Agar Pengunjung Tak Tersengat Ubur-ubur, Acol Pasang Peringatan dan Barrier

Kompas.com - 20/10/2018, 17:09 WIB
Manajemen PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk memasang papan peringatan untuk para pengunjung pantai Ancol, Jakarta Utara agar menghindari ubur-ubur. Foto diambil Minggu (14/10/2018). Dok. PT Pembangunan Jaya Ancol TbkManajemen PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk memasang papan peringatan untuk para pengunjung pantai Ancol, Jakarta Utara agar menghindari ubur-ubur. Foto diambil Minggu (14/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Demi keselamatan dan keamanan para pengunjung Pantai Ancol setelah munculnya ubur-ubur, manajemen Taman Impian Jaya Ancol melakukan beberapa upaya. Upaya tersebut antar lain memasang papan peringatan agar pengunjung tak mendekati apalagi menyentuh ubur-ubur.

"Selain kami warning (lewat) tulisan (di) papan-papan, kami woro-woro (kasih pengumuman) setiap saat ke pengunjung. Barang cantik tapi jangan disentuh," kata General Manager Taman Impian Jaya Ancol Sunarto, Sabtu (20/10/2018).

Selain itu, para petugas di pantai atau lifeguard siaga 24 jam untuk mengawasi dan memberikan informasi mengenai ubur-ubur kepada para pengunjung.

Baca juga: Sengatan Ubur-Ubur di Perairan Ancol Masuk Kategori Lemah

"Petugas kami standby 24 jam, lifeguard, tim P3K standby. Jadi ada kejadian apapun kami sudah standby. Pokoknya petugas kami memang kami ajarin sensitif terhadap gejala alam, itu yang paling basic buat mereka," lanjut dia.

Pihak Ancol juga merencanakan untuk memasang barrier atau pembatas di laut agar ubur-ubur maupun sampah tidak masuk ke pantai yang biasa digunakan untuk berenang.

"Kami memang ke depan akan itu tadi, membuat barrier-barrier. Harapan kami kondisi air akan lebih baik. Karena ada barrier-nya biar sampah dan biota-biota tertentu juga engga masuk," ujar Sunarto.

Ubur-ubur tampak di permukaan perairan pantai Ancol, Jakarta Utara, pada Sabtu lalu.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Teknis Penerapan PSBB di Kota Bekasi Akan Sama seperti Jakarta

Teknis Penerapan PSBB di Kota Bekasi Akan Sama seperti Jakarta

Megapolitan
Pemprov DKI Mulai Bagikan 18.000 Paket Sembako untuk Warga Penjaringan

Pemprov DKI Mulai Bagikan 18.000 Paket Sembako untuk Warga Penjaringan

Megapolitan
Jelang Penerapan PSBB, Kasatpol PP Jakbar Siapkan Personel untuk Patroli

Jelang Penerapan PSBB, Kasatpol PP Jakbar Siapkan Personel untuk Patroli

Megapolitan
Sebanyak 48 TPS di Jakarta Dipakai Khusus untuk Sampah Masker dan APD

Sebanyak 48 TPS di Jakarta Dipakai Khusus untuk Sampah Masker dan APD

Megapolitan
Pelaku Penjambretan Ditangkap Setelah Motor Dihalang Warga

Pelaku Penjambretan Ditangkap Setelah Motor Dihalang Warga

Megapolitan
Wali Kota Belum Mau Buka-bukaan Skema Rinci PSBB Kota Depok

Wali Kota Belum Mau Buka-bukaan Skema Rinci PSBB Kota Depok

Megapolitan
Wali Kota Depok Usulkan PSBB di Bodebek agar Pembatasan Angkutan Umum Terintegrasi

Wali Kota Depok Usulkan PSBB di Bodebek agar Pembatasan Angkutan Umum Terintegrasi

Megapolitan
UPDATE : 30.802 Warga Jakarta Jalani Rapid Test, 949 Orang Positif

UPDATE : 30.802 Warga Jakarta Jalani Rapid Test, 949 Orang Positif

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Bekasi Terus Bertambah, Kini Ada 70 Pasien yang Positif

Kasus Covid-19 di Bekasi Terus Bertambah, Kini Ada 70 Pasien yang Positif

Megapolitan
Pemkot Depok Klaim Berkas Usulan PSBB Sudah Lengkap

Pemkot Depok Klaim Berkas Usulan PSBB Sudah Lengkap

Megapolitan
Pemkot Tangsel Segera Ajukan PSBB, Anggaran Disiapkan Rp 100 Milar

Pemkot Tangsel Segera Ajukan PSBB, Anggaran Disiapkan Rp 100 Milar

Megapolitan
UPDATE: 150 Tenaga Kesehatan di DKI Positif Virus Corona, 2 Orang Meninggal

UPDATE: 150 Tenaga Kesehatan di DKI Positif Virus Corona, 2 Orang Meninggal

Megapolitan
Sidang Perdana Kasus Penusukan Wiranto Digelar di PN Jakbar Secara Online

Sidang Perdana Kasus Penusukan Wiranto Digelar di PN Jakbar Secara Online

Megapolitan
3.630 Orang Jalani Rapid Test Covid-19 di Depok, 176 Orang Positif

3.630 Orang Jalani Rapid Test Covid-19 di Depok, 176 Orang Positif

Megapolitan
[UPDATE] Covid-19 di Depok: Pasien Sembuh Bertambah 1, 2 Suspect Meninggal dalam Sehari

[UPDATE] Covid-19 di Depok: Pasien Sembuh Bertambah 1, 2 Suspect Meninggal dalam Sehari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X