Waskita Beton Precast Bentuk Tim Investigasi Selidiki Ambruknya Konstruksi Tol Cibitung-Cilincing

Kompas.com - 18/08/2020, 09:43 WIB
Suasana lokasi ambruknya konstruksi proyek Jalan Tol Cibitung-Cilincing di Jalan Sungai Tiram, RT 04/RW 06 Kelurahan Marunda, Cilincing, Jakarta Utara, Senin (17/8) Warta Kota/Junianto HamonanganSuasana lokasi ambruknya konstruksi proyek Jalan Tol Cibitung-Cilincing di Jalan Sungai Tiram, RT 04/RW 06 Kelurahan Marunda, Cilincing, Jakarta Utara, Senin (17/8)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kontraktor Waskita Beton Precast membentuk tim investigasi untuk menyelidiki penyebab ambruknya Jalan Tol Cibitung-Cilincing di Jalan Sungai Tiram, RT 04/06 Kelurahan Marunda, Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara, yang terjadi pada Minggu (16/8/2020) sore.

Hal ini disampaikan Pelaksana Tugas (Plt) Sekretaris Perusahaan PT Waskita Beton Precast (WSBP) Ales Okta Pratama.

“WSBP telah membentuk tim internal untuk segera melakukan investigasi atas kejadian ini agar kejadian serupa tidak terulang di masa mendatang,” ucap Ales, melalui keterangan tertulis, Senin (17/8/2020).

Baca juga: Konstruksi Tol Cibitung-Cilincing Ambruk, Delapan Pekerja Luka-luka

Ales menambahkan, pada saat kejadian, lalu lintas berjalan normal dan tidak ada gangguan pada arus kendaraan di lokasi yang berada di Marunda Cilincing, Jakarta Utara.

Sementara itu, pekerja proyek Jalan Tol Cibitung-Cilincing yang terluka akibat tertimpa material telah dievakuasi ke rumah sakit dan kini yang bersangkutan sudah diperbolehkan pulang.

“WSBP telah berkoordinasi dan telah membawa pekerja yang mengalami luka ringan ke RS Citra Harapan Indah, Bekasi untuk mendapatkan perawatan,” ungkapnya.

Adapun WSBP telah melakukan sterilisasi area pekerjaan dan upaya perbaikan agar segera dilakukan. WSBP berkomitmen menerapkan dan mengedepankan prosedur K3 dalam setiap proses pekerjaan di seluruh unit perusahaan.

Mengejutkan warga

Konstruksi Jalan Tol Cibitung-Cilincing di Jalan Sungai Tiram, mengejutkan warga sekitar yang sedang beraktivitas pada Minggu.

Seorang warga, Haryanto (43), mengatakan ketika itu warga sedang beraktivitas seperti biasa. Namun tidak lama berselang tiba-tiba warga mendengar suara kencang seperti gemuruh.

Mendengar suara itu, Haryanto langsung mencari sumbernya. Alangkah terkejut dirinya melihat ada konstruksi jalan tol yang ambruk dimana suara gemuruh diduga dari besi-besi konstruksi yang berjatuhan.

Halaman:


Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap Pasutri yang Tawarkan Investasi Fiktif, Kerugian Korban Rp 39 Miliar

Polisi Tangkap Pasutri yang Tawarkan Investasi Fiktif, Kerugian Korban Rp 39 Miliar

Megapolitan
Jokowi Klaim Pandemi Terkendali, IDI Bingung Apa Indikatornya

Jokowi Klaim Pandemi Terkendali, IDI Bingung Apa Indikatornya

Megapolitan
Jaksa Minta Majelis Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei

Jaksa Minta Majelis Hakim Tolak Nota Keberatan John Kei

Megapolitan
Pemkot Tertibkan Permukiman Liar di Sekitar Tumpukan Sampah di Bekasi Barat

Pemkot Tertibkan Permukiman Liar di Sekitar Tumpukan Sampah di Bekasi Barat

Megapolitan
Antisipasi Banjir, BPBD Kota Tangerang Tambah Tempat Pengungsian

Antisipasi Banjir, BPBD Kota Tangerang Tambah Tempat Pengungsian

Megapolitan
Daya Beli Masyarakat Menurun, Banyak Pengusaha Warteg Terancam Gulung Tikar

Daya Beli Masyarakat Menurun, Banyak Pengusaha Warteg Terancam Gulung Tikar

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Jakarta Mulai Naik, Ada Apa?

Harga Cabai Rawit Merah di Jakarta Mulai Naik, Ada Apa?

Megapolitan
KPU Tangsel Sebut Pembukaan Kotak Suara Sudah Sesuai Aturan

KPU Tangsel Sebut Pembukaan Kotak Suara Sudah Sesuai Aturan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Akui Kesulitan Pindahkan Tumpukan Sampah di Samping Tol Jorr Bekasi Barat

Pemkot Bekasi Akui Kesulitan Pindahkan Tumpukan Sampah di Samping Tol Jorr Bekasi Barat

Megapolitan
Diperiksa Terkait Senjata Api Suaminya, Nindy Ayunda Diajukan 17 Pertanyaan

Diperiksa Terkait Senjata Api Suaminya, Nindy Ayunda Diajukan 17 Pertanyaan

Megapolitan
UPDATE 27 Januari: Pasien Berkurang, RS Wisma Atlet Rawat 3.785 Orang

UPDATE 27 Januari: Pasien Berkurang, RS Wisma Atlet Rawat 3.785 Orang

Megapolitan
Penyanyi Nindy Kembali Diperiksa Polisi, Kali Ini Soal Kepemilikan Senjata Api Suaminya

Penyanyi Nindy Kembali Diperiksa Polisi, Kali Ini Soal Kepemilikan Senjata Api Suaminya

Megapolitan
Bawaslu Tangsel Sesalkan KPU Buka Kota Suara Tanpa Perintah MK

Bawaslu Tangsel Sesalkan KPU Buka Kota Suara Tanpa Perintah MK

Megapolitan
Beda PPKM di Jakarta Tahap I dan II yang Perlu Diketahui

Beda PPKM di Jakarta Tahap I dan II yang Perlu Diketahui

Megapolitan
Kala Pemprov DKI Sebut Okupansi RS Covid-19 di DKI Menipis karena Warga Non-Jakarta

Kala Pemprov DKI Sebut Okupansi RS Covid-19 di DKI Menipis karena Warga Non-Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X