Jajan di Kantin SMK Jakarta Utara Kini Bisa Pakai Go-Pay

Kompas.com - 23/01/2019, 14:35 WIB
Beberapa warung makan pinggir jalan di Kebon Sirih, Jakarta, sudah mendukung pembayaran dengan Go-Pay. Fatimah Kartini Bohang/Kompas.comBeberapa warung makan pinggir jalan di Kebon Sirih, Jakarta, sudah mendukung pembayaran dengan Go-Pay.

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan penyedia platform teknologi finansial Go-Pay meneken kerja sama dengan 50 SMK di wilayah Jakarta Utara.

Head of Ecosystem Expansion Go-Pay Edwin Ariono mengatakan, siswa nantinya dapat menggunakan Go-Pay untuk jajan di kantin sekolah. 

"Nanti di kantin itu kami berikan QR code, sehingga tenant atau para murid SMK atau guru-gurunya ketika belanja di kantin tinggal scan dengan aplikasi Go-Jek," kata Edwin di Kantor Wali Kota Jakarta Utara, Rabu (23/1/2019).

Baca juga: Go-Jek Akuisisi Start-up Fintech Filipina untuk Perkuat Go-Pay


Edwin menuturkan, Go-Pay juga dapat menjadi sarana pembayaran di area parkir sekolah, sedekah digital di masjid sekolah, atau pembayaran sekolah.

Menurut rencana, penerapan Go-Pay sebagai sarana pembayaran ditargetkan berlaku dalam waktu satu sampai dua bulan ke depan.

Kerja sama serupa juga akan dilakukan Go-Pay dengan sekolah-sekolah lainnya menyusul kerja sama dengan sejumlah universitas yang sudah berjalan.

Baca juga: Bayar Pajak Bumi dan Bangunan di Semarang Sekarang Bisa Pakai Go-Pay

"Kalau dari tempat kami, kami terbuka mau SMA atau pun SMK, sementara ini kurang lebih ada 50 SMK kami kerja sama. Jadi kami jalani kerja sama dulu sambil memperoleh yang lain," ujar Edwin.

Pihaknya berharap, kerja sama itu dapat membangun ekosistem nontunai dan memperkenalkan jasa keuangan terhadap anak-anak SMK.

Aplikasi Go-Pay akan dapat digunakan antara lain di SMKN 4, SMKN 33, dan SMKN 49.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Minggu, Kawasan Monas Akan Ditutup karena Ada Pelantikan Presiden

Minggu, Kawasan Monas Akan Ditutup karena Ada Pelantikan Presiden

Megapolitan
Seorang Guru Ngaji di Jatinegara Diduga Cabuli 7 Bocah Perempuan

Seorang Guru Ngaji di Jatinegara Diduga Cabuli 7 Bocah Perempuan

Megapolitan
Ada Pelantikan Presiden, KRL Rangkasbitung-Tanah Abang Hanya Sampai Stasiun Kebayoran

Ada Pelantikan Presiden, KRL Rangkasbitung-Tanah Abang Hanya Sampai Stasiun Kebayoran

Megapolitan
Nenek Arpah Ditipu, Sertifikat Tanah Ternyata Dipakai Tetangga untuk Pinjam Uang

Nenek Arpah Ditipu, Sertifikat Tanah Ternyata Dipakai Tetangga untuk Pinjam Uang

Megapolitan
Pelantikan Presiden Besok, Ini Rekayasa Lalu Lintas di Sekitar Gedung DPR

Pelantikan Presiden Besok, Ini Rekayasa Lalu Lintas di Sekitar Gedung DPR

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden, 6 Tamu Negara Menginap di Hotel Fairmont

Jelang Pelantikan Presiden, 6 Tamu Negara Menginap di Hotel Fairmont

Megapolitan
Mahathir Mohammad Akan Hadiri Pelantikan Presiden RI 2019-2024 Besok

Mahathir Mohammad Akan Hadiri Pelantikan Presiden RI 2019-2024 Besok

Megapolitan
Jelang Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Bandara Halim Bersiap Sambut Tamu Kenegaraan

Jelang Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden, Bandara Halim Bersiap Sambut Tamu Kenegaraan

Megapolitan
Klarifikasi Fans K-pop yang Wajahnya Terpampang di Billboard di Bekasi

Klarifikasi Fans K-pop yang Wajahnya Terpampang di Billboard di Bekasi

Megapolitan
Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Fakta Baru Aksi Teror Abdul Basith, Berencana Gagalkan Pelantikan Presiden dengan Bom

Megapolitan
Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Cerita tentang Affan yang Meninggal karena Tersambar Kereta, dari Izin Bermain Hingga Bertengkar dengan Ibu

Megapolitan
Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Fakta Nenek Arpah Ditipu Tetangga, Dibawa ke Notaris dengan Modus Jalan-jalan dan Tanah Dihargai Rp 300.000

Megapolitan
Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Bus Zhong Tong dan Keyakinan Kembali Mengaspal di Jakarta...

Megapolitan
Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Rumah Terendam Permanen, Beberapa Warga Hengkang dari Kampung Apung

Megapolitan
Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Cuaca di Jakarta Diprediksi Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X