Penumpukan Penumpang di Stasiun Duri, Menhub Minta Maaf

Kompas.com - 06/04/2018, 10:44 WIB
Ditjen Perkeretaapian Zulkifli dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumardi di Le Merdien Hotel, Karet, Jakarta Pusat pada Jumat (6/4/2018). RIMA WAHYUNINGRUMDitjen Perkeretaapian Zulkifli dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumardi di Le Merdien Hotel, Karet, Jakarta Pusat pada Jumat (6/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menggelar diskusi bersama 10 perwakilan pengguna kereta rel listrik (KRL) untuk membahas dampak dari perubahan jadwal lintas Duri-Tangerang.

"Dari hasil yang kami sepakati, saya secara pribadi, pemerintah, dan PT KAI mengucapkan maaf atas kejadian tersebut yang tidak match antara planning dan apa yang dilakukan," kata Budi di Le Meridien Hotel, Sudirman, Jakarta Pusat, Jumat (6/4/2018) dalam konferensi pers.

Budi mengatakan, rencana Kementerian Perhubungan untuk penambahan kapasitas gerbong dan pengurangan jadwal keberangkatan memberikan dampak penumpukan di satu titik, yakni Stasiun Duri.

Penumpang KRL commuter line jalur Stasiun Duri-Tangerang mengalami perbedaan waktu keberangkatan sejak adanya pembagian jalur dengan Kereta Api (KA) Bandara. 

Baca juga: Semrawutnya Stasiun Duri Saat Jam Kerja di Pagi Hari...

Sebab, KRL Duri-Tangerang di peron 4 dan 5 harus berbagi jalur dengan KA Bandara sejak Kamis (29/3/2018). Jadwal keberangkatan pun berbeda, KRL datang setiap 30 menit sekali, sementara kereta bandara datang dua kali dalam 30 menit. Akibatnya, penumpang KRL menunggu kereta lebih lama dan terjadi penumpukan penumpang.

Budi mengatakan, pihaknya bekerja sama dengan PT KAI dan PT Railink serta komunitas pengguna KRL untuk menyelesaikan masalah ini.

Solusi yang ditawarkan adalah memberikan satu perjalanan dengan harga yang sama untuk lintas Duri-Tangerang pada pagi dan sore hari dengan menggunakan kereta Railink (Bandara).

"Jumlahnya akan ditentukan Pak Dirjen (Perkeretaapian) kepada para penumpang KA menggunakan kereta Railink dengan waktu tertentu. Itu akan diberikan kepada para pencinta berupa tiket," kata Budi.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Megapolitan
Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Megapolitan
Sepekan Operasi Yustisi PSBB, Pemprov DKI Peroleh Rp 22,7 Juta dari Denda Pelanggar

Sepekan Operasi Yustisi PSBB, Pemprov DKI Peroleh Rp 22,7 Juta dari Denda Pelanggar

Megapolitan
Siaga 1, Air Kiriman dari Katulampa Diprediksi Tiba di Jakarta 8-12 Jam ke Depan

Siaga 1, Air Kiriman dari Katulampa Diprediksi Tiba di Jakarta 8-12 Jam ke Depan

Megapolitan
Klaster Keluarga Bertambah, Kini Ada 2.815 Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi

Klaster Keluarga Bertambah, Kini Ada 2.815 Kasus Positif Covid-19 di Kota Bekasi

Megapolitan
UPDATE 21 September: Tambah 8 Kasus, 140 Pasien Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 21 September: Tambah 8 Kasus, 140 Pasien Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Katulampa Siaga 1, Lurah di Jaksel Imbau Warga Waspada Banjir

Katulampa Siaga 1, Lurah di Jaksel Imbau Warga Waspada Banjir

Megapolitan
Katulampa Siaga 1 Hanya dalam Satu Jam, Warga Bantaran Ciliwung Waspada Banjir Kiriman

Katulampa Siaga 1 Hanya dalam Satu Jam, Warga Bantaran Ciliwung Waspada Banjir Kiriman

Megapolitan
Airin Putuskan PSBB Tangsel Berlaku Sebulan Kedepan

Airin Putuskan PSBB Tangsel Berlaku Sebulan Kedepan

Megapolitan
Bendung Katulampa Siaga 1, Warga Jakarta Diminta Waspada

Bendung Katulampa Siaga 1, Warga Jakarta Diminta Waspada

Megapolitan
Warga Depok Sekitar Ciliwung Siaga Banjir, Air dari Katulampa Diprediksi Tiba Pukul 21.00-23.00

Warga Depok Sekitar Ciliwung Siaga Banjir, Air dari Katulampa Diprediksi Tiba Pukul 21.00-23.00

Megapolitan
Hujan Deras, Bendungan Katulampa Bogor Berstatus Siaga 1

Hujan Deras, Bendungan Katulampa Bogor Berstatus Siaga 1

Megapolitan
Polisi Periksa 4 Pegawai Lapas Terkait Kaburnya Bandar Narkoba di Tangerang

Polisi Periksa 4 Pegawai Lapas Terkait Kaburnya Bandar Narkoba di Tangerang

Megapolitan
Pemkab Bekasi Akan Tambah 200 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Hotel Kawasan Jababeka

Pemkab Bekasi Akan Tambah 200 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Hotel Kawasan Jababeka

Megapolitan
Hilangkan Bau Potongan Jasad Korban, Pelaku Mutilasi Tuangkan Kopi dan Parfum

Hilangkan Bau Potongan Jasad Korban, Pelaku Mutilasi Tuangkan Kopi dan Parfum

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X