Penjelasan Kepala Stasiun Klender Baru soal Ditertibkannya Pedagang Bunga

Kompas.com - 30/08/2017, 18:14 WIB
PT KAI menertibkan pedagang bunga yang berjualan di sekitar kawasan Stasiun Klender Baru, Jakarta Timur. Penertiban dilakukan karena lahan tersebut akan digunakan untuk pembangunan double double track dan perluasan Stasiun Klender Baru, Selasa (29/8/2017)Kompas.com/David Oliver Purba PT KAI menertibkan pedagang bunga yang berjualan di sekitar kawasan Stasiun Klender Baru, Jakarta Timur. Penertiban dilakukan karena lahan tersebut akan digunakan untuk pembangunan double double track dan perluasan Stasiun Klender Baru, Selasa (29/8/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com- Kepala Stasiun Klender Baru Arief Sujito mengatakan, Pemerintah Kota Jakarta Timur tidak pernah berkoordinasi dengan pihak stasiun saat memindahkan para pedagang bunga ke sekitar kawasan Stasiun Klender Baru.

Ditemui Kompas.com di kantornya, Rabu (30/8/2017), para pedagang mulai menempati kawasan tersebut sejak awal November 2016. Arief mengatakan, para pedagang bunga mengaku dipindahkan atas rekomendasi dari Kelurahan Malaka.

Para pedagang sebelumnya berjualan di daerah Buaran. Mereka pindah karena trotoar yang mereka gunakan tengah diperbaiki.

"Mereka bawa surat dari Kelurahan Malaka yang isinya bahwa mereka dilokasikan ke samping Stasiun Kelender. Cuma yang masih tanda tanya, kok pak lurahnya tidak mengeluarkan surat atau omongan ke saya kalau mereka dipindahkan ke mari. Kami juga tidak diikutsertakan dalam rapat koordinasikan ketika diputuskan hendak memindahkan mereka," ujar Arief.

Arief mengatakan, pihaknya telah sejak lama memberikan teguran kepada para pedagang untuk pindah. Ini karena lahan yang mereka gunakan untuk berjualan akan digunakan untuk pembangunan double double track dan perluasan stasiun.

Baca: Kami Direkomendasikan Pemkot Jualan di Sini, tetapi Kini Ditertibkan

Arief menyampaikan, para pedagang memang telah bersurat ke Pemkot Jaktim untuk pindah ke lokasi lain. Adapun daerah Pondok Kelapa yang direkomendasikan oleh Pemkot Jaktim tak cukup untuk menampung 35 pedagang.

Akhirnya, hanya 20 pedagang bunga yang tertampung di Pondok Kelapa, sisanya masih bertahan di sekitar stasiun. Pada 24 Agustus, pihak stasiun mengeluarkan surat agar para pedagang segera pindah.

"Kami sudah beberapa kali beri teguran. Kami juga sediakan truk kalau-kalau mereka mau pindah. Tapi mereka bersikeras di tempat sekarang. Kami sampaikan surat, batasnya tanggal 28. Tapi mereka masih di lokasi, terpaksa kami eksekusi," ujar Arief.

Pada Selasa (29/8/2017), PT KAI menertibkan para pedagang bunga yang berjualan di sekitar Stasiun Klender Baru.

Tanaman yang sebelumnya diletakan di atas trotoar kini dipindahkan ke sisi jalan. Hal itu membuat penyempitan badan jalan. Sempat terjadi kepadatan kendaraan yang melintas.


EditorDian Maharani

Close Ads X