Pelempar Batu di Tol Kembangan Sering Bawa Batu dan Pisau

Kompas.com - 17/07/2018, 14:58 WIB
Jalan layang Jalan Pesanggrahan, Kembangan, Jakarta Barat menjadi lokasi pelemparan batu yang dilakukan MR (40) terhadap pengguna jalan tol Jorr pada Senin (16/7/2018). KOMPAS.com/ RIMA WAHYUNINGRUMJalan layang Jalan Pesanggrahan, Kembangan, Jakarta Barat menjadi lokasi pelemparan batu yang dilakukan MR (40) terhadap pengguna jalan tol Jorr pada Senin (16/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi menyebut MR (40), pelaku pelemparan batu ke Jalan Tol JORR dari jalan layang di Pesanggrahan, Kembangan, Jakarta Barat melakukan aksinya berulang kali dengan membawa batu dan senjata tajam.

Terakhir, perbuatan MR itu dilaporkan oleh korban yang kaca mobilnya retak pada Senin (16/7/2018).

"Pelaku MR ini pernah berulang kali melempar batu ke bawah jalan tol. Bahkan, sekira tiga bulan lalu, MR pernah mencoba menusuk warga dengan pisau dapur," kata Kanit Reskrim Polsek Kembangan Iptu Dimitri Mahendra, Selasa.

Baca juga: Pelaku Pelemparan Batu di Tol Kembangan Diduga Punya Gangguan Jiwa

Aksi MR yang kerap membawa batu dan senjata tajam itu juga diceritakan oleh Adi (50), pedagang asongan di kolong jalan layang Pesanggrahan.

Adi mengatakan, MR memiliki gangguan kejiwaan dan sejak dua tahun terakhir terlihat sering melintas di jalan tersebut.

"Orang gila itu. Sering bolak-balik di sana, tetapi dia bukan orang kampung sini. Sering bawa-bawa batu, pisau dapur," kata Adi kepada Kompas.com, Selasa

Ia mengatakan, aksi pelaku kerap membuat warga sekitar ketakutan karena membawa-bawa senjata tajam. Namun, selama ini tidak ada warga yang menjadi korban kejahatannya.

Berdasarkan pantauan Kompas.com di lokasi pelemparan, terdapat lubang besar berukuran sekitar 30-40 sentimeter di kawat pembatas jalan layang.

Posisi lubang berada tepat di tengah-tengah pelintasan tol JORR, baik dari arah Tangerang-Jakarta dan sebaliknya.

Baca juga: Hampir Sebulan, Pelaku Pelemparan Batu di Tol Cikampek Belum Terungkap

Aksi pelemparan batu di jalan layang kawasan Pesanggrahan terkuak melalui unggahan dari korban, @amirul.hms, di media sosial. 

Dalam unggahan tersebut, korban menggambarkan kondisi mobilnya yang kaca pada bagian bangku samping kemudinya retak.

"Mobil kantor dipakai sopir lewat tol jemput anak-anak ke arah Kebon Jeruk. Dilempar batu diatas jembatan Pesanggrahan Puri. Pecah kaca kemana-mana. Supir kena dikit, anak-anak nggak apa-apa. Waspadalah yang sering lewat Jalan tol. Kayaknya sudah jadi tren nih," tulis akun tersebut.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pandemi Covid-19, Acara Ziarah dan Tabur Bunga di Makam Ade Irma Suryani Ditiadakan

Pandemi Covid-19, Acara Ziarah dan Tabur Bunga di Makam Ade Irma Suryani Ditiadakan

Megapolitan
Mengenang Ahmad Yani, Jenderal yang Dibunuh dalam Peristiwa G30S

Mengenang Ahmad Yani, Jenderal yang Dibunuh dalam Peristiwa G30S

Megapolitan
Jelang Hari Kesaktian Pancasila, Bendera Setengah Tiang Dikibarkan di Kantor Wali Kota Jaksel

Jelang Hari Kesaktian Pancasila, Bendera Setengah Tiang Dikibarkan di Kantor Wali Kota Jaksel

Megapolitan
Cegah Kerumunan, Pemprov DKI Akan Dirikan Banyak Tenda Pengungsian jika Terjadi Banjir

Cegah Kerumunan, Pemprov DKI Akan Dirikan Banyak Tenda Pengungsian jika Terjadi Banjir

Megapolitan
Depok Curhat, Pemprov Jabar Minim Intervensi saat Kasus Covid-19 Melonjak di Bodebek

Depok Curhat, Pemprov Jabar Minim Intervensi saat Kasus Covid-19 Melonjak di Bodebek

Megapolitan
Pemilik Bimbel Jualan Pepes Ikan demi 400 Pengajarnya yang Dirumahkan

Pemilik Bimbel Jualan Pepes Ikan demi 400 Pengajarnya yang Dirumahkan

Megapolitan
Dokter yang Jadi Tersangka Praktik Aborsi Ilegal di Raden Saleh Meninggal

Dokter yang Jadi Tersangka Praktik Aborsi Ilegal di Raden Saleh Meninggal

Megapolitan
Walkot Sebut Satu Hotel di Bekasi Sudah Disetujui BNPB Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Walkot Sebut Satu Hotel di Bekasi Sudah Disetujui BNPB Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
5 Wilayah Jakarta Catat Kasus Kematian akibat Covid-19 Lebih dari 100 Orang, Ini Sebarannya

5 Wilayah Jakarta Catat Kasus Kematian akibat Covid-19 Lebih dari 100 Orang, Ini Sebarannya

Megapolitan
Sebelumnya Rp 32 Miliar, KPU Akan Koreksi Batas Maksimal Dana Kampanye Paslon Pilkada Tangsel

Sebelumnya Rp 32 Miliar, KPU Akan Koreksi Batas Maksimal Dana Kampanye Paslon Pilkada Tangsel

Megapolitan
Ridwan Kamil Mau Tinjau Langsung Penanganan Covid-19 Bodebek, Depok: Selama Ini Kami Tunggu-tunggu

Ridwan Kamil Mau Tinjau Langsung Penanganan Covid-19 Bodebek, Depok: Selama Ini Kami Tunggu-tunggu

Megapolitan
Benyamin-Pilar Setor Rp 526 Juta sebagai Dana Awal Kampanye Pilkada Tangsel

Benyamin-Pilar Setor Rp 526 Juta sebagai Dana Awal Kampanye Pilkada Tangsel

Megapolitan
Ridwan Kamil Akan Berkantor di Depok, Gugus Tugas Covid-19 Mengaku Belum Diberi Tahu

Ridwan Kamil Akan Berkantor di Depok, Gugus Tugas Covid-19 Mengaku Belum Diberi Tahu

Megapolitan
Dituntut Tiga Tahun, Lucinta Luna Jalani Sidang Vonis Hari Ini

Dituntut Tiga Tahun, Lucinta Luna Jalani Sidang Vonis Hari Ini

Megapolitan
Ambulans bagi Pasien Covid-19 Gratis, Begini Prosedurnya

Ambulans bagi Pasien Covid-19 Gratis, Begini Prosedurnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X