Temuan Ribuan C1 di Menteng, Taufik Akan Laporkan Bawaslu ke DKPP

Kompas.com - 09/05/2019, 12:32 WIB
Ketua Seknas Prabowo-Sandi M. Taufik di Kantor Seknas, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (6/5/2019) KOMPAS.com/Ryana AryaditaKetua Seknas Prabowo-Sandi M. Taufik di Kantor Seknas, Menteng, Jakarta Pusat, Senin (6/5/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - CEO Seknas Prabowo-Sandiaga, Mohamad Taufik mengaku bakal melaporkan Badan Pengawas Pemilu ( Bawaslu) Jakarta Pusat terkait temuan ribuan formulir C1 asal Jawa Tengah dalam kardus yang ditemukan polisi saat razia kendaraan di Menteng, Jakarta Pusat.

"Ini malah mau saya tuntut ini. Lagi saya ajukan ke DKPP (Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu). Siapa tuh namanya yang (Bawaslu) Jakarta Pusat," kata Taufik di Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Kamis (9/5/2019).

Sebab, Taufik menilai temuan C1 itu janggal.

Baca juga: Taufik Nilai Razia Kendaraan yang Temukan Ribuan C1 Janggal

Ia mempertanyakan razia kendaraan di Menteng yang menurutnya selama ini tak pernah digelar.

"Sekarang urusannya apa (razia)? Memang Jinny oh Jinny? Kalau mau berbohong profesional juga, enggak ada tuh (razia), Jalan Besuki (Menteng) jalan kecil, enggak pernah ada razia," ujarnya. 

Taufik meminta Bawaslu DKI Jakarta tak hanya menggali keterangan dari dirinya. Ia meminta Bawaslu juga menggali asal-usul ribuan C1 tersebut.

Baca juga: PDI-P: Pembuat C1 Palsu Akan Berhadapan dengan Hukum dan Rakyat

"Kan sederhana loh sebenarnya kalau menelusurinya. Cari yang pesan taksi online siapa," ujar Taufik.

Sebelumnya, temuan C1 ini bermula dari razia yang digelar polisi di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, pada Sabtu (4/5/2019).

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan razia itu awalnya digelar untuk terduga teroris yang kabur di Bekasi pada hari itu.

Baca juga: Taufik Siap Diperiksa soal Temuan Ribuan C1 Boyolali di Menteng

Satu unit mobil Daihatsu Sigra berpelat A yang melintas diberhentikan karena melanggar lalu lintas.

Ketika diperiksa, mobil itu mengangkut dua kardus berisi ribuan formulir C1 asal berbagai kabupaten dan kota di Jawa Tengah.

Kardus itu bertuliskan "Kepada Yth Bapak Toto Utomo Budi Santoso Direktur Satgas BPN PS Jl Kertanegara No 36 Jakarta Selatan" dan "Dari Moh Taufik Seknas Prabowo-Sandi Jl HOS Cokro Aminoto no 93 Menteng Jakarta Pusat". 

Taufik membantah memiliki maupun mengirim kardus tersebut.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siapkan Payung, Sejumlah Wilayah di Jabodetabek Diprediksi Hujan

Siapkan Payung, Sejumlah Wilayah di Jabodetabek Diprediksi Hujan

Megapolitan
Kali Jambe yang Kembali Ditutupi Sampah, Tiga Kali dalam Tiga Bulan...

Kali Jambe yang Kembali Ditutupi Sampah, Tiga Kali dalam Tiga Bulan...

Megapolitan
Melihat Jalur Sepeda di Lima Kota Dunia, Bisa Jadi Contoh Bagi Jakarta

Melihat Jalur Sepeda di Lima Kota Dunia, Bisa Jadi Contoh Bagi Jakarta

Megapolitan
APBD Defisit, Mengapa Pembebasan Tanah untuk Normalisasi Ciliwung Dikorbankan?

APBD Defisit, Mengapa Pembebasan Tanah untuk Normalisasi Ciliwung Dikorbankan?

Megapolitan
Bangunan SD yang Roboh di Tangerang Pernah Dua Kali Direnovasi

Bangunan SD yang Roboh di Tangerang Pernah Dua Kali Direnovasi

Megapolitan
4 Tips Berburu Baju Bekas di Pasar Baru

4 Tips Berburu Baju Bekas di Pasar Baru

Megapolitan
Rezeki Nomplok Tukang Foto Copy Gara-gara Tingginya Permohonan SKCK

Rezeki Nomplok Tukang Foto Copy Gara-gara Tingginya Permohonan SKCK

Megapolitan
Lantai JPO GBK yang Patah Gara-gara GrabWheels Telah Diperbaiki

Lantai JPO GBK yang Patah Gara-gara GrabWheels Telah Diperbaiki

Megapolitan
Disdik Duga Bangunan SDN Malangnengah II Tangerang Ambruk Karena Pancaroba

Disdik Duga Bangunan SDN Malangnengah II Tangerang Ambruk Karena Pancaroba

Megapolitan
Tertipu Arisan Online Tanpa Riba, Warga Bekasi  Dijanjikan Uang Tanpa Kocok

Tertipu Arisan Online Tanpa Riba, Warga Bekasi Dijanjikan Uang Tanpa Kocok

Megapolitan
Bima Arya Anggap Pilkada Langsung yang Terbaik, Cukup Perbaiki Sistemnya

Bima Arya Anggap Pilkada Langsung yang Terbaik, Cukup Perbaiki Sistemnya

Megapolitan
Polisi Tangkap 5 Tersangka Pencuri Truk di Jakarta

Polisi Tangkap 5 Tersangka Pencuri Truk di Jakarta

Megapolitan
Desember 2019, Pemprov DKI Rampungkan Regulasi Jalur Skuter Listrik

Desember 2019, Pemprov DKI Rampungkan Regulasi Jalur Skuter Listrik

Megapolitan
Pesepeda yang Masuk Lajur Jalan Biasa Tak Akan Dikenai Sanksi

Pesepeda yang Masuk Lajur Jalan Biasa Tak Akan Dikenai Sanksi

Megapolitan
Anggaran Konsultan Penataan 76 RW Kumuh Dipangkas Lebih dari Setengah

Anggaran Konsultan Penataan 76 RW Kumuh Dipangkas Lebih dari Setengah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X