Massa PMII Berdatangan Gelar Aksi di Depan Gedung KPK

Kompas.com - 23/09/2019, 17:44 WIB
Asap hitam membumgung ketika massa mahasiswa dari PMII membakar ban dalam aksi unjuk rasa di depan Gedung Merah Putih KPK, Senin (23/9/2019). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DAsap hitam membumgung ketika massa mahasiswa dari PMII membakar ban dalam aksi unjuk rasa di depan Gedung Merah Putih KPK, Senin (23/9/2019).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) kembali hadir di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Kuningan, Jakarta Selatan untuk berunjuk rasa.

Ini merupakan kedatangan PMII yang kedua kalinya. Terakhir, mereka berunjuk rasa di depan KPK pada Jumat (20/9/2019).

Saat itu aksi yang mereka lakukan di gedung KPK berakhir ricuh lantaran terjadi bentrokan antara demonstran dengan kepolisian.

Mereka sempat melempar gedung KPK dengan telor dan membakar ban di depan gedung halaman.

Baca juga: Pendemo Bakar Ban dan Kawat Duri di Depan Gedung KPK

Dari pantauan Kompas.com pukul 17.08, massa yang hadir tidak sebanyak aksi yang dilakukan Jumat lalu. Namun, orator massa menjajikan anggota PMII akan berdatangan.

Mereka pun masih menuntut hal yang sama.

"Kami mendesak pemberhentian secara tetap pimpinan KPK periode 2014 2019 dan segera Lantik pimpinan KPK yang baru. Kami juga mendesak pengesahan UU KPK hasil revisi DPR RI," ujar Muhammad Syarif Hidayatullah dalam orasinya, Senin (23/9/2019).

Hingga saat ini, demonstrasi ini pun masih berlangsung dengan tertib. Polisi juga nampak masih berjaga di depan gedung KPK.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Capai 2.140, Paling Banyak di Kecamatan Periuk

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

UPDATE 29 Oktober: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta 379 Orang, Menurun dari Hari Sebelumnya

Megapolitan
UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

UPDATE 29 Oktober: Bertambah 11 Kasus Positif, 163 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Tangsel

Megapolitan
Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Tambah 7 Unit, 10 Mobil Damkar Dikerahkan untuk Padamkan Kebakaran Pabrik Busa Di Jatake Tangerang

Megapolitan
Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Bubarkan Tawuran Ormas di Tangerang, Kapolsek Ciledug Kena Sabetan Benda Tajam

Megapolitan
Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Pabrik Busa Terbakar di Kawasan Jatake Tangerang

Megapolitan
Bawaslu Tangsel Tindak 39 Pelanggaran Pilkada, Mayoritas Kasus Netralitas ASN

Bawaslu Tangsel Tindak 39 Pelanggaran Pilkada, Mayoritas Kasus Netralitas ASN

Megapolitan
Hari Kedua Libur Panjang, TMII Kedatangan 10.000 Pengunjung

Hari Kedua Libur Panjang, TMII Kedatangan 10.000 Pengunjung

Megapolitan
Remas Payudara Dua Perempuan, Seorang Pemuda di Depok Ditangkap Warga

Remas Payudara Dua Perempuan, Seorang Pemuda di Depok Ditangkap Warga

Megapolitan
Lurah Cakung Timur Pastikan Libur Panjang Tak Hentikan Proses Normalisasi Kali Rawa Rengas

Lurah Cakung Timur Pastikan Libur Panjang Tak Hentikan Proses Normalisasi Kali Rawa Rengas

Megapolitan
Contraflow di Tol Japek Diperpanjangan hingga KM 65 Arah Cikampek

Contraflow di Tol Japek Diperpanjangan hingga KM 65 Arah Cikampek

Megapolitan
Pasien RSUD Tarakan Tewas Bunuh Diri, Petugas Damkar Gagal Menyelamatkan

Pasien RSUD Tarakan Tewas Bunuh Diri, Petugas Damkar Gagal Menyelamatkan

Megapolitan
Terpeleset, Pemancing Tewas Tenggelam di Danau Bekas Tambang Pasir

Terpeleset, Pemancing Tewas Tenggelam di Danau Bekas Tambang Pasir

Megapolitan
Dua Kelompok Tawuran di Jatinegara, Kapolsek: Diduga karena Saling Ejek

Dua Kelompok Tawuran di Jatinegara, Kapolsek: Diduga karena Saling Ejek

Megapolitan
Rumah Kosong di Depok Ambruk Saat Hujan Deras dan Angin Kencang

Rumah Kosong di Depok Ambruk Saat Hujan Deras dan Angin Kencang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X