Dibakar Massa Saat Rusuh 22 Mei, Begini Kondisi Pos Polisi Sabang Saat Ini

Kompas.com - 03/06/2019, 18:04 WIB
Kondisi Pos Polisi Sabang di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Senin (3/6/2019). KOMPAS.com/Vitorio MantaleanKondisi Pos Polisi Sabang di Jalan KH Wahid Hasyim, Jakarta Pusat, Senin (3/6/2019).

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebelas hari setelah kerusuhan yang terjadi di sekitar Kantor Bawaslu RI, Jakarta Pusat, pada 22 Mei 2019, Pos Polisi Sabang di Jalan KH Wahid Hasyim masih belum ada tanda-tanda perbaikan.

Kondisinya masih porak poranda setelah dibakar massa yang rusuh pada malam itu.

Berdasarkan pantauan Kompas.com pada Senin (3/6/2019) pukul 17.00 WIB, tampak Pos Polisi Sabang masih diberi garis polisi.

Sejumlah lempengan atap berbahan asbes dan kabel-kabel listrik yang sudah hangus berserakan.

Dinding-dinding pos pun masih berjelaga imbas kebakaran.

Puing-puing masih berceceran di dalamnya. Kondisi ini jelas tak banyak berubah sejak pos polisi ini dibakar massa pada 22 Mei 2019.

Baca juga: Pascarusuh 22 Mei, Pos Polisi Sabang Masih Belum Diperbaiki

"Belum ada perbaikan. Paling cuma disapu saja dulu," ujar Jo, seorang warga yang ditemui Kompas.com di depan Pos Polisi Sabang.

Namun, kini, coret-coretan berwarna hitam pada beberapa bagian pos telah disamarkan menggunakan piloks yang juga berwarna hitam sehingga tak terbaca.

Sementara itu, kondisi berbeda terlihat pada salah satu pos polisi di perempatan Jalan MH Thamrin arah Medan Merdeka, tepatnya di depan Gedung Djakarta Theatre, yang juga sempat dibakar dan dirusak massa rusuh pada waktu yang sama.

Kondisi pos polisi di persimpangan jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat depan gedung Djakarta Theatre telah diperbaiki usai dirusak massa rusuh pada 22 Mei 2019 silam.KOMPAS.com/Vitorio Mantalean Kondisi pos polisi di persimpangan jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat depan gedung Djakarta Theatre telah diperbaiki usai dirusak massa rusuh pada 22 Mei 2019 silam.
Saat ini, pos polisi tersebut telah dipugar dan tampak siap digunakan.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

369 Karyawan Positif Covid-19, PT Epson Hentikan Operasional hingga Sediakan Tempat Isolasi Karyawan

369 Karyawan Positif Covid-19, PT Epson Hentikan Operasional hingga Sediakan Tempat Isolasi Karyawan

Megapolitan
Sempat Tergenang, Banjir di Dekat TPU Karet Bivak Sudah Surut

Sempat Tergenang, Banjir di Dekat TPU Karet Bivak Sudah Surut

Megapolitan
Tertimpa Pohon Tumbang di Menteng, Sebuah Mobil Ringsek

Tertimpa Pohon Tumbang di Menteng, Sebuah Mobil Ringsek

Megapolitan
Banjir Setinggi 30 Cm Menggenangi Kawasan Citraland

Banjir Setinggi 30 Cm Menggenangi Kawasan Citraland

Megapolitan
Sempat Tergenang, Banjir di Jalan Jenderal Sudirman dan Kolong Semanggi Sudah Surut

Sempat Tergenang, Banjir di Jalan Jenderal Sudirman dan Kolong Semanggi Sudah Surut

Megapolitan
Hujan Selama 3 Jam, Sejumlah Ruas Jalan di Jakarta Banjir

Hujan Selama 3 Jam, Sejumlah Ruas Jalan di Jakarta Banjir

Megapolitan
Sempat Banjir, Kolong Jembatan Dukuh Atas Sudah Bisa Dilewati Kendaraan

Sempat Banjir, Kolong Jembatan Dukuh Atas Sudah Bisa Dilewati Kendaraan

Megapolitan
369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

369 Karyawannya Positif Covid-19, PT Epson Jadi Klaster Industri Terbesar

Megapolitan
Pemprov DKI Cairkan Dana Kartu Lansia dan Disabilitas Triwulan III

Pemprov DKI Cairkan Dana Kartu Lansia dan Disabilitas Triwulan III

Megapolitan
Polisi Pastikan 5 Jenazah ABK di Dalam Freezer Tewas karena Miras Oplosan

Polisi Pastikan 5 Jenazah ABK di Dalam Freezer Tewas karena Miras Oplosan

Megapolitan
Kapasitas ICU Sering Penuh, Pemkot Bekasi Tambah 26 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Kapasitas ICU Sering Penuh, Pemkot Bekasi Tambah 26 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di Rumah Sakit

Megapolitan
Katulampa Siaga 1, Bima Arya Ingatkan Anies Untuk Waspada

Katulampa Siaga 1, Bima Arya Ingatkan Anies Untuk Waspada

Megapolitan
Polisi Tangkap Sopir Angkot Penganiaya Warga di Duren Sawit

Polisi Tangkap Sopir Angkot Penganiaya Warga di Duren Sawit

Megapolitan
Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Sebelum Ditusuk Hingga Tewas, Pentolan Geng Copet Pernah Suruh Temannya Tusuk Tersangka

Megapolitan
Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Geng Copet Tamansari Kerap Beraksi di Halte TransJakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X