviary Park Bintaro Naik Transportasi Umum

Cara ke Aviary Park Bintaro Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Ratusan Orang Tertipu Program Beasiswa Doktoral di Filipina, Uang Para Korban Dipakai Pelaku untuk Trading

Ratusan Orang Tertipu Program Beasiswa Doktoral di Filipina, Uang Para Korban Dipakai Pelaku untuk Trading

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Akhir Arogansi Sopir Fortuner yang Mengaku Anggota TNI | Masyarakat Diimbau Tak Sebar Video Meli Joker

[POPULER JABODETABEK] Akhir Arogansi Sopir Fortuner yang Mengaku Anggota TNI | Masyarakat Diimbau Tak Sebar Video Meli Joker

Megapolitan
Pengemudi Fortuner Arogan Berpelat Dinas TNI Palsu Bakal Jalani Pemeriksaan Psikologi

Pengemudi Fortuner Arogan Berpelat Dinas TNI Palsu Bakal Jalani Pemeriksaan Psikologi

Megapolitan
Sudah 3 Jam, Kebakaran Toko Bingkai di Mampang Belum Juga Padam

Sudah 3 Jam, Kebakaran Toko Bingkai di Mampang Belum Juga Padam

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com