Ini Harapan Dokter di Indonesia untuk Jokowi-Ma'ruf Amin

Kompas.com - 20/10/2019, 16:19 WIB
Ketua Umum Pengurus Besar (PB) IDI Daeng M Faqih (kiri) saat diwawancara usai menghadiri Hari Bakti Dokter Indonesia ke-111 di Bogor, Minggu, (20/10/2019). KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAHKetua Umum Pengurus Besar (PB) IDI Daeng M Faqih (kiri) saat diwawancara usai menghadiri Hari Bakti Dokter Indonesia ke-111 di Bogor, Minggu, (20/10/2019).

BOGOR, KOMPAS.com - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menyampaikan ucapan selamat kepada Joko Widodo dan Ma'ruf Amin atas pelantikannya sebagai Presiden dan Wakil Presiden terpilih periode 2019-2024.

Ketua Umum Pengurus Besar (PB) IDI Daeng M Faqih berharap di masa pemerintahan Jokowi-Ma'ruf lima tahun ke depan sektor pelayanan kesehatan dapat lebih ditingkatkan.

Faqih mengatakan, pemerintah harus terus berkomitmen meningkatkan sumber daya manusia. Hal itu tentunya harus dimulai dengan peningkatan pelayanan dalam bidang kesehatan.

"IDI mengucapkan selamat kepada Jokowi-Ma'ruf Amin. Bagi Jokowi ini yang kedua kali. Mudah-mudahan diberikan kekuatan kepada beliau mengemban amanah yang kedua ini. Lebih semangat dan komit lagi. Terutama dalam bidang kesehatan," ungkap Faqih, usai menghadiri Hari Bakti Dokter Indonesia ke-111 di Bogor, Minggu, (20/10/2019).

Baca juga: Ini Bunyi Sumpah Pelantikan Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Maruf Amin

Meski begitu, dirinya memberi sejumlah catatan yang perlu diperbaiki di pemerintahan yang baru ini.

Faqih mengatakan, ada dua hal yang harus diperhatikan. Pertama, soal perbaikan layanan kesehatan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) yang mengalami defisit.

Yang kedua, sambung dia, penanggulangan stunting (masalah kurang gizi kronis) akibat kurangnya asupan nutrisi terhadap anak.

Sebab, kata Faqih, masalah stunting di Indonesia tiap tahun terus meningkat.

"Saya yakin bila dua hal itu teratasi, 50 persen masalah kesehatan di Indonesia bisa teratasi" tutur dia.

Lebih lanjut, sektor kesehatan merupakan salah satu pembangunan manusia yang penting di samping sektor pendidikan.

Baca juga: Ganjar Sebut Tantangan Jokowi-Maruf Lima Tahun ke Depan Lebih Berat

IDI pun berharap, lima tahun ke depan pembangunan kesehatan di Indonesia lebih baik di bawah kepemimpinan Jokowi-Ma'ruf.

Dalam bidang profesi, IDI juga siap membantu guna memperbaiki dan meningkatkan kesehatan masyarakat Indonesia.

"Pendidikan memang untuk mencerdaskan. Tapi kalau yang dididik tidak sehat, kurang gizi, sampai kapan pun dia tidak akan pintar," tutup dia.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 31 Mei: Bertambah 119, Kasus Covid-19 di Jakarta Jadi 7.272 Pasien

UPDATE 31 Mei: Bertambah 119, Kasus Covid-19 di Jakarta Jadi 7.272 Pasien

Megapolitan
Pengendara Tak Punya SIKM, 10.863 Kendaraan Dilarang Keluar dan Masuk Jakarta

Pengendara Tak Punya SIKM, 10.863 Kendaraan Dilarang Keluar dan Masuk Jakarta

Megapolitan
Penghentian Layanan Bus AKAP di Terminal Jabodetabek Diperpanjang hingga 7 Juni

Penghentian Layanan Bus AKAP di Terminal Jabodetabek Diperpanjang hingga 7 Juni

Megapolitan
Belasan Pengunjung Pasar Ikan Hias Jatinegara Dihukum Menyapu Trotoar

Belasan Pengunjung Pasar Ikan Hias Jatinegara Dihukum Menyapu Trotoar

Megapolitan
Ada Pembongkaran JPO di Ruas Tol Jakarta-Cikampek, Jalan Akan Dibuka Tutup

Ada Pembongkaran JPO di Ruas Tol Jakarta-Cikampek, Jalan Akan Dibuka Tutup

Megapolitan
1.110 Calon Penumpang Ditolak Saat Hendak Keluar Kota Menggunakan Kereta Luar Biasa

1.110 Calon Penumpang Ditolak Saat Hendak Keluar Kota Menggunakan Kereta Luar Biasa

Megapolitan
Sejumlah Hal yang Dapat Diterapkan Pejalan Kaki Saat New Normal

Sejumlah Hal yang Dapat Diterapkan Pejalan Kaki Saat New Normal

Megapolitan
Ini Daftar 15 Rute BRT yang Dioperasikan Transjakarta Sejak 30 Mei

Ini Daftar 15 Rute BRT yang Dioperasikan Transjakarta Sejak 30 Mei

Megapolitan
DKI Jakarta masih Terapkan PSBB, Transjakarta Hanya Operasikan 15 Rute BRT

DKI Jakarta masih Terapkan PSBB, Transjakarta Hanya Operasikan 15 Rute BRT

Megapolitan
PT KAI Perpanjang Operasional Kereta Luar Biasa hingga 7 Juni

PT KAI Perpanjang Operasional Kereta Luar Biasa hingga 7 Juni

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Buat Jalur Jaga Jarak di Trotoar dan Halte

Pemprov DKI Diminta Buat Jalur Jaga Jarak di Trotoar dan Halte

Megapolitan
Jelang New Normal, Banyak Warga Mulai Berolahraga di Bundaran HI

Jelang New Normal, Banyak Warga Mulai Berolahraga di Bundaran HI

Megapolitan
Masih Terjadi Lonjakan PDP dan ODP Selama Dua Bulan Terakhir di Jakarta

Masih Terjadi Lonjakan PDP dan ODP Selama Dua Bulan Terakhir di Jakarta

Megapolitan
Kilas Balik: Yang Terjadi di DKI Setelah Kasus Pertama Covid-19 Diumumkan...

Kilas Balik: Yang Terjadi di DKI Setelah Kasus Pertama Covid-19 Diumumkan...

Megapolitan
Mingggu Pagi, Pemprov DKI Disinfeksi Puluhan Ruas Jalan untuk Cegah Covid-19

Mingggu Pagi, Pemprov DKI Disinfeksi Puluhan Ruas Jalan untuk Cegah Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X