Dijanjikan Bisa Masuk Fakultas Kedokteran UIN Jakarta, Orangtua Calon Mahasiswa Tertipu Rp 150 Juta

Kompas.com - 09/06/2018, 08:18 WIB
Ilustrasi. ShutterstockIlustrasi.

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Polisi mengamankan S (40) yang diduga telah melakukan penipuan terhadap orang tua calon mahasiswa Fakultas Kedokteran UIN Jakarta. S menjanjikan kepada korban bahwa anak mereka bisa masuk Fakultas Kedokteran UIN Jakarta lewat informasi jalur khusus tetapi harus membayar Rp 150 juta.

"Rosa dan Tine yang merupakan orang tua calon mahasiswa bertemu dengan tersangka setelah mendapat info jalur khusus masuk Fakultas Kedokteran dengan membayar Rp 150 juta," kata Kasat Reskrim Polres Tangerang AKP Alexander Yurikho, Jumat (8/6/2018).

Kepada kedua korban, tersangka mengaku sebagai karyawan UIN Jakarta tetapi saat dicek tak ada nama S di sana. Akhirnya, korban melaporkan kejadian ke Polres Tangerang Selatan.

"Polisi menangkap tersangka di kawasan Kabupaten Bogor pada Jumat, 8 Juni 2018 dan kemudian di proses di Polres Tangsel," kata Alexander.

Tersangka merupakan seorang residivis kasus kejahatan modus serupa pada November 2017 dengan hukuman 1 tahun penjara.

"Berdasarkan pengakuan tersangka, aksi dilakukan untuk membayar hutang dan modal pernikahan bersama istri sirinya," kata dia.

Tersangka kini dikenakan Pasal 372 atau 378 KUHP tentang Penipuan dan atau Penggelapan.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polres Jakbar Buat 'Warteg Peduli', Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Polres Jakbar Buat "Warteg Peduli", Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Megapolitan
1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

Megapolitan
Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Megapolitan
Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Megapolitan
Jasad Wakil Jaksa Agung Arminsyah Disemayamkan di Rumah Duka Jakarta Selatan

Jasad Wakil Jaksa Agung Arminsyah Disemayamkan di Rumah Duka Jakarta Selatan

Megapolitan
Anies Wajibkan Warga Jakarta Gunakan Masker Kain saat di Luar Rumah

Anies Wajibkan Warga Jakarta Gunakan Masker Kain saat di Luar Rumah

Megapolitan
Polisi Olah TKP di Lokasi Tabrakan Wakil Jaksa Agung

Polisi Olah TKP di Lokasi Tabrakan Wakil Jaksa Agung

Megapolitan
Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan, Mobilnya Tabrak Pembatas dan Terbakar

Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan, Mobilnya Tabrak Pembatas dan Terbakar

Megapolitan
Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan di Tol Jagorawi

Wakil Jaksa Agung Tewas dalam Kecelakaan di Tol Jagorawi

Megapolitan
Pemkot Bekasi Dapat Bantuan Alat Rapid Test dari Pemprov DKI Jakarta

Pemkot Bekasi Dapat Bantuan Alat Rapid Test dari Pemprov DKI Jakarta

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Bekasi: 46 Orang Positif, Ini Sebarannya Per Kelurahan

UPDATE Covid-19 di Bekasi: 46 Orang Positif, Ini Sebarannya Per Kelurahan

Megapolitan
Daftar Kegiatan Usaha yang Ditutup Pemprov DKI hingga 19 April

Daftar Kegiatan Usaha yang Ditutup Pemprov DKI hingga 19 April

Megapolitan
Kelab Malam hingga Bioskop di Jakarta Ditutup sampai 19 April karena Corona

Kelab Malam hingga Bioskop di Jakarta Ditutup sampai 19 April karena Corona

Megapolitan
Akhir Perjalanan WA, Perampok Toko Emas yang Meninggal Setelah Positif Corona...

Akhir Perjalanan WA, Perampok Toko Emas yang Meninggal Setelah Positif Corona...

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Jakarta: 1.071 Positif, 58 Sembuh, 98 Meninggal Dunia

UPDATE Covid-19 di Jakarta: 1.071 Positif, 58 Sembuh, 98 Meninggal Dunia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X