Tol Dalam Kota Arah Slipi Kembali Dialihkan akibat Kericuhan di Depan Gedung DPR

Kompas.com - 30/09/2019, 18:00 WIB
Bentrok aparat kepolisian dengan demonstran pecah di fly over Slipi, Jakarta Barat, Senin (30/9/2019). Massa melempar polisi dengan batu. Aparat kepolisian membalasnya dengan gas air mata. Massa kemudian luber berlarian masuk ke dalam tol dalam kota. Tol dalam kota kini lumpuh. KOMPAS TVBentrok aparat kepolisian dengan demonstran pecah di fly over Slipi, Jakarta Barat, Senin (30/9/2019). Massa melempar polisi dengan batu. Aparat kepolisian membalasnya dengan gas air mata. Massa kemudian luber berlarian masuk ke dalam tol dalam kota. Tol dalam kota kini lumpuh.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ruas Tol Dalam Kota Cawang-Grogol di depan Gedung DPR RI, Jakarta Selatan kembali dialihkan akibat adanya aksi unjuk rasa dan kericuhan di sekitar Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta Pusat, Senin (30/9/2019).

Penutupan ruas jalan tol dilakukan guna menjaga keamanan dan keselamatan pengguna jalan.

Pantauan Kompas.com pukul 17.40 WIB, polisi tampak menutup ruas tol arah Slipi menggunakan movable concrete barrier (MCB) atau beton pembatas.

Kendaraan bermotor dari arah Cawang menuju Slipi diputarbalikkan menuju arah Cawang kembali. Tampak sejumlah bus mengalami kesulitan ketika harus berputar balik.

Baca juga: Pukul 16.38 WIB, Kericuhan Pecah di Palmerah, Polisi Tembakkan Gas Air Mata 4 Kali

Polisi pun mengatur arus lalu lintas di ruas Jalan Gatot Subroto arah Jalan Sudirman, Jakarta Pusat.

Sementara itu, kendaraan bermotor dari arah Slipi menuju Cawang tampak ramai lancar.

Untuk diketahui, tercatat ribuan mahasiswa diperkirakan menggelar aksi unjuk rasa di depan Gedung DPR RI.

Aliansi mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi negeri dan swasta tersebut menolak Rancangan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (RKUHP) dan Undang-Undang Komisi Pemberantasan Korupsi (UU KPK).



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pilot Ditangkap karena Sabu, Alvin Lie: Pemeriksaan Narkoba Seharusnya Rutin Sepanjang Tahun

Pilot Ditangkap karena Sabu, Alvin Lie: Pemeriksaan Narkoba Seharusnya Rutin Sepanjang Tahun

Megapolitan
Ini 15 Jenis Pelanggaran Lalin yang Bakal Ditindak Tegas pada Masa PSBB Transisi

Ini 15 Jenis Pelanggaran Lalin yang Bakal Ditindak Tegas pada Masa PSBB Transisi

Megapolitan
Ahok Heran Reklamasi Ancol Saat Ini Menempel dengan Darat

Ahok Heran Reklamasi Ancol Saat Ini Menempel dengan Darat

Megapolitan
Polisi Sebut Pelanggaran Lalu Lintas Masa PSBB Transisi di Jakarta Meningkat 50 Persen

Polisi Sebut Pelanggaran Lalu Lintas Masa PSBB Transisi di Jakarta Meningkat 50 Persen

Megapolitan
Bima Arya Klaim 150 Bantuan Bus Gratis Cukup Bantu Urai Kepadatan di Stasiun Bogor

Bima Arya Klaim 150 Bantuan Bus Gratis Cukup Bantu Urai Kepadatan di Stasiun Bogor

Megapolitan
Ahli Epidemiologi: Stop Rapid Test, Perbanyak Tes PCR

Ahli Epidemiologi: Stop Rapid Test, Perbanyak Tes PCR

Megapolitan
Kegiatan Tatap Muka Diizinkan, SMPN 2 Bekasi Tetap Belajar Daring karena Alasan Ini

Kegiatan Tatap Muka Diizinkan, SMPN 2 Bekasi Tetap Belajar Daring karena Alasan Ini

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Ingin Ojek Online Diizinkan Angkut Penumpang

Wali Kota Tangerang Ingin Ojek Online Diizinkan Angkut Penumpang

Megapolitan
Mewaspadai Pasar sebagai Klaster Penyebaran Covid-19 di Jakarta...

Mewaspadai Pasar sebagai Klaster Penyebaran Covid-19 di Jakarta...

Megapolitan
Wali Kota Tangerang: Pelanggaran PSBB Semakin Banyak

Wali Kota Tangerang: Pelanggaran PSBB Semakin Banyak

Megapolitan
3 Pilot Ditangkap karena Pakai Sabu, Alvin Lie: Pengawasan Masih Bolong-bolong

3 Pilot Ditangkap karena Pakai Sabu, Alvin Lie: Pengawasan Masih Bolong-bolong

Megapolitan
Pandemi Covid-19, Begini Prosedur Hewan Kurban Diangkut ke Kepulauan Seribu

Pandemi Covid-19, Begini Prosedur Hewan Kurban Diangkut ke Kepulauan Seribu

Megapolitan
Polisi Sudah Periksa 20 Saksi Terkait Kematian Wartawan Metro TV

Polisi Sudah Periksa 20 Saksi Terkait Kematian Wartawan Metro TV

Megapolitan
Waktu Operasional Uji Coba Bus Listrik Transjakarta Diperpanjang Jadi 12 Jam

Waktu Operasional Uji Coba Bus Listrik Transjakarta Diperpanjang Jadi 12 Jam

Megapolitan
Kebakaran di Bekasi, Tiga Penghuni Rumah Tewas

Kebakaran di Bekasi, Tiga Penghuni Rumah Tewas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X