Cerita Emak-emak Pendukung Prabowo-Sandiaga Setia hingga Tengah Malam di MK

Kompas.com - 25/05/2019, 03:40 WIB
Massa pendukung calon presiden-wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sabar menanti perwakilan BPN, Hashim Djojohadikusumo dan Bambang Widjojanto keluar dari gedung Mahkamah Konstitusi usai menyerahkan gugatan sengketa Pilpres 2019 pada Jumat (24/5/2019) malam.KOMPAS.com/Vitorio Mantalean Massa pendukung calon presiden-wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sabar menanti perwakilan BPN, Hashim Djojohadikusumo dan Bambang Widjojanto keluar dari gedung Mahkamah Konstitusi usai menyerahkan gugatan sengketa Pilpres 2019 pada Jumat (24/5/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah emak-emak pendukung calon presiden-wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno setia mengawal penyerahan gugatan sengketa Pemilu 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat sejak siang hingga malam pada Jumat (24/5/2019).

Mereka mengaku tak kecewa kendati bukan Prabowo-Sandi yang menyerahkan langsung gugatan tersebut ke MK, melainkan Hashim Djojohadikusumo kakak Prabowo, dan Bambang Widjojanto, ketua tim kuasa hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi.

"Enggak kecewa. Enggak sama sekali, saya sudah yakin kalau 'bos' masa datang sendiri? Pasti anak buahnya, lah!" kata Iffa (45), ketika ditemui Kompas.com di sekitar Gedung MK.


Baca juga: Keluar Gedung MK, Hashim dan Bambang Widjojanto Disambut Emak-emak

Adapun tim hukum Prabowo-Sandi secara resmi telah mendaftarkan sengketa hasil Pilpres 2019 ke MK pukul 22.44 atau 1,5 sebelum pendaftaran ditutup pukul 24.00.

Kemudian, Hashim dan Bambang baru keluar Gedung MK pukul 23.30. Hingga tengah malam itu pula para emak-emak bersama massa lainnya setia menunggu di depan Gedung MK. Mereka baru membubarkan diri setelah itu.

"Kami emak-emak relawan siap mengawal Pak Prabowo hingga nanti dilantik, apa pun keputusannya, kapan pun itu. Selama itu, saya akan tetap di Jakarta, uang bukan masalah buat mengawal keadilan," imbuh Iffa yang mengaku terbang dari Makassar, Sulawesi Selatan beberapa hari lalu.

"Sekali terbang itu Rp 2,4 juta. Tapi itu enggak sebanding sama pengorbanan Pak Prabowo buat rakyat, buat kebenaran dan keadilan!" seru dia lagi.

Senada dengan Iffa, Indun juga menyimpan semangat yang sama. Dia mengaku telah bersiap sejak pagi hari dan menyempatkan datang ke depan Bawaslu RI buat menjalankan shalat gaib pada sore hari bersama relawan lain.

Baca juga: Susah Akses ke MK, Tim Hukum BPN Keluhkan Jalanan yang Diblokade

"Tadi saya pagi sudah siap. Siang kita ke Bawaslu, sore shalat gaib. Habis itu ke Kertanegara, baru ke sini," kata Indun ketika ditemui di belakang gedung MK.

Air muka Indun tampak lelah menanti Hashim dan BW keluar dari MK. Ia juga telah melepas sepatunya, "supaya darah ngalir", katanya. Ia menampik jika dirinya letih.

"Tidak ada kata lelah buat mengawal Pak Prabowo. Saya sudah izin sama suami yang lagi kerja, suami ikhlas saya sampai malam buat mengawal Pak Prabowo," imbuh Indun yang mengaku tinggal di bilangan Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Saat Hashim dan BW keluar dari MK sekira pukul 23.30 WIB, keduanya kompak menyerukan takbir dan bernyanyi yel-yel yang mendukung calon presiden nomor urut 02 itu. Mereka juga sibuk membidik gambar Hashim yang segera menaiki mobil yang menjemputnya.

Untuk diketahui, Prabowo-Sandi melayangkan gugatan sengketa hasil Pemilu ke Mahkamah Konstitusi karena merasa ada kecurangan dalam penyelenggaraan Pemilu 2019. Penyerahan gugatan sengketa akhirnya diwakilkan oleh Hashim Djojohadikusumo dan Bambang Widjojanto pada detik-detik terakhir, yakni Jumat (24/5/2019) sekira pukul 22.35 WIB.

Calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno mengatakan, upaya tersebut ditempuh sebagai bentuk tuntutan masyarakat terhadap pelaksanaan pemilu.

"Sangat sulit untuk mengatakan bahwa pemilu kita sudah berjalan dengan baik, jujur dan adil," kata Sandiaga dalam jumpa pers di kediaman Prabowo, Jalan Kertanegara, Jakarta Selatan, Jumat (24/5/2019).

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X