Karena Hilang Kendali, Pengemudi "City Car" Tabrak Kendaraan di Kebayoran Baru

Kompas.com - 18/04/2018, 09:45 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com — Pengemudi  city car merek Nissan March, Firman (58), yang tewas seusai menabrak kendaraan di Jalan Raya Cikajang, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, diduga kehilangan kendali saat mengemudi.

Akibatnya, Firman menabrak taksi yang melaju dari arah sebaliknya. "Iya, dia oleng sehingga terjadi kecelakaan," ujar Kanit Laka Lantas Polres Metro Jakarta Selatan AKP Sunar saat dihubungi Kompas.com, Rabu (18/4/2018).

Setelah menabrak taksi yang dikemudikan Benyamin Elang Prayitno, Firman tewas di lokasi kejadian.

Baca juga: Tabrakan di Kebayoran Baru, Pengemudi "City Car" Tewas


Menurut Sunar, Firman juga menabrak kendaraan lain terlebih dahulu sebelum menabrak taksi tersebut.

Namun, Sunar tidak bisa memastikan penyebab Firman menabrak kendaraan itu, termasuk kecepatan mobil yang dijalankan.

"Enggak ada yang bisa menerangkan kecepatannya berapa karena orangnya tewas. Tersangkanya yang tewas itu, mau diketahui dari mana," kata Sunar.

Kecelakaan itu terjadi pada Selasa (17/4/2018) malam. Jenazah Firman dibawa ke Rumah Sakit Pertamina untuk divisum.

Dalam kecelakaan tersebut, polisi telah mengamankan barang bukti berupa city car merek Nissan March bernomor polisi B 1259 SYC beserta STNK-nya, taksi Toyota Limo bernomor polisi B 2191 QX dengan STNK, SIM A milik Firman, dan SIM A milik Benyamin Elang Prayitno.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

SMK di Depok Diserang Sekelompok Orang, Guru: Sudah Tiga Kali Penyerangan

SMK di Depok Diserang Sekelompok Orang, Guru: Sudah Tiga Kali Penyerangan

Megapolitan
SMK di Depok Dirusak Massa, Polisi Duga Aksi Balas Dendam

SMK di Depok Dirusak Massa, Polisi Duga Aksi Balas Dendam

Megapolitan
Anggota DPRD Yang Bocorkan Rapat Tertutup Akan Dijerat Pasal Kode Etik

Anggota DPRD Yang Bocorkan Rapat Tertutup Akan Dijerat Pasal Kode Etik

Megapolitan
Terduga Teroris di Tambun Merencanakan Bom Bunuh Diri di Lampung

Terduga Teroris di Tambun Merencanakan Bom Bunuh Diri di Lampung

Megapolitan
Pria Ditemukan Membusuk di Kontrakan, Diduga Tewas karena Sakit

Pria Ditemukan Membusuk di Kontrakan, Diduga Tewas karena Sakit

Megapolitan
Djeni Bisa Sewa 3 Mobil Sehari untuk Kemudian Digadai

Djeni Bisa Sewa 3 Mobil Sehari untuk Kemudian Digadai

Megapolitan
9 Terdakwa Sindikat 70 Kg Sabu dan 49.238 Butir Ekstasi Divonis Seumur Hidup

9 Terdakwa Sindikat 70 Kg Sabu dan 49.238 Butir Ekstasi Divonis Seumur Hidup

Megapolitan
Terduga Teroris di Tambun Selatan Terkait dengan Kelompok Abu Zee

Terduga Teroris di Tambun Selatan Terkait dengan Kelompok Abu Zee

Megapolitan
Polisi Kembali Amankan Terduga Teroris di Tambun Selatan, Malam Ini

Polisi Kembali Amankan Terduga Teroris di Tambun Selatan, Malam Ini

Megapolitan
PPD Menegaskan Tak Terkait dengan Korupsi Pengadaan Bus Transjakarta

PPD Menegaskan Tak Terkait dengan Korupsi Pengadaan Bus Transjakarta

Megapolitan
Cemburu Buta, Pemuda Tusuk Teman Pacarnya di Kembangan

Cemburu Buta, Pemuda Tusuk Teman Pacarnya di Kembangan

Megapolitan
Artis Sinetron Vicky Nitinegoro Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Artis Sinetron Vicky Nitinegoro Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Operator Klaim Bus Transjakarta Zhong Tong Bukan Terbakar, tapi Hanya Kesalahan Mesin

Operator Klaim Bus Transjakarta Zhong Tong Bukan Terbakar, tapi Hanya Kesalahan Mesin

Megapolitan
Operator Jamin Keamanan Bus Transjakarta Merk Zhong Tong

Operator Jamin Keamanan Bus Transjakarta Merk Zhong Tong

Megapolitan
DPRD DKI Akan Rancang Sanksi bagi Anggota yang Langgar Kode Etik

DPRD DKI Akan Rancang Sanksi bagi Anggota yang Langgar Kode Etik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X