Viral Begal Cabut Kunci Motor di Gandaria, Polisi Cek Kebenaran Video

Kompas.com - 15/05/2019, 13:42 WIB
Tangkapan layar akun twitter @iwanchan_. Dalam video yang diunggah pemilik akun, tampak dua orang begal mencoba mencabut kunci motor. Peristiwa terjadi di kawasan Gandaria, Jakarta Selatan, Rabu (15/1/2019) dini hari. Video tersebut menjadi viral di media sosial. Tangkapan layar akun Twitter @iwanchan_ Tangkapan layar akun twitter @iwanchan_. Dalam video yang diunggah pemilik akun, tampak dua orang begal mencoba mencabut kunci motor. Peristiwa terjadi di kawasan Gandaria, Jakarta Selatan, Rabu (15/1/2019) dini hari. Video tersebut menjadi viral di media sosial.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebuah video percobaan aksi begal dengan modus mencabut kunci menjadi viral di media sosial

Video tersebut diunggah pemilik akun Twitter @iwanchan_.

Dalam keterangan video tersebut, tertulis bahwa aksi percobaan begal terjadi di kawasan Gandaria City, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Rabu (15/5/2019) pukul 01.00.

Baca juga: Agar Lebih Berani, Komplotan Begal Motor Pesta Miras Sebelum Beraksi

Terlihat dalam video, korban menggunakan helm full face dan tengah mengendarai motor.

Di tengah perjalanan, korban dipepet pengendara motor lain yang berboncengan tanpa menggunakan helm.

Saat memepet, pria yang dibonceng langsung mengambil kunci motor korban. Beruntung aksi tersebut dapat digagalkan korban.

Baca juga: Polres Ngawi Amankan Komplotan Begal yang Meresahkan Warga

Gagal mendapatkan kunci motor, pelaku langsung tancap gas dan meninggalkan korban. 

Menanggapi hal tersebut, Kapolsek Kebayoran Lama Kompol Telly Alvin mengatakan, pihaknya masih memeriksa kebenaran video tersebut.

"Kami belum tahu kebenaran video itu. Kami, kan, enggak tahu video itu benar terjadi atau hanya akting saja. Medsos sekarang banyak enggak benarnya," ujar Telly saat dikonfirmasi Kompas.com, Rabu. 

Pihaknya belum menerima laporan masyarakat terkait kejadian tersebut.

Baca juga: Sedikit Tips Agar Tidak Jadi Incaran Begal Motor di Jalan Raya

Namun, pihaknya tetap mengimbau agar masyarakat meningkat kewaspadaan dalam berkendara pada malam hari.

"Kami juga akan tingkatkan patroli," katanya. 

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Megapolitan
Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Megapolitan
Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Megapolitan
Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Megapolitan
Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Megapolitan
SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

Megapolitan
Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Megapolitan
Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Megapolitan
Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
10 Anggota PPK Koja dan Cilincing Didakwa 2 Pasal Pelanggaran Pemilu

10 Anggota PPK Koja dan Cilincing Didakwa 2 Pasal Pelanggaran Pemilu

Megapolitan
Politisi PSI: Bukannya Saling Terima Kasih, Malah Melaporkan Saya...

Politisi PSI: Bukannya Saling Terima Kasih, Malah Melaporkan Saya...

Megapolitan
Cerita Dokter Forensik RS Polri Lihat Paru-paru Perokok Berat Saat Autopsi

Cerita Dokter Forensik RS Polri Lihat Paru-paru Perokok Berat Saat Autopsi

Megapolitan
SMP Negeri Bekasi Mendadak Bertambah, Pengelola Sekolah Swasta: Anak Haram!

SMP Negeri Bekasi Mendadak Bertambah, Pengelola Sekolah Swasta: Anak Haram!

Megapolitan
Kata Pengamat, SMP Swasta yang Kekurangan Siswa di Bekasi Sebaiknya Ditutup

Kata Pengamat, SMP Swasta yang Kekurangan Siswa di Bekasi Sebaiknya Ditutup

Megapolitan
Close Ads X