Penjagaan Polisi Kendur, Massa Bakar Ban dan Rusak Kawat Duri Depan Gedung KPK

Kompas.com - 23/09/2019, 19:40 WIB
Massa PMII gelar aksi di depan gedung KPK hingga pukul 18.45, Senin (23/9/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONMassa PMII gelar aksi di depan gedung KPK hingga pukul 18.45, Senin (23/9/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kelompok massa dari Penggerak Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) tampak melenggang masuk ke halaman Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (23/9/2019).

Padahal, sebelumnya halaman tersebut dipagari oleh kawat duri yang dipasang polisi.

Massa menuntut Ketua KPK Agus Raharjo dan beberapa komisionernya mengundurkan diri. Massa juga menuntut pemerintah melantik Firli Bahuri sebagai ketua KPK yang baru.

Mereka bahkan naik ke atas tembok bertuliskan "Komisi Pemberantasan Korupsi" yang berdekatan dengan lobi gedung.

Baca juga: Massa Beratribut PMII Lempari Gedung KPK dengan Air Mineral Kemasan Gelas Plastik

Walaupun sepanjang aksi mereka tetap dikawal polisi, namun situasi ini tampak berbeda dibandingkan aksi demonstrasi PMII yang digelar Jumat (20/9/2019) lalu.

Penjagaan polisi saat ini lebih kendur dari penjagaan Jumat lalu.

Pada aksi sebelumnya, polisi sigap menghadang massa PMII yang melakukan aksi. Saat massa membakar ban, polisi langsung memadamkan api.

 

Bahkan polisi sempat menangkap beberapa orang diduga provokator yang melakukan pelemparan saat demonstrasi terjadi Jumat lalu.

Kondisi bertolak belakang terlihat malam ini.  Sedari siang, kawat duri sudah dirusak bahkan dibakar oleh massa demonstran.

Baca juga: Massa Beratribut PMII Bakar Ban di Depan Gedung KPK, Asap ke Arah Orator

Namun, polisi hanya berdiri berbaris di depan gedung tanpa melakukan apapun. Mereka hanya sekedar menghimbau massa untuk tidak ricuh.

Ban yang dibakar mahasiswa pun tidak dipadamkan polisi menggunakan apar dan mobil water canon.

Massa juga melempari gedung KPK dengan air mineral kemasan gelas plastik, namun polisi juga tak bertinadk.

Beberapa polisi yang berjaga di lobi gedung malah menghindari lemparan tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Perbaikan Rumah yang Ambruk di Matraman Tunggu Pengerjaan Saluran Air Selesai

Megapolitan
Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Bangun LRT Pulogadung-Kebayoran Lama, Pemprov DKI Usul Stasiun Transit MRT Diubah

Megapolitan
Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Ketika Kebun Belimbing di Margonda Kota Depok Tinggal Sejarah

Megapolitan
Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Sisir PIK Avenue Saat Malam Minggu, BPRD Temukan 50 Mobil Belum Bayar Pajak

Megapolitan
Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Asal Usul Julukan Kota Belimbing untuk Depok, Bukan Sekadar karena Banyak Kebun Belimbingnya

Megapolitan
Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Wali Kota: Kontraktor Akan Perbaiki Rumah yang Ambruk karena Proyek Saluran Air di Matraman

Megapolitan
Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Rusunami DP 0 di Cilangkap Akan Dilintasi Mikrotrans Jak 36

Megapolitan
Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Jelang Tutup Tahun, BPRD Jakpus Klaim Sudah Penuhi 97 Persen Target Pajak Kendaraan

Megapolitan
Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Ketika Siswa SMP Bantu Bersih-bersih Sampah di Area CFD

Megapolitan
Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Ingat, Buang Puntung Rokok Sembarangan Saat CFD Bisa Kena Denda

Megapolitan
Viral, PPSU Jelambar Disuruh Berendam di Saluran Air untuk Perpanjang Kontrak

Viral, PPSU Jelambar Disuruh Berendam di Saluran Air untuk Perpanjang Kontrak

Megapolitan
Razia Moge di Senayan City, BPRD Temukan Motor Triumph Tunggak Pajak Rp 8 Juta

Razia Moge di Senayan City, BPRD Temukan Motor Triumph Tunggak Pajak Rp 8 Juta

Megapolitan
Anies Akui Belum Minta Persetujuan Menhub untuk Bangun Rute LRT Pulogadung-Kebayoran Lama

Anies Akui Belum Minta Persetujuan Menhub untuk Bangun Rute LRT Pulogadung-Kebayoran Lama

Megapolitan
Tol Layang Jakarta-Cikampek Diprediksi Bisa Kurangi Kepadatan 40 Persen

Tol Layang Jakarta-Cikampek Diprediksi Bisa Kurangi Kepadatan 40 Persen

Megapolitan
Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X