Kecurigaan Habiburokhman soal Penyerang Hermansyah di Tol

Kompas.com - 10/07/2017, 12:23 WIB
Pengacara ACTA Habiburokhman saat menjenguk ahli IT Hermansyah di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Senin (10/7/2017) Kompas.com/David Oliver PurbaPengacara ACTA Habiburokhman saat menjenguk ahli IT Hermansyah di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat, Senin (10/7/2017)
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengacara dari Advokat Cinta Tanah Air (ACTA) Habiburokhman berharap pihak kepolisian bisa mengungkap pelaku penusukan ahli IT, Hermansyah (46). Hermansyah diserang di Tol Jagorawi pada Minggu (9/7/2017) dini hari.

Saat ini dalam perawatan di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat. Habiburokhman mencontohkan kasus penanganan pelaku pemasangan bendera ISIS di Polsek Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Ia menyebut, pelaku dalam waktu singkat bisa langsung diidentifikasi dan diamankan.

"Kami berharap polisi mampu tangkap pelakunya dalam waktu dekat. Pelaku pemasangan bendera, tidak dikenal bisa ditangkap. Apalagi ini jalan tol ada CCTV-nya. Kami berharap negara menunjukkan perannya," ujar Habiburokhman di RSPAD, Senin (10/7/2017).

Ia menilai, jika benar aksi penyerangan tersebut dilakukan dengan spontanitas, maka tidak sulit bagi kepolisian untuk mengungkap pelaku.

"Kalau yang kami pertanyakan, kalau ini spontanitas seharusnya enggak terlalu sulit bagi aparat kepolisian untuk menangkap pelakunya. Kecuali memang atau mungkin juga terencana, jadi sudah dipersiapkan penghilangan alat bukti atau pelariannya mungkin ini lebih sulit," ujar Habiburokhman.

Hermansyah mendapatkan luka serius di leher sisi kiri, siku kiri, pergelangan tangan kiri, dan di atas telinga kiri. Berdasarkan keterangan sementara yang didapat polisi, Hermansyah dan adiknya pulang dari Jakarta dengan dua mobil yang berbeda.

Baca: Diserang di Jagorawi, Hermansyah Ahli Telematika Terluka di Kepala, Leher, dan Tangan

Saat di tol itu, mobil adiknya kejar-kejaran dengan mobil sedan. Hermansyah pun disebut berinisiatif mengejar mobil sedan tersebut.

Saat sedang mengejar, sebuah mobil Honda Jazz yang merupakan teman dari mobil sedan, mengejar Hermansyah dan menyerempetnya dari belakang.

Hermansyah kemudian diminta menepi dan keluar dari mobil. Ia langsung diserang oleh lima orang, salah satu di antaranya membawa senjata tajam.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

UPDATE 31 Oktober: Tambah 585, Kasus Covid-19 di DKI Jadi 105.597

Megapolitan
Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Seorang Pria Tewas akibat Terbawa Arus Deras Saat Mencuci Pakaian di Ciliwung

Megapolitan
Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Polisi Duga Ada Urusan Percintaan di Balik Hilangnya Rizky

Megapolitan
Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Seorang Perempuan bersama Dua Anaknya Terjebak di Lift Selama 1,5 Jam

Megapolitan
Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Jakarta Terpilih sebagai Kota Terbaik dalam Kemajuan Transportasi

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

UPDATE 31 Oktober: 80 Pasien Covid-19 di Kabupaten Bekasi Masih Dirawat di Rumah Sakit

Megapolitan
Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Tabrak Trailer dari Belakang, Pengendara Motor Patah Tulang dari Hidung sampai Paha

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

UPDATE 31 Oktober: Kumulatif Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Tangsel Kini 1.823

Megapolitan
Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Lawan Arus Saat Kendarai Motor, Dua Pemuda Tewas Dihantam Mobil Boks

Megapolitan
Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Polda Metro Jaya Antisipasi Puncak Arus Balik Libur Panjang

Megapolitan
Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Progres Revitalisasi Taman Ismail Marzuki Capai 40,85 Persen

Megapolitan
Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Turun Rp 24 Triliun, Anggaran Perubahan DKI Jadi Rp 63,23 Triliun

Megapolitan
Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Pemkot Jakarta Selatan Gelar Vaksinasi Rabies Gratis untuk Hewan Peliharaan

Megapolitan
UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

UPDATE 31 Oktober: Tambah 21 Orang, Kasus Terkonfirmasi Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.180

Megapolitan
Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Kronologi Penganiayaan WN Pakistan, Pelaku Mulanya Kesal Diklakson kemudian Menyerang Pakai Senjata Tajam

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X