Aulia Kesuma Jalani 26 Adegan Rekonstruksi di Apartemen Kalibata City

Kompas.com - 05/09/2019, 17:59 WIB
Tersangka pembunuhan Aulia Kesuma (AK) saat rekonstruksi di TMP Kalibata, Jakarta Selatan, Kamis (5/9/2019). KOMPAS.COM/RINDI NURIS VELAROSDELATersangka pembunuhan Aulia Kesuma (AK) saat rekonstruksi di TMP Kalibata, Jakarta Selatan, Kamis (5/9/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, ada 26 adegan rekonstruksi pembunuhan Edi Chandra Purnama alias Pupung Sadili (54) dan anaknya, M Adi Pradana alias Dana (23), di Apartemen Kalibata City yang diperagakan para tersangka.

Rekonstruksi digelar dengan menghadirkan tiga tersangka yakni Aulia Kesuma (AK), S, dan A. Satu tersangka lain, yaitu KV, tidak hadir. Penyidik menggunakan peran pengganti untuk tersangka KV.

"Tadi (rekonstruksi) diawali di Kalibata (Apartemen Kalibata City). Di sana ada 26 adegan. Artinya tadi adegan pertama dimulai dari keterangan tersangka 1 (Aulia), lalu dibenarkan oleh tersangka yang lain (S dan A)," kata Argo di Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Kamis (5/9/2019).

Baca juga: Jalani Adegan Rekonstruksi, Aulia Siapkan Jus yang Dicampur Obat Tidur

Argo menyebutkan, tersangka Aulia merencanakan pembunuhan di Apartemen Kalibata City, tepatnya di hunian milik KV di lantai 20.

"Itu kumpul di satu kamar, nanti ada perencanaan (pembunuhan) seperti apa," ujar Argo.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, rekonstruksi di Apartemen Kalibata City dilakukan di lima titik, yakni Alfa Express, Apotek Century, parkiran tower Mawar, lobby tower Mawar, dan hunian lantai 20 milik KV.

Aulia membeli 30 obat tidur jenis Vandres di Apotek Century. Ia juga membeli handuk warna kuning di Alfa Express Apartemen Kalibata City. Lalu, Aulia menyiapkan jus dan minuman keras yang dicampur dengan obat tidur.

Jus dan minuman keras tersebut diberikan kepada Edi dan Dana di rumahnya di kawasan Lebak Bulus.

Sementara itu, handuk kuning digunakan untuk membekap Edi dan Dana.

Pembunuhan berencana itu berawal ketika Aulia merasa sakit hati kepada Edi. Aulia adalah istri Edi. Aulia berharap, rumahnya di kawasan Lebak Bulus itu bisa dijual untuk melunasi utang Aulia senilai Rp 10 miliar.

Baca juga: Diduga Terlibat Pembunuhan Ayah dan Anak, 3 ART Aulia Kesuma Ditangkap

Namun Edi menolak untuk menjual rumah. Aulia pun memutuskan untuk membunuh Edi dan Dana, anak kandung Edi tetapi anak tiri bagi Aulia, dengan cara diracun dan dibakar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

BPTJ: Penggunaan Transportasi Umum Baru 30 Persen di Jabodetabek

Megapolitan
Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Awal Mula Toko Minyak Wangi Menjamur di Kawasan Condet

Megapolitan
Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok Adalah Guru

Pihak SDIT Izzati Bantah Terduga Teroris yang Ditangkap di Depok Adalah Guru

Megapolitan
Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Pemprov DKI Tak Akan Larang GrabWheels Beroperasi

Megapolitan
YLKI Minta Pemprov DKI Buat Regulasi soal Skuter Listrik, dari Perizinan hingga Asuransi

YLKI Minta Pemprov DKI Buat Regulasi soal Skuter Listrik, dari Perizinan hingga Asuransi

Megapolitan
Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Kuli Bangunan Asal Cilandak Jadi Korban Kecelakaan Bus di Tol Cipali

Megapolitan
Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Korban Pemerkosaan Ayah Tiri Sempat Diancam Pria Misterius

Megapolitan
Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Pemkot Tangerang Jelaskan Duduk Perkara Pengosongan Ruko di Cimone

Megapolitan
Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Kapal Sampah Bekasi Pabrikan Jerman Bisa Angkut 300 Kilogram Sampah Sekali Jalan

Megapolitan
Pengguna Skuter Listrik Ditabrak Mobil, Pemerintah dan Operator Diminta Segera Rumuskan Kebijakan

Pengguna Skuter Listrik Ditabrak Mobil, Pemerintah dan Operator Diminta Segera Rumuskan Kebijakan

Megapolitan
Beda dengan Klaim Polisi, Korban Kecelakaan Grabwheels Sebut Pelaku Langsung Kabur

Beda dengan Klaim Polisi, Korban Kecelakaan Grabwheels Sebut Pelaku Langsung Kabur

Megapolitan
Pemkot Tangerang: Pengosongan Ruko Permata Cimone Saran dari Kepolisian

Pemkot Tangerang: Pengosongan Ruko Permata Cimone Saran dari Kepolisian

Megapolitan
Pengacara Warga: Pengosongan Ruko Permata Cimone Cacat Prosedur

Pengacara Warga: Pengosongan Ruko Permata Cimone Cacat Prosedur

Megapolitan
Usai Kecelakaan GrabWheels, Pemprov DKI Kaji Aturan Jam Penyewaan Skuter Listrik

Usai Kecelakaan GrabWheels, Pemprov DKI Kaji Aturan Jam Penyewaan Skuter Listrik

Megapolitan
YLKI Minta Grab Hentikan Sementara Penyewaan GrabWheels

YLKI Minta Grab Hentikan Sementara Penyewaan GrabWheels

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X