Pantau Aksi Solidaritas Baitul Maqdis, Kapolda Metro Jaya Pakai Syal Palestina

Kompas.com - 11/05/2018, 12:43 WIB
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Idham Azis memberikan pernyataan kepada wartawan terkait Aksi Solidaritas Baitul Maqdis, Jumat (11/5/2018). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DKapolda Metro Jaya Irjen Pol Idham Azis memberikan pernyataan kepada wartawan terkait Aksi Solidaritas Baitul Maqdis, Jumat (11/5/2018).
|

JAKARTA, KOMPASM.com - Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Idham Azis memantau langsung pelaksanaan Aksi Solidaritas Baitul Maqdis di Lapangan Monumen Nasional, Jumat (11/5/2018).

Dalam kunjungannya, Idham mengenakan syal berornamen bendera Palestina. Ia mengatakan, hal itu dilakukannya untuk berbaur dengan peserta aksi.

"Saya sengaja pakai sorban, seluruh pasukan anggota, termasuk TNI ingin memberi gambaran bahwa Pemerintah Indonesia juga empati terhadap Palestina," kata Idham kepada wartawan.

Baca juga : Massa Aksi Solidaritas Baitul Maqdis Penuhi Lapangan Monas


Sambil berseloroh, ia mengatakan bahwa sekali-kali ingin menggunakan syal yang menurutnya bagus untuk dipakai. "Dan bagus kan sekali-kali pakai syal ini, bagus kan? Keren ya," katanya.

Aksi Solidaritas Baitul Maqdis digelar untuk menyoroti konflik antara Palestina dan Israel yang berakar pada perebutan bangunan suci atau Baitul Maqdis di Yerusalem.

Baca juga : Sandiaga Naik Sepeda Sambil Pantau Aksi Solidaritas Baitul Maqdis

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, ada ratusan ribu peserta yang diperkirakan hadir dalam aksi tersebut.

Adapun 35.000 personel gabungan TNI-Polri akan diterjunkan mengamankan aksi. Sejumlah ruas jalan di kawasan Monas juga ditutup.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 2 Penjambret Tas Merek Gobelini di Tanjung Priok

Polisi Tangkap 2 Penjambret Tas Merek Gobelini di Tanjung Priok

Megapolitan
Korban Dugaan Pelecehan Seksual Dewan BPJS TK Tiba-tiba Meminta Maaf

Korban Dugaan Pelecehan Seksual Dewan BPJS TK Tiba-tiba Meminta Maaf

Megapolitan
Dihadiri 11 Anggota, DPRD Komisi A Sahkan Rancangan Anggaran Dinas Gulkarmat Rp 1,2 Triliun

Dihadiri 11 Anggota, DPRD Komisi A Sahkan Rancangan Anggaran Dinas Gulkarmat Rp 1,2 Triliun

Megapolitan
Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Megapolitan
Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Megapolitan
Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Megapolitan
Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Megapolitan
Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Megapolitan
Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Megapolitan
Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Megapolitan
DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

Megapolitan
Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Megapolitan
Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Megapolitan
BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X