Cerita Emak-emak Pendukung Prabowo-Sandiaga Setia hingga Tengah Malam di MK

Kompas.com - 25/05/2019, 03:40 WIB
Massa pendukung calon presiden-wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sabar menanti perwakilan BPN, Hashim Djojohadikusumo dan Bambang Widjojanto keluar dari gedung Mahkamah Konstitusi usai menyerahkan gugatan sengketa Pilpres 2019 pada Jumat (24/5/2019) malam. KOMPAS.com/Vitorio MantaleanMassa pendukung calon presiden-wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sabar menanti perwakilan BPN, Hashim Djojohadikusumo dan Bambang Widjojanto keluar dari gedung Mahkamah Konstitusi usai menyerahkan gugatan sengketa Pilpres 2019 pada Jumat (24/5/2019) malam.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah emak-emak pendukung calon presiden-wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno setia mengawal penyerahan gugatan sengketa Pemilu 2019 di Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat sejak siang hingga malam pada Jumat (24/5/2019).

Mereka mengaku tak kecewa kendati bukan Prabowo-Sandi yang menyerahkan langsung gugatan tersebut ke MK, melainkan Hashim Djojohadikusumo kakak Prabowo, dan Bambang Widjojanto, ketua tim kuasa hukum Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi.

"Enggak kecewa. Enggak sama sekali, saya sudah yakin kalau 'bos' masa datang sendiri? Pasti anak buahnya, lah!" kata Iffa (45), ketika ditemui Kompas.com di sekitar Gedung MK.

Baca juga: Keluar Gedung MK, Hashim dan Bambang Widjojanto Disambut Emak-emak

Adapun tim hukum Prabowo-Sandi secara resmi telah mendaftarkan sengketa hasil Pilpres 2019 ke MK pukul 22.44 atau 1,5 sebelum pendaftaran ditutup pukul 24.00.

Kemudian, Hashim dan Bambang baru keluar Gedung MK pukul 23.30. Hingga tengah malam itu pula para emak-emak bersama massa lainnya setia menunggu di depan Gedung MK. Mereka baru membubarkan diri setelah itu.

"Kami emak-emak relawan siap mengawal Pak Prabowo hingga nanti dilantik, apa pun keputusannya, kapan pun itu. Selama itu, saya akan tetap di Jakarta, uang bukan masalah buat mengawal keadilan," imbuh Iffa yang mengaku terbang dari Makassar, Sulawesi Selatan beberapa hari lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sekali terbang itu Rp 2,4 juta. Tapi itu enggak sebanding sama pengorbanan Pak Prabowo buat rakyat, buat kebenaran dan keadilan!" seru dia lagi.

Senada dengan Iffa, Indun juga menyimpan semangat yang sama. Dia mengaku telah bersiap sejak pagi hari dan menyempatkan datang ke depan Bawaslu RI buat menjalankan shalat gaib pada sore hari bersama relawan lain.

Baca juga: Susah Akses ke MK, Tim Hukum BPN Keluhkan Jalanan yang Diblokade

"Tadi saya pagi sudah siap. Siang kita ke Bawaslu, sore shalat gaib. Habis itu ke Kertanegara, baru ke sini," kata Indun ketika ditemui di belakang gedung MK.

Air muka Indun tampak lelah menanti Hashim dan BW keluar dari MK. Ia juga telah melepas sepatunya, "supaya darah ngalir", katanya. Ia menampik jika dirinya letih.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Senjata Tajam dan Stik Golf di Mobil Massa Pemuda Pancasila

Ada Senjata Tajam dan Stik Golf di Mobil Massa Pemuda Pancasila

Megapolitan
Polisi Bayar Rp 50 Juta ke LSM yang Memeras, Kompolnas Minta Propam Lakukan Pemeriksaan Menyeluruh

Polisi Bayar Rp 50 Juta ke LSM yang Memeras, Kompolnas Minta Propam Lakukan Pemeriksaan Menyeluruh

Megapolitan
Luka di Tubuh Polisi yang Amankan Demo Pemuda Pancasila di DPR Diduga karena Pukulan Benda Tumpul

Luka di Tubuh Polisi yang Amankan Demo Pemuda Pancasila di DPR Diduga karena Pukulan Benda Tumpul

Megapolitan
Kapolres Jakpus: LSM Tamperak Paksa Keluarga Tersangka Bikin Testimoni Polisi Terima Suap

Kapolres Jakpus: LSM Tamperak Paksa Keluarga Tersangka Bikin Testimoni Polisi Terima Suap

Megapolitan
Baru Dibangun, Tutup Sumur Resapan di Jalan Intan Cilandak Sudah Jebol

Baru Dibangun, Tutup Sumur Resapan di Jalan Intan Cilandak Sudah Jebol

Megapolitan
LSM Tamperak yang Peras Polisi Juga Pernah Datangi Kemenkeu dan BNN

LSM Tamperak yang Peras Polisi Juga Pernah Datangi Kemenkeu dan BNN

Megapolitan
Saat Anies Tunjuk Elite Politik Jadi Panitia Formula E...

Saat Anies Tunjuk Elite Politik Jadi Panitia Formula E...

Megapolitan
UPDATE 26 November: 70 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

UPDATE 26 November: 70 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Wagub DKI: Kami Menghormati Reuni 212

Wagub DKI: Kami Menghormati Reuni 212

Megapolitan
Minta Buruh Tak Lagi Demonstrasi, Wagub DKI: Kewenangan UMP Bukan di Pemprov

Minta Buruh Tak Lagi Demonstrasi, Wagub DKI: Kewenangan UMP Bukan di Pemprov

Megapolitan
Kios di Joglo Dibangun dari Limbah, Akan Dipakai untuk Jual Produk UMKM Warga Setempat

Kios di Joglo Dibangun dari Limbah, Akan Dipakai untuk Jual Produk UMKM Warga Setempat

Megapolitan
Tawuran Pelajar Terjadi di Pinang Tangerang, Polisi: Langsung Dibubarkan Warga

Tawuran Pelajar Terjadi di Pinang Tangerang, Polisi: Langsung Dibubarkan Warga

Megapolitan
Pemkot Jakbar Andalkan Sumur Resapan untuk Atasi Banjir di Jalan Haji Briti Kembangan

Pemkot Jakbar Andalkan Sumur Resapan untuk Atasi Banjir di Jalan Haji Briti Kembangan

Megapolitan
Mayat Pria Ditemukan di Rel Dekat Stasiun UI, Diduga Tabrakkan Diri ke Kereta

Mayat Pria Ditemukan di Rel Dekat Stasiun UI, Diduga Tabrakkan Diri ke Kereta

Megapolitan
Cari Anggota yang Keroyok Polisi, Pemuda Pancasila: Kalau Ketemu, Kami Serahkan Langsung

Cari Anggota yang Keroyok Polisi, Pemuda Pancasila: Kalau Ketemu, Kami Serahkan Langsung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.