Dibakar Massa Saat Rusuh 22 Mei, Begini Kondisi Pos Polisi Sabang Saat Ini

Kompas.com - 03/06/2019, 18:04 WIB
Kondisi Pos Polisi Sabang di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Senin (3/6/2019). KOMPAS.com/Vitorio MantaleanKondisi Pos Polisi Sabang di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Senin (3/6/2019).

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebelas hari setelah kerusuhan yang terjadi di sekitar Kantor Bawaslu RI, Jakarta Pusat, pada 22 Mei 2019, Pos Polisi Sabang di Jalan KH Wahid Hasyim masih belum ada tanda-tanda perbaikan.

Kondisinya masih porak poranda setelah dibakar massa yang rusuh pada malam itu.

Berdasarkan pantauan Kompas.com pada Senin (3/6/2019) pukul 17.00 WIB, tampak Pos Polisi Sabang masih diberi garis polisi.

Sejumlah lempengan atap berbahan asbes dan kabel-kabel listrik yang sudah hangus berserakan.

Dinding-dinding pos pun masih berjelaga imbas kebakaran.

Puing-puing masih berceceran di dalamnya. Kondisi ini jelas tak banyak berubah sejak pos polisi ini dibakar massa pada 22 Mei 2019.

Baca juga: Pascarusuh 22 Mei, Pos Polisi Sabang Masih Belum Diperbaiki

"Belum ada perbaikan. Paling cuma disapu saja dulu," ujar Jo, seorang warga yang ditemui Kompas.com di depan Pos Polisi Sabang.

Namun, kini, coret-coretan berwarna hitam pada beberapa bagian pos telah disamarkan menggunakan piloks yang juga berwarna hitam sehingga tak terbaca.

Sementara itu, kondisi berbeda terlihat pada salah satu pos polisi di perempatan Jalan MH Thamrin arah Medan Merdeka, tepatnya di depan Gedung Djakarta Theatre, yang juga sempat dibakar dan dirusak massa rusuh pada waktu yang sama.

Kondisi pos polisi di persimpangan jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat depan gedung Djakarta Theatre telah diperbaiki usai dirusak massa rusuh pada 22 Mei 2019 silam.KOMPAS.com/Vitorio Mantalean Kondisi pos polisi di persimpangan jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat depan gedung Djakarta Theatre telah diperbaiki usai dirusak massa rusuh pada 22 Mei 2019 silam.
Saat ini, pos polisi tersebut telah dipugar dan tampak siap digunakan.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang Pasar Kemiri Kembangan Utara Diminta Patuhi Imbauan Kurangi Aktivitas

Pedagang Pasar Kemiri Kembangan Utara Diminta Patuhi Imbauan Kurangi Aktivitas

Megapolitan
Mulai 12 April, Penumpang Transjakarta, MRT, LRT Wajib Pakai Masker

Mulai 12 April, Penumpang Transjakarta, MRT, LRT Wajib Pakai Masker

Megapolitan
18 Orang Ditangkap karena Berkerumun Saat Ada Wabah Covid-19

18 Orang Ditangkap karena Berkerumun Saat Ada Wabah Covid-19

Megapolitan
Dampak Covid-19, Sebanyak 139.288 Pekerja di Jakarta Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Sebanyak 139.288 Pekerja di Jakarta Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Abaikan Imbauan Pemerintah, Warga Padati Pasar Kemiri Kembangan Utara

Abaikan Imbauan Pemerintah, Warga Padati Pasar Kemiri Kembangan Utara

Megapolitan
[UPDATE]: Sebaran 1.071 Pasien Positif Covid-19 di 191 Kelurahan Jakarta

[UPDATE]: Sebaran 1.071 Pasien Positif Covid-19 di 191 Kelurahan Jakarta

Megapolitan
Dapat Hak Asimilasi Dampak Covid-19, 130 Warga Binaan Lapas Salemba Bebas

Dapat Hak Asimilasi Dampak Covid-19, 130 Warga Binaan Lapas Salemba Bebas

Megapolitan
Ombudsman Jakarta Dukung Gubernur DKI Ajukan PSBB

Ombudsman Jakarta Dukung Gubernur DKI Ajukan PSBB

Megapolitan
Jasa Marga: Kecelakaan yang Menewaskan Wakil Jaksa Agung merupakan Kecelakaan Tunggal

Jasa Marga: Kecelakaan yang Menewaskan Wakil Jaksa Agung merupakan Kecelakaan Tunggal

Megapolitan
Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Setelah Didata Pemprov DKI, Pendaftar Kartu Pekerja Akan Diverifikasi Pemerintah Pusat

Megapolitan
Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Dampak Covid-19, Pemprov DKI Sebut 88.835 Pekerja Kena PHK dan Dirumahkan

Megapolitan
Polres Jakbar Buat 'Warteg Peduli', Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Polres Jakbar Buat "Warteg Peduli", Salurkan Makanan Gratis untuk Warga Kurang Mampu

Megapolitan
1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

1.500 Hotel Tutup karena Covid-19, Pengusaha Minta Keringanan Pajak

Megapolitan
Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Anies Minta Masyarakat Tak Beli Masker Medis, Bisa Gunakan Masker Kain

Megapolitan
Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Besok, Jenazah Wakil Jaksa Agung Arminsyah Dimakamkan di TPU Pedongkelan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X