Sekuriti Temukan Mayat dalam Mobil yang Terparkir di Kawasan Setiabudi

Kompas.com - 29/07/2019, 11:08 WIB
Ilustrasi penemuan mayat DIDIE SWIlustrasi penemuan mayat
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang mayat laki-laki ditemukan dalam mobil Daihatsu Sigra dengan nomor polisi B 2065 TZD. Mayat ditemukan dalam mobil yang sedang terparkir di Jalan Menteng Pulo Ujung, Kelurahan Menteng Atas, Setiabudi, Jakarta Selatan,  Senin (29/7/2019).

Hal tersebut dibenarkan Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Argo Yuwono. Mayat tersebut diketahui bernama Gunwan (49).

Semua bermula ketika Subakir, sekuriti TPU Menteng Pulo, akan melakukan apel pagi. Dia pun mendatangi mobil korban yang terparkir di lokasi.

Subakir ingin meminta pengemudi yang ada di dalam untuk memindahkan mobilnya karena tempat tersebut mau digunakan apel.

"Setelah berada di depan kendaraan saksi mengetuk kaca mobil korban 10 kali namun korban tidak menanggapinya. Setelah dilakukan pengamatan dari luar kendaraan, saksi mengatakan bahwa korban sudah meninggal selanjutnya para saksi menghubungi Polsek Setiabudi," kata Argo, Senin (29/7/2019).

"Saksi mengatakan dalam kejadian tersebut korban sedang berada di dalam mobil dengan mesin menyala dan kaca depan kanan terbuka sedikit," tambah dia.

Polisi tidak menemukan ada tanda-tanda kekerasan yang ditemukan dalam tubuh mayat tersebut.

Hingga saat ini, polisi telah memeriksa TKP, meminta keterangan para saksi dan membawa jenazah ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Megapolitan
Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Megapolitan
Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Megapolitan
Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Megapolitan
Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Megapolitan
Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Megapolitan
Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Megapolitan
Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Megapolitan
Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Megapolitan
Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Megapolitan
Viral, PPSU Jelambar Disuruh Berendam di Saluran Air untuk Perpanjang Kontrak

Viral, PPSU Jelambar Disuruh Berendam di Saluran Air untuk Perpanjang Kontrak

Megapolitan
Razia Moge di Senayan City, BPRD Temukan Motor Triumph Tunggak Pajak Rp 8 Juta

Razia Moge di Senayan City, BPRD Temukan Motor Triumph Tunggak Pajak Rp 8 Juta

Megapolitan
Anies Akui Belum Minta Persetujuan Menhub untuk Bangun Rute LRT Pulogadung-Kebayoran Lama

Anies Akui Belum Minta Persetujuan Menhub untuk Bangun Rute LRT Pulogadung-Kebayoran Lama

Megapolitan
Tol Layang Jakarta-Cikampek Diprediksi Bisa Kurangi Kepadatan 40 Persen

Tol Layang Jakarta-Cikampek Diprediksi Bisa Kurangi Kepadatan 40 Persen

Megapolitan
Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X