Ridwan Kamil: Keterisian RS untuk Pasien Covid-19 di Bodebek Lewati Batas Aman WHO

Kompas.com - 07/10/2020, 07:19 WIB
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menghadiri konferensi pers di Puskesmas Garuda, Kota Bandung, Senin (14/9/2020). Humas Pemprov JabarGubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat menghadiri konferensi pers di Puskesmas Garuda, Kota Bandung, Senin (14/9/2020).

DEPOK, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyampaikan bahwa wilayah Bogor, Depok, dan Bekasi (Bodebek) sudah melampaui batas aman WHO dalam hal keterisian rumah sakit bagi pasien Covid-19.

Pria yang akrab disapa Emil itu berujar, berdasarkan standar WHO, batas aman keterisian tempat tidur isolasi pasien positif Covid-19 di rumah sakit idealnya tak lebih dari 60 persen.

"Bodebek ini rata-rata sudah melewati batas WHO untuk (keterisian) ruang isolasi (pasien Covid-19)," kata Emil kepada wartawan, Selasa (6/10/2020).

Sebelumnya, isu ini telah menyeruak di Depok sejak bulan lalu, karena keterisian RS untuk pasien positif Covid-19 sudah lebih dari 70 persen.

Keterisian ICU dan HCU malah sudah di atas 90 persen.

Baca juga: 60 Kelurahan di Depok Masuk Zona Merah Covid-19, Ini Sebaran Kasusnya

Emil juga sempat mengungkapkan bahwa situasi RS penanganan Covid-19 di Depok paling kritis.

Ia meminta, rumah sakit di Bodebek segera menambah ruang perawatan pasien positif Covid-19.

Namun demikian, penambahan ruang perawatan mesti diimbangi dengan penambahan tenaga kesehatan.

"Saya instruksikan rumah sakit di Bodebek agar menyumbang lagi lantai-lantai perawatannya. Yang tadinya total 1.000, ternyata sudah terpakai misalkan 70 persen, nah 1000 tempat tidur itu tolong ditambahi. Rumah rumah sakit masing-masing nyumbang berapa, sehingga (keterisian RS) selalu di bawah 60 persen," jelasnya.

"Itu strategi kita untuk menjaga ketersediaan ruang isolasi jangan sampai melewati 60 persen. Sekarang rata-rata di 70 persen," sambung Emil.

Baca juga: UPDATE Grafik 6 Oktober: Tambah 115 Kasus di Depok, 1.416 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Depok Daftarkan 18.850 Tenaga Kependidikan untuk Vaksinasi Covid-19

Depok Daftarkan 18.850 Tenaga Kependidikan untuk Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
Lebih dari 1.000 Wartawan Ikuti Vaksinasi di GBK, Acara Berlangsung Tertib

Lebih dari 1.000 Wartawan Ikuti Vaksinasi di GBK, Acara Berlangsung Tertib

Megapolitan
Gara-gara Rusak Tembok dan Bangun Warung di Tanah Milik Suziana, Nadih Ditangkap

Gara-gara Rusak Tembok dan Bangun Warung di Tanah Milik Suziana, Nadih Ditangkap

Megapolitan
Dari Bang Ali hingga Ahok, Cerita Para Mantan Gubernur DKI Tangani Banjir di Jakarta

Dari Bang Ali hingga Ahok, Cerita Para Mantan Gubernur DKI Tangani Banjir di Jakarta

Megapolitan
3 Orang Tewas dalam Penembakan di Kafe di Cengkareng, Jakarta Barat

3 Orang Tewas dalam Penembakan di Kafe di Cengkareng, Jakarta Barat

Megapolitan
Peringatan IDI Usai 10 Nakes Puskesmas Jombang Terpapar Covid-19 meski Sudah Divaksinasi...

Peringatan IDI Usai 10 Nakes Puskesmas Jombang Terpapar Covid-19 meski Sudah Divaksinasi...

Megapolitan
Cerita Pemerintah Hindia Belanda Habiskan Jutaan Gulden, tetapi Tak Bisa Atasi Banjir Jakarta

Cerita Pemerintah Hindia Belanda Habiskan Jutaan Gulden, tetapi Tak Bisa Atasi Banjir Jakarta

Megapolitan
Rumah Kontrakan 4 Pintu di Pulogadung Ludes Terbakar Kamis

Rumah Kontrakan 4 Pintu di Pulogadung Ludes Terbakar Kamis

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 untuk Tenaga Pendidik: Persiapan Belajar Tatap Muka dan Target 5 Juta Guru

Vaksinasi Covid-19 untuk Tenaga Pendidik: Persiapan Belajar Tatap Muka dan Target 5 Juta Guru

Megapolitan
Tersangka Dimaafkan, Kasus Pencurian Ponsel Milik Selebgram Ajudan Pribadi Tak Berlanjut ke Pengadilan

Tersangka Dimaafkan, Kasus Pencurian Ponsel Milik Selebgram Ajudan Pribadi Tak Berlanjut ke Pengadilan

Megapolitan
Sebaran Pasien Covid-19 Per Kecamatan di Depok, Sukmajaya Paling Banyak

Sebaran Pasien Covid-19 Per Kecamatan di Depok, Sukmajaya Paling Banyak

Megapolitan
Menanti Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Tahap Kedua di Tangsel

Menanti Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 Tahap Kedua di Tangsel

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Pasar Tanah Abang Berlanjut Hari Ini Setelah Sempat Dihentikan

Vaksinasi Covid-19 di Pasar Tanah Abang Berlanjut Hari Ini Setelah Sempat Dihentikan

Megapolitan
BPBD DKI Sebut Status Jakarta Siaga Banjir pada Kamis Ini

BPBD DKI Sebut Status Jakarta Siaga Banjir pada Kamis Ini

Megapolitan
DKI Mulai Merealisasikan Jalur Sepeda Permanen dan Prasasti di Sudirman-Thamrin

DKI Mulai Merealisasikan Jalur Sepeda Permanen dan Prasasti di Sudirman-Thamrin

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X