Kabupaten Bekasi Masih Ada di Zona Merah Covid-19, Ini Penjelasan Kadinkes

Kompas.com - 23/10/2020, 15:11 WIB
Ilustrasi tes Covid-19, deteksi Covid-19, pengujian virus corona. ShutterstockIlustrasi tes Covid-19, deteksi Covid-19, pengujian virus corona.
Penulis Cynthia Lova
|

BEKASI, KOMPAS.com - Kabupaten Bekasi kini jadi salah satu dari dua daerah di Jawa Barat yang tersisa masih berada dalam zona merah Covid-19.

Kadinkes Kabupaten Bekasi Sri Enny Meinarti mengatakan, wilayahnya masih berada di zona merah lantaran penambahan kasus Covid-19 yang terus terjadi.

"Kabupaten Bekasi masih ada transmisi kasus Covid-19 dan masih ada klaster industri meskipun angka kasusnya kecil," kata Enny melalui pesan tertulis, Jumat (23/10/2020).

Misalnya pada Kamis (22/10/2020) kemarin, kasus baru Covid-19 mencapai 109 kasus. Dengan demikian, kasus Covid-19 menjadi 4.005 kasus.

Sementara, kasus aktif Covid-19 ada 214 pasien.

Baca juga: Tempat Tidur Isolasi di RS Rujukan Covid-19 Kota Bekasi Kini Tersisa 402 Unit

"Angka penambahan tersebut karena kita testing makin banyak dan angka kesembuhan juga bertambah kan (45 pasien yang sembuh) jadi dari total kumulatif ada 3.730 yang sembuh. Sementara, tidak ada penambahan kasus meninggal, tetap 61," ujar Enny.

Enny mengatakan, pihaknya melakukan berbagai upaya agar bisa menekan kasus Covid-19 dan kembali menjadi zona hijau.

Salah satu yang dilakukan Pemkab Bekasi, yakni melakukan tracking terhadap warganya.

Ia menyebut, rata-rata ada 240 spesimen yang dites melalui metode Polymerase Chain Reaction (PCR).

"Kita berusaha melakukan pemeriksaan masif dengan hasil yang lebih cepat. Sebab kita punya enam alat PCR di Labkesda," kata Enny.

Baca juga: 76 RW Masuk Zona Merah Covid-19 di Kota Bekasi, Ini Sebarannya...

Selain itu, pihak Pemkab juga terus melakukan sosialisasi protokol kesehatan ke masyarakat maupun perusahaan industri.

"Karena kan ada sanksi bagi pelanggar protokol kesehatan, jadi kami terus mengawasi. Kami juga memastikan bahwa perusahaan tetap disiplin, patuh, dan jujur jika ada kecurigaan akan kasus Covid-19 untuk memutuskan penularan Covid-19," tutur Enny.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menyebut hanya ada dua daerah di Jabar yang masuk kategori zona merah Covid-19.

Berdasarkan hasil pemetaan terbaru, zona merah berada di Kabupaten Bekasi dan Kota Cirebon.

"Pertama soal epidemiologi. Alhamdulillah zona merah sekarang hanya dua, sebelumnya sempat empat, tujuh, tiga daerah. Sekarang dua di minggu ini, laporannya, yaitu Kabupaten Bekasi dan Kota Cirebon," ucap Emil, sapaan akrabnya dalam konferensi di Markas Kodam Siliwangi, Kota Bandung,Senin (19/10/2020).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jenazah Laki-laki Tanpa Identitas Ditemukan Telungkup di Kali Sura Ciracas

Jenazah Laki-laki Tanpa Identitas Ditemukan Telungkup di Kali Sura Ciracas

Megapolitan
Cegah Penyalahgunaan Jatah Vaksin, Ombudsman Sarankan Pengintegrasian Data

Cegah Penyalahgunaan Jatah Vaksin, Ombudsman Sarankan Pengintegrasian Data

Megapolitan
Tabrakan Mobil di Jalan Cipete Raya Jaksel, Kendaraan Rusak Berat

Tabrakan Mobil di Jalan Cipete Raya Jaksel, Kendaraan Rusak Berat

Megapolitan
UPDATE 7 Maret: DKI Catat Penambahan 1.834 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 7 Maret: DKI Catat Penambahan 1.834 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Dinkes DKI Tidak Bisa Disalahkan dalam Kasus Vaksinasi di Pasar Tanah Abang

Dinkes DKI Tidak Bisa Disalahkan dalam Kasus Vaksinasi di Pasar Tanah Abang

Megapolitan
Ombudsman Sebut Oknum Penyalahguna Jatah Vaksinasi di Pasar Tanah Abang Manfaatkan Celah Sistem Pendataan

Ombudsman Sebut Oknum Penyalahguna Jatah Vaksinasi di Pasar Tanah Abang Manfaatkan Celah Sistem Pendataan

Megapolitan
Belum Dapat Izin Keramaian, Pesta Pernikahan di Duren Sawit Dibubarkan Aparat Gabungan

Belum Dapat Izin Keramaian, Pesta Pernikahan di Duren Sawit Dibubarkan Aparat Gabungan

Megapolitan
Sejumlah Posko Ormas di Wilayah Tangsel Dibakar Orang Tak Dikenal

Sejumlah Posko Ormas di Wilayah Tangsel Dibakar Orang Tak Dikenal

Megapolitan
3 Tempat Usaha di Pulogadung Disanksi Usai Langgar Aturan PPKM

3 Tempat Usaha di Pulogadung Disanksi Usai Langgar Aturan PPKM

Megapolitan
Wagub DKI Jakarta Berharap Sepeda Jadi Alat Transportasi Masyarakat

Wagub DKI Jakarta Berharap Sepeda Jadi Alat Transportasi Masyarakat

Megapolitan
Polisi Tindak 101 Kendaraan Berknalpot Bising di Sekitar Istana

Polisi Tindak 101 Kendaraan Berknalpot Bising di Sekitar Istana

Megapolitan
Wagub DKI Mengaku Belum Terima Laporan Penyalahgunaan Jatah Vaksin di Pasar Tanah Abang

Wagub DKI Mengaku Belum Terima Laporan Penyalahgunaan Jatah Vaksin di Pasar Tanah Abang

Megapolitan
Ketua DPD Partai Demokrat DKI Jakarta Pastikan Tak Ada Kadernya yang Hadiri KLB Moeldoko

Ketua DPD Partai Demokrat DKI Jakarta Pastikan Tak Ada Kadernya yang Hadiri KLB Moeldoko

Megapolitan
Ini Daftar Lokasi Vaksinasi Lansia di Jakarta

Ini Daftar Lokasi Vaksinasi Lansia di Jakarta

Megapolitan
Dukung AHY, DPD Partai Demokrat DKI Gelar Aksi Cap Darah

Dukung AHY, DPD Partai Demokrat DKI Gelar Aksi Cap Darah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X