Kisah Awan Petugas PPSU Menikahi Perempuan Austria

Kompas.com - 29/08/2019, 17:11 WIB
Bambang Irawan Petugas PPSU Pondok Labu yang Menikahi Bule Cantik Asal Austria pada Minggu (18/8/2019). Dokumentasi Pribasi Petugas PPSU Pondok Labu Bambang IrawanBambang Irawan Petugas PPSU Pondok Labu yang Menikahi Bule Cantik Asal Austria pada Minggu (18/8/2019).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak pernah terbayangkan di benak Bambang Irawan (28), seorang petugas Penanganan Prasarana dan Sarana Umum (PPSU) Kelurahan Pondok Labu bisa menikahi perempuan warga negara asing (WNA) asal Austria bernama Arzum Balli (26).

Ditemui di kediamannya di Jalan Bango II, RT 012, RW 03, Kelurahan Pondok Labu, Kecamatan Cilandak, Jakarta Selatan, Awan sapaan akrab Bambang, bercerita kisah percintaan dirinya dengan sang istri berawal dari perkenalan di salah satu media sosial bernyanyi pada pertengahan 2016.

"Awal kenal pertengahan 2016 di aplikasi 'Smule' saya lihat dia nyanyi pakai Bahasa Indonesia, makanya saya tertarik sama dia. Yaudah saya join (gabung) nyanyi sama dia, terus kenalan dari situ," kata Awan di rumahnya, Kamis (29/8/2019).

Baca juga: Orangtua Sempat Tak Percaya Awan Petugas PPSU Pacaran dengan Perempuan Austria

Komunikasi di antaranya semakin lancar dan dekat karena fasihnya Arzum berbahasa Indonesia.

Awan mengatakan, istrinya sudah belajar Bahasa Indonesia sebelumnya mengenalnya.

"Dia 10 tahun belajar Bahasa Indonesia, belajar dari google aja. Karena dulu dia punya teman di Facebook kebanyakan orang Indonesia dan dia enggak ngerti bahasa kita makannya dia belajar," ujar Awan.

Sejak berkenalan, bulir cinta keduanya semakin tumbuh dan kuat. Hingga akhirnya tak diduga Awan, pada November 2016, Arzum menyatakan cintanya kepada Awan.

Baca juga: Awan, Petugas PPSU yang Menikahi Wanita Austria Sempat Tidak Diterima Mertua

Hal itu sontak membuat Awan kaget dan tidak percaya. Sebab, dirinya yang hanya berprofesi sebagai petugas PPSU ternyata bisa disukai oleh perempuan asing asal negara lain.

"November 2016 itu dia nembak (nyatakan cinta) saya di 'Smule', saya kira bercanda soalnya kan kita biasa chatting-chatting doang. Ya, saya nanggepinnya bisa aja, enggak serius," ujar Awan.

Hari demi hari Awan dan Arzum terus berkomunikasi melalui media sosial. Jarak Austria-Pondok Labu tak memengaruhi rasa cinta keduanya.

Pada Juli 2017, Arzum membuktikan cintanya kepada Awan dengan terbang ke Indonesia untuk menemui sang pujaan hati.

Hal itu membuat Awan kaget sekaligus senang.

"Dia bilang 'aku sudah beli tiket ke Indonesia'. Kaget saya kan enggak tahunya benar. Yauda saya jemput. Itu pertama kali kita bertemu. Sempet bingung juga mau tinggal di mana dia, akhirnya tinggal sehari di hotel dan selanjutnya di apartemen," ujar Awan.

Selama dua minggu Arzum berada di Indonesia, Awan tidak menyia-nyiakan kesempatan itu untuk menghabiskan waktu bersama.

Selama dua minggu itu juga, mereka membahas hubungan yang lebih serius, yakni pernikahan.

"Dia bilang nembak saya karena lihat mata saya ada ketulusan. Ya habis itu semakin kenal dan dia tahu kerjaan saya begini, ya saya mah bilang apa adanya saja, saya kere mah kere saja. Saya bilang nih kerjaan saya sampah semua tuh gitu kalau lagi kerja," ujar Awan.

Usai dua minggu bertemu, Arzum kembali ke Austria karena harus bekerja. Meski jalani hubungan jarak jauh, keduanya mantap untuk menikah.

Awan mengaku butuh waktu satu tahun untuk mengurus seluruh berkas keperluan nikah.

"Dia bilang enggak usah lama-lama nikahnya. Ya udah saya urus berkas, urusnya saja setahun lebih dari Agustus 2018 sampai kelar itu Agustus 2019. Berkas-berkas kayak KTP ibu saya ada yang salah, terus ke pengadilan, ke Kementrian panjang pokoknya," ujar Awan.

Seluruh berkas untuk pernikahan selesai dalam satu tahun. Arzum kembali ke Indonesia pada Juli 2019 untuk menyiapkan pernikahannya dengan Awan.

Akhirnya pada 18 Agustus 2019, keduanya melangsungkan pernikahan di kediaman Awan.

Baru jadi pengantin baru selama satu minggu, Awan harus kembali ditinggal sang istri yang harus balik ke Austria karena harus mengurus anak perempuan dari pernikahan sebelumnya yang sekolah di Austria.

Meski hubungan jarak jauh, keduanya intens berkomunikasi tiap harinya. Awan sadar pekerjaannya sebagai PPSU tidak akan cukup menghidupi Arzum yang tinggal di Austria.

Untuk itu, dirinya sedang belajar bahasa Jerman untuk nantinya menyusul Arzum ke Austria dan bekerja di sana.

"Saya mau nyusul dia, tapi lagi belakar bahasa Jerman dulu. Di sana saya mau cari kerja ngumpulin modal buat tinggal di sini (Indonesia) sama keluarga," ujar Awan.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

P2TP2A Tangsel Koordinasi Dengan Dinas Pendidikan agar Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Bisa Sekolah Lagi

P2TP2A Tangsel Koordinasi Dengan Dinas Pendidikan agar Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Bisa Sekolah Lagi

Megapolitan
Salah Satu Pembunuh Pria di Cengkareng Positif Narkoba

Salah Satu Pembunuh Pria di Cengkareng Positif Narkoba

Megapolitan
Bank DKI: Tidak Benar Uang Kami Dicuri Oknum Satpol PP

Bank DKI: Tidak Benar Uang Kami Dicuri Oknum Satpol PP

Megapolitan
Diduga Bocorkan Informasi, Pria di Cengkareng Dibunuh Komplotan Pemuda

Diduga Bocorkan Informasi, Pria di Cengkareng Dibunuh Komplotan Pemuda

Megapolitan
Setelah Enam Jam, Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede Padam

Setelah Enam Jam, Kebakaran di SMK Yadika 6 Pondok Gede Padam

Megapolitan
Diduga Bobol ATM, Sejumlah Oknum Satpol PP DKI Dinonaktifkan

Diduga Bobol ATM, Sejumlah Oknum Satpol PP DKI Dinonaktifkan

Megapolitan
Pemkot Jakut Sebut Penggusuran Kawasan Sunter untuk Perbaikan Saluran Air

Pemkot Jakut Sebut Penggusuran Kawasan Sunter untuk Perbaikan Saluran Air

Megapolitan
Lagi, Sukmawati Dilaporkan ke Polda Metro Jaya atas Dugaan Penistaan Agama

Lagi, Sukmawati Dilaporkan ke Polda Metro Jaya atas Dugaan Penistaan Agama

Megapolitan
Senja Kala Bentor di Kompleks Elite Taman Aries...

Senja Kala Bentor di Kompleks Elite Taman Aries...

Megapolitan
Dishub Kota Tangerang Belum Diajak Diskusi soal ERP

Dishub Kota Tangerang Belum Diajak Diskusi soal ERP

Megapolitan
Penggusuran di Sunter, Politisi PDI-P Nilai Anies Tak Konsisten Janji

Penggusuran di Sunter, Politisi PDI-P Nilai Anies Tak Konsisten Janji

Megapolitan
Rawan Longsor, Tebing Jalan DI Panjaitan Kerap Celakai Pengguna Jalan

Rawan Longsor, Tebing Jalan DI Panjaitan Kerap Celakai Pengguna Jalan

Megapolitan
M Taufik: Dibobol Anggota Satpol PP, Sistem Bank DKI Keliru

M Taufik: Dibobol Anggota Satpol PP, Sistem Bank DKI Keliru

Megapolitan
Kasatpol PP DKI Pertanyakan Sistem Salah Satu Bank yang Dibobol Anak Buahnya

Kasatpol PP DKI Pertanyakan Sistem Salah Satu Bank yang Dibobol Anak Buahnya

Megapolitan
Kantor Kemalingan, Katadata Minta Tanggung Jawab Pengelola Kantor

Kantor Kemalingan, Katadata Minta Tanggung Jawab Pengelola Kantor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X