Ngerinya Berjalan di JPO Halte Universitas Indonesia yang Usang dan Karatan

Kompas.com - 29/11/2019, 12:23 WIB
kondisi jembatan halte UI, Jumat (28/11/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONkondisi jembatan halte UI, Jumat (28/11/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Jembatan penyeberangan orang ( JPO) halte Universitas Indonesia, Jagakarsa, Jakarta Selatan, nampak usang dan tidak layak pakai.

JPO yang melintasi rel kereta api antara stasiun UI dan Stasiun Universitas Pancasila ini sudah terlihat karatan dan kusam.

Dari pantauan Kompas.com di lokasi, banyak cat yang mulai mengelupas di sisi jembatan yang tingginya kurang lebih 20 meter itu.

Ketika Kompas.com coba melangkah ke atas jembatan, beberapa anak tangga nampak sudah kusam tidak terawat. Bahkan beberapa anak tangga ada yang sudah bolong.

Sesampainya di atas jembatan, kondisi yang ditemukan pun sama. Beberapa lubang terlihat di sepanjang lantai jembatan yang terbuat dari besi itu. Besi-besi yang jadi alas untuk warga berjalan pun nambak berkarat.

Bunyi-bunyi besi pun selalu mengiringi langkah ketika berjalan di atas jembatan. Seakan menimbul kekhawatiran jika besi yang berkarat tersebut akan jebol jika diinjak.

Ketika sampai di sisi tengah jembatan, Kompas.com menemukan bagian atap yang berlubang. Diameter lubang tersebut kurang lebih berukuran 50 cm.

Tidak hanya atap, lampu lampu yang ada di sepanjang atap pun nampak usang. Ada yang dituliskan dengan cat oleh tangan tangan orang tidak bertanggung jawab, ada yang ditempelkan stiker, ada pula lampu yang kondisinya agak kendur dan hampir lepas.

kondisi jembatan halte UI, Jumat (28/11/2019)KOMPAS.COM/WALDA MARISON kondisi jembatan halte UI, Jumat (28/11/2019)

Sampai di ujung jembatan, pemandangan yang dilihat masih sama yakni banyak alas yang berlubang dan hampir semua besi pegangan dalam kondisi berkarat.

Tidak hanya Kompas.com yang merasakan pengalaman tersebut saat menjajal jembatan itu. Aji (33) warga Depok ini juga merasakan hal yang sama.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPRD DKI: Monas Bukan Milik Jakarta Sendiri, tapi Enggak Ada Koordinasinya

Ketua DPRD DKI: Monas Bukan Milik Jakarta Sendiri, tapi Enggak Ada Koordinasinya

Megapolitan
Divonis 1 Tahun, Habil Marati: Pasti Banding, Ini Persoalan Harga Diri Men...

Divonis 1 Tahun, Habil Marati: Pasti Banding, Ini Persoalan Harga Diri Men...

Megapolitan
Ungkap Identitas Pemilik Akun Twitter @digeeembok, Polisi Hati-hati

Ungkap Identitas Pemilik Akun Twitter @digeeembok, Polisi Hati-hati

Megapolitan
Pembobol ATM di Bekasi Sudah 5 Bulan Beraksi, Berkelana Sampai Jawa Tengah

Pembobol ATM di Bekasi Sudah 5 Bulan Beraksi, Berkelana Sampai Jawa Tengah

Megapolitan
Pencurian Motor Sport di Minimarket Matraman Terekam CCTV, Pelaku Beraksi 5 Menit

Pencurian Motor Sport di Minimarket Matraman Terekam CCTV, Pelaku Beraksi 5 Menit

Megapolitan
Antisipasi Virus Corona, RSU Tangsel Bagikan Masker ke Pasien dan Pengunjung

Antisipasi Virus Corona, RSU Tangsel Bagikan Masker ke Pasien dan Pengunjung

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembobol ATM dengan Modus Ganjal Kawat di Bekasi

Polisi Tangkap Pembobol ATM dengan Modus Ganjal Kawat di Bekasi

Megapolitan
Satu Orang Tewas dalam Peristiwa Kebakaran di Permukiman Kebayoran Lama

Satu Orang Tewas dalam Peristiwa Kebakaran di Permukiman Kebayoran Lama

Megapolitan
Polisi Dalami Unsur Pidana dalam Kasus ABK yang Terombang Ambil 12 Jam di Laut

Polisi Dalami Unsur Pidana dalam Kasus ABK yang Terombang Ambil 12 Jam di Laut

Megapolitan
Divonis 1 Tahun Penjara, Habil Marati: Itu untuk Hibur Jaksa dan Penyidik Polisi

Divonis 1 Tahun Penjara, Habil Marati: Itu untuk Hibur Jaksa dan Penyidik Polisi

Megapolitan
Kebakaran di Kebayoran Lama, Warga Panik Ketika Api yang Sempat Padam Kembali Menyala

Kebakaran di Kebayoran Lama, Warga Panik Ketika Api yang Sempat Padam Kembali Menyala

Megapolitan
Spanduk King of The King yang Mirip Sunda Empire di Kota Tangerang Ditertibkan

Spanduk King of The King yang Mirip Sunda Empire di Kota Tangerang Ditertibkan

Megapolitan
Jadi Dirut meski Berstatus Terpidana, Donny Saragih Merasa Tak Langgar Aturan Rekrutmen

Jadi Dirut meski Berstatus Terpidana, Donny Saragih Merasa Tak Langgar Aturan Rekrutmen

Megapolitan
Kronologi ABK yang Selamat Setelah Terpeleset dari Kapal dan Terombang Ambing di Laut

Kronologi ABK yang Selamat Setelah Terpeleset dari Kapal dan Terombang Ambing di Laut

Megapolitan
Donny Saragih Batal Jadi Dirut Transjakarta karena Peras Bos Terdahulu

Donny Saragih Batal Jadi Dirut Transjakarta karena Peras Bos Terdahulu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X