Saleh Husin Tertawa Ditulis Jabat Rektor UI di Karangan Bunga Unpad

Kompas.com - 05/12/2019, 05:52 WIB
Sebuah karangan bunga menarik perhatian di acara pelantikan Rektor Universitas Indonesia (UI) periode 2019-2024, Rabu (5/12/2019). Karangan bunga tersebut salah menuliskan nama rektor UI. Dok INSTAGRAM/DEPOK24JAMSebuah karangan bunga menarik perhatian di acara pelantikan Rektor Universitas Indonesia (UI) periode 2019-2024, Rabu (5/12/2019). Karangan bunga tersebut salah menuliskan nama rektor UI.

JAKARTA, KOMPAS.com - Saleh Husin mengaku tertawa setelah mendapat informasi soal karangan bunga yang dikirimkan pimpinan dan civitas akademika Universitas Padjadjaran.

Karangan bunga tersebut bertuliskan ucapan selamat atas terpilihnya rektor UI yang baru.

Persoalannya, nama yang disebut sebagai Rektor UI dalam karangan bunga adalah Saleh Husin.

Sedangkan rektor UI yang baru dilantik adalah Prof Ari Kuncoro.

Baca juga: Beredar Foto Salah Tulis Nama Rektor UI di Karangan Bunga, Unpad Minta Maaf

Mantan Menteri Perindustrian Saleh Husin mengatakan, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan HAM Wiranto sudah sadarkan diri dan mampu diajak berbincang-bincang. Hal itu ia sampaikan usai menjenguk Wiranto di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Jakarta, Jumat (11/10/2019).KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN Mantan Menteri Perindustrian Saleh Husin mengatakan, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan HAM Wiranto sudah sadarkan diri dan mampu diajak berbincang-bincang. Hal itu ia sampaikan usai menjenguk Wiranto di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Jakarta, Jumat (11/10/2019).
Saleh sendiri merupakan Ketua Majelis Wali Amanat (MWA) UI yang melantik Ari Kuncoro.

Saleh mengaku mendapat foto karangan bunga tersebut dari Humas UI.

"Karangan bunga yang membuat saya terpingkal-pingkal," kata Saleh dalam pesan singkat.

"Anggap saja bagian dari doa serta bahan tertawa untuk melepaskan kepengatan kerja seharian," tambah mantan Menteri Perindustrian tersebut.

Saleh mengaku dihubungi Ketua MWA Unpad Rudiantara soal karangan bunga tersebut.

"Kami saling tertawa dan beliau katakan lagi mencari tau tentang kejadian kembang tersebut . Tapi saya tidak mempermasalahkannya, jadi anggaplah sebagai bagian dari doa," kata mantan anggota DPR dari Fraksi Hanura itu.

Foto tersebut beredar cepat di media sosial.

Menanggapi karangan bunga tersebut, Direktorat Tata Kelola dan Komunikasi Publik Unpad Aulia Iskandar menyampaikan permohonan maaf.

“Rektor dan segenap pimpinan Universitas Padjadjaran menyampaikan permohonan maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan dari adanya kejadian tersebut,” ujar Aulia dalam rilis yang diterima Kompas.com, Kamis (5/12/2019).

Saat ini, pihaknya masih menelusuri karangan bunga tersebut. Aulia berharap, kejadian ini tidak akan mengurangi rasa hormat Unpad kepada civitas akademika UI.

“Dan semoga keeratan hubungan yang sudah terjalin dengan baik selama ini tetap terjaga dengan baik,” ujarnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Ada Laporan Keluarga, Identitas Mayat dalam Koper di Bogor Belum Terungkap

Tak Ada Laporan Keluarga, Identitas Mayat dalam Koper di Bogor Belum Terungkap

Megapolitan
Pemkot Bekasi Butuh Rp 20 Miliar untuk Memperbaiki Jalan Rusak karena Banjir

Pemkot Bekasi Butuh Rp 20 Miliar untuk Memperbaiki Jalan Rusak karena Banjir

Megapolitan
Polisi Usut Video Pria Masturbasi di Dalam Mobil di Pinggir Jalan Gatot Subroto

Polisi Usut Video Pria Masturbasi di Dalam Mobil di Pinggir Jalan Gatot Subroto

Megapolitan
Genangan di Underpass Kemayoran Baru Bisa Kering Senin Lusa

Genangan di Underpass Kemayoran Baru Bisa Kering Senin Lusa

Megapolitan
10 Pompa Dikerahkan untuk Sedot Banjir 2,5 Meter di Underpass Kemayoran

10 Pompa Dikerahkan untuk Sedot Banjir 2,5 Meter di Underpass Kemayoran

Megapolitan
Seorang Remaja di Bogor Tewas Dibacok Sekelompok Orang

Seorang Remaja di Bogor Tewas Dibacok Sekelompok Orang

Megapolitan
Underpass Kemayoran Tergenang 2,5 Meter karena Pompa Bermasalah

Underpass Kemayoran Tergenang 2,5 Meter karena Pompa Bermasalah

Megapolitan
Gerindra dan PDIP Kota Depok Berkoalisi Hadapi PKS di Pilkada Depok 2020

Gerindra dan PDIP Kota Depok Berkoalisi Hadapi PKS di Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Korban Kasus Dugaan Investasi Bodong PT Kampoeng Kurma Ajukan Gugatan Pailit

Korban Kasus Dugaan Investasi Bodong PT Kampoeng Kurma Ajukan Gugatan Pailit

Megapolitan
4 Tersangka Pencurian Ditangkap Aparat Polsek Senen

4 Tersangka Pencurian Ditangkap Aparat Polsek Senen

Megapolitan
Underpass Kemayoran Masih Terendam Banjir 2,5 M, Petugas Berupaya Sedot Air

Underpass Kemayoran Masih Terendam Banjir 2,5 M, Petugas Berupaya Sedot Air

Megapolitan
Masyarakat Tionghoa Dalam Aktivitas Perjudian di Batavia

Masyarakat Tionghoa Dalam Aktivitas Perjudian di Batavia

Megapolitan
Merajut Toleransi dan Keberagaman di Kelenteng Pan Kho Bio

Merajut Toleransi dan Keberagaman di Kelenteng Pan Kho Bio

Megapolitan
Polisi Kembali Tangkap Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan

Polisi Kembali Tangkap Pelaku Penodongan di Warteg Pesanggrahan

Megapolitan
Penjual Barongsai Mainan Raup Untung Saat Perayaan Imlek

Penjual Barongsai Mainan Raup Untung Saat Perayaan Imlek

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X