Dulu Bisa 1.000, Sekarang PMI Jakarta Hanya Punya 200 Kantong Darah Sejak Pandemi

Kompas.com - 28/08/2020, 17:10 WIB
Ilustrasi kantong darah. SHUTTERSTOCKIlustrasi kantong darah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Jumlah stok kantong darah di Palang Merah Indonesia (PMI) DKI Jakarta mengalami penurunan selama masa pandemi Covid-19.

Oleh karena itu, Wakil Gubernur DKI Jakarta Riza Patria meminta masyarakat untuk aktif mendonorkan darah.

“Sejak masa pandemi Covid-19 ini hanya mencapai 100-200 kantong,” kata Riza di Mampang Prapatan, Jakarta, Jumat (28/8/2020) siang.

Padahal sebelum masa pandemi Covid-19, PMI DKI Jakarta menerima lebih dari 1.000 kantong darah dari hasil donor darah masyarakat.

Baca juga: 7 Pejabat DKI Jakarta Positif Covid-19, Balai Kota Tak Ditutup

“Untuk itu kami minta, sesuai juga dengan arahan Pak Gubernur agar masyarakat terlibat aktif membantu PMI mengumpulkan darah mendonorkan darah bagi masyarakat yang membutuhkan,” tambahnya.

Selain itu, ia meminta para anggota organisasi masyarakat, pemuda, dan jamaah masjid untuk mendonorkan darah setiap Jumat.

Dengan demikian, stok kantong darah di PMI DKI Jakarta bisa mencukupi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X