Kompas.com - 07/10/2020, 07:19 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menghadiri konferensi pers di Puskesmas Garuda, Kota Bandung, Senin (14/9/2020). Humas Pemprov JabarGubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menghadiri konferensi pers di Puskesmas Garuda, Kota Bandung, Senin (14/9/2020).

DEPOK, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan bahwa wilayah Bogor, Depok, dan Bekasi (Bodebek) sudah melampaui batas aman WHO dalam hal keterisian rumah sakit bagi pasien Covid-19.

Pria yang akrab disapa Emil itu berujar, berdasarkan standar WHO, batas aman keterisian tempat tidur isolasi pasien positif Covid-19 di rumah sakit idealnya tak lebih dari 60 persen.

"Bodebek ini rata-rata sudah melewati batas WHO untuk (keterisian) ruang isolasi (pasien Covid-19)," kata Emil kepada wartawan, Selasa (6/10/2020).

Sebelumnya, isu ini telah menyeruak di Depok sejak bulan lalu, karena keterisian RS untuk pasien positif Covid-19 sudah lebih dari 70 persen.

Keterisian ICU dan HCU malah sudah di atas 90 persen.

Baca juga: 60 Kelurahan di Depok Masuk Zona Merah Covid-19, Ini Sebaran Kasusnya

Emil juga sempat mengungkapkan bahwa situasi RS penanganan Covid-19 di Depok paling kritis.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia meminta, rumah sakit di Bodebek segera menambah ruang perawatan pasien positif Covid-19.

Namun demikian, penambahan ruang perawatan mesti diimbangi dengan penambahan tenaga kesehatan.

"Saya instruksikan rumah sakit di Bodebek agar menyumbang lagi lantai-lantai perawatannya. Yang tadinya total 1.000, ternyata sudah terpakai misalkan 70 persen, nah 1000 tempat tidur itu tolong ditambahi. Rumah rumah sakit masing-masing nyumbang berapa, sehingga (keterisian RS) selalu di bawah 60 persen," jelasnya.

"Itu strategi kita untuk menjaga ketersediaan ruang isolasi jangan sampai melewati 60 persen. Sekarang rata-rata di 70 persen," sambung Emil.

Baca juga: UPDATE Grafik 6 Oktober: Tambah 115 Kasus di Depok, 1.416 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ratusan Makam di Bekasi Hilang Tertimbun Sampah

Ratusan Makam di Bekasi Hilang Tertimbun Sampah

Megapolitan
Anak Penyanyi Lawas Dilaporkan Penipuan Modus Penerimaan PNS, Para Korban Rugi Rp 9,7 M

Anak Penyanyi Lawas Dilaporkan Penipuan Modus Penerimaan PNS, Para Korban Rugi Rp 9,7 M

Megapolitan
Dari Berbagi Seporsi Nasi, Berujung Gerakan yang Menginspirasi

Dari Berbagi Seporsi Nasi, Berujung Gerakan yang Menginspirasi

Megapolitan
Akan Ada 148 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Pekan Depan

Akan Ada 148 SMP di Kota Tangerang yang Gelar PTM Pekan Depan

Megapolitan
PTM Jenjang SD di Kota Tangerang Dibatalkan, Dindik: Jangan Sampai Ada Klaster Covid-19

PTM Jenjang SD di Kota Tangerang Dibatalkan, Dindik: Jangan Sampai Ada Klaster Covid-19

Megapolitan
Pasar Jaya Sebut Petugas yang Pungli di Pasar Induk Kramatjati Ingin Cari Keuntungan Pribadi

Pasar Jaya Sebut Petugas yang Pungli di Pasar Induk Kramatjati Ingin Cari Keuntungan Pribadi

Megapolitan
Pasar Jaya Sebut Pelaku Pungli di Pasar Induk Kramatjati Telah Dipecat Pihak Ketiga

Pasar Jaya Sebut Pelaku Pungli di Pasar Induk Kramatjati Telah Dipecat Pihak Ketiga

Megapolitan
Penumpang Kereta dan Puluhan Donor Dermakan Darah di Stasiun Senen

Penumpang Kereta dan Puluhan Donor Dermakan Darah di Stasiun Senen

Megapolitan
Fakta Pembunuhan Anggota TNI di Depok, Niat Melerai Perkelahian tapi Berujung Tewas Ditusuk

Fakta Pembunuhan Anggota TNI di Depok, Niat Melerai Perkelahian tapi Berujung Tewas Ditusuk

Megapolitan
Pelaku Mengaku Tebar Ranjau Paku Bersama Anggota Dishub, Ini Kata Polisi

Pelaku Mengaku Tebar Ranjau Paku Bersama Anggota Dishub, Ini Kata Polisi

Megapolitan
Pemkot Tangerang Lagi-lagi Batalkan Sekolah Tatap Muka Jenjang SD

Pemkot Tangerang Lagi-lagi Batalkan Sekolah Tatap Muka Jenjang SD

Megapolitan
Modus Ranjau Paku di Jakarta oleh Penambal Ban

Modus Ranjau Paku di Jakarta oleh Penambal Ban

Megapolitan
Belum Ada Kasus Covid-19, Sekolah Tatap Muka Tingkat SMA di Tangsel Tetap Dilanjutkan

Belum Ada Kasus Covid-19, Sekolah Tatap Muka Tingkat SMA di Tangsel Tetap Dilanjutkan

Megapolitan
Temuan Jasad Pria di Makasar Jaktim, Diduga Meninggal karena Penyakit Komplikasi

Temuan Jasad Pria di Makasar Jaktim, Diduga Meninggal karena Penyakit Komplikasi

Megapolitan
Gagal Diselundupkan ke Singapura, 144.100 Benih Lobster Dilepas ke Perairan Kepulauan Seribu

Gagal Diselundupkan ke Singapura, 144.100 Benih Lobster Dilepas ke Perairan Kepulauan Seribu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.