Kompas.com - 30/11/2020, 08:02 WIB
Ilustrasi rekam video adegan seks. SHUTTERSTOCK/DMITRI MAIlustrasi rekam video adegan seks.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mendokumentasikan sebuah peristiwa pribadi tak melulu berujung pada kenangan manis. Pada kasus tertentu, itu bisa berujung petaka bagi diri sendiri dan orang-orang terdekat.

Korban sudah banyak. Namun, dibutakan kesenangan, banyak yang tak mau belajar sehingga jatuh pada lubang yang sama. Kasus perekaman aktivitas seks, salah satunya.

Bak fenomena gunung es, fenomena perekaman aktivitas seks hanya segelintir yang terekspose.

Padahal, pidana mengintai dari segala sisi, belum lagi efek lain dari sisi mental dan sosial ketika rekaman tersebar baik karena kesengajaan maupun tidak.

Baca juga: Fakta Terbaru Kasus Video Syur Diduga Mirip Gisel

Bersamaan, hasrat-hasrat tak wajar seperti perekaman aktivitas seks bersama pasangan ini pun perlu ditelaah lebih dalam akar persoalannya, bukan sekadar menimpakan stigma.

                                         ∂

"Kita rekam, yuk." Celetukan Andi (bukan nama sebenarnya) itu menghentikan aktivitas persetubuhannya dengan sang istri.

"Apaan, sih?" jawab sang istri, Bunga (bukan nama sebenarnya), dengan nada malas.

"Iseng aja. Habis itu kita hapus deh," timpal Andi memelas.

Wajah Bunga terlihat kesal. Namun, ia tidak berani menjawab tegas, tidak.

Menganggap sang istri tidak menolak, Andi langsung berlari kecil ke arah meja di sudut ruangan. Ia membuka salah satu laci dan merogoh isinya.

Baca juga: Polisi Kesulitan Forensik Wajah Berkait Video Syur Diduga Mirip Gisel

Dapat. Sebuah action cam ada di dalam genggaman Andi.

Ia lantas meletakkan kamera mungil itu di atas tumpukan buku yang berserak di permukaan meja.

Arah kamera diatur agar lensa dapat merekam aktivitasnya bersama sang istri.

“Sejujurnya, saat itu gue iseng aja,” tutur Andi saat menceritakan peristiwa itu kembali kepada Kompas.com di salah satu kafe bilangan, Jakarta Pusat, Sabtu (14/11/2020).

Namanya juga iseng, Andi awalnya tidak tahu persis mengapa ia sampai nekat merekam aktivitas seksnya bersama sang istri.

Namun, setelah ditelisik lebih dalam, rupanya dorongan itu bukan muncul tiba-tiba dan tanpa sebab sama sekali.

Ada kemungkinan, permintaan Andi yang ajaib itu didorong sejumlah faktor pada kehidupannya yang terjadi di masa lampau.

Baca juga: Pasutri yang Diduga Perkosa Anak Angkat Merekam Setiap Adegan Seks

“Dulu waktu SMA dan kuliah, kalau diingat-ingat memang ada keinginan untuk merekam aktivitas seks. Tapi kok enggak pernah kesampaian. Eh ternyata kesampaiannya sama istri,” ujar Andi yang pada Januari 2021 nanti genap berusia 33 tahun.

Selain itu, Andi mengira-ngira dorongan untuk merekam aktivitas seks itu bersumber dari keseringannya menonton film porno.

Film dewasa yang dia tonton dahulu bukanlah yang ada di situs dewasa, melainkan video yang juga direkam secara amatir dan tersebar melalui ponsel.

“Mungkin karena itu ya. Karena dulu saya jadi suka kebayang, gimana ya kalau gue yang ada di dalam video itu,” ujar Andi.

Lain pula pengalaman Joni (juga bukan nama sebenarnya).

Pria berusia 32 tahun itu ketika kecil merupakan korban bullying. Teman-temannya meledek kondisi tubuhnya yang tambun.

Ledekan menjadi-jadi ketika mata pelajaran olahraga di sekolah. Gerakannya sering menjadi olok-olok teman bahkan sang guru.

Baca juga: Video Viral Adegan Seks di Israel, Staf PBB Diskors Tanpa Gaji

Situasi traumatik itu membuat Joni tidak percaya diri di hadapan siapa pun, termasuk di depan teman perempuan yang dia sukai di sekolah.

Beranjak dewasa, Joni berupaya keras menurunkan berat badan. Ia bertekad mencapai kesuksesan dalam hal apa pun, sesuatu yang sulit diraih ketika Joni kecil dalam kondisi tertekan.

Ia mencapai berat dan bentuk tubuh yang diinginkan pada usia 20 tahun. Saat itulah, ia merasa mulai melupakan segala beban hidupnya.

“Termasuk urusan menggaet cewek. Dulu mungkin gue anak culun ya. Dicengin terus. Tapi sekarang, gua bisa begituan sama cewek yang dianggap orang-orang 'wah, sulit itu (buat digaet).' Gue rekam pula,” ujar Joni.

Simak cerita selengkapnya di Baca juga: Yakin, Masih Mau Rekam Aktivitas Seksmu?



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baznas Kota Tangerang Terima Pembayaran Zakat hingga Rabu Malam

Baznas Kota Tangerang Terima Pembayaran Zakat hingga Rabu Malam

Megapolitan
Beragam Antisipasi demi Cegah Takbiran Keliling di Jakarta, Ada Filterisasi hingga Penindakan dengan Sanksi

Beragam Antisipasi demi Cegah Takbiran Keliling di Jakarta, Ada Filterisasi hingga Penindakan dengan Sanksi

Megapolitan
Preman Minta THR ke Pedagang Pasar Ciputat, Korban: 5 Orang Datang dalam 5 Menit

Preman Minta THR ke Pedagang Pasar Ciputat, Korban: 5 Orang Datang dalam 5 Menit

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Penyekatan di Bekasi-Karawang Dibuka |Pangdam Jaya Bertekad Tumpas Premanisme

[POPULER JABODETABEK] Penyekatan di Bekasi-Karawang Dibuka |Pangdam Jaya Bertekad Tumpas Premanisme

Megapolitan
Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Fauzi dan Siasat Lolos dari Pos Penyekatan Mudik

Megapolitan
UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 23 Kasus di Kota Tangerang, 202 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 76 Kasus di Depok, Seorang Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 15 Kasus di Kabupaten Bekasi, 312 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Rabu: Jakarta Kemungkinan Hujan

Megapolitan
Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Dua Pria Paksa Minta Jatah THR Lebaran ke Penjaga Warung di Pasar Ciputat

Megapolitan
Pemkot Depok Izinkan Shalat Idul Fitri di Masjid, Kapasitas Maksimum 30 Persen di Dalam Ruangan

Pemkot Depok Izinkan Shalat Idul Fitri di Masjid, Kapasitas Maksimum 30 Persen di Dalam Ruangan

Megapolitan
Sopir Truk Sampah di Bekasi Tewas Tertimpa Bak Hidrolik yang Sedang Diperbaiki

Sopir Truk Sampah di Bekasi Tewas Tertimpa Bak Hidrolik yang Sedang Diperbaiki

Megapolitan
Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Polisi Ungkap Penyelundupan 310 Kilogram Sabu, Diduga Berasal dari Iran

Megapolitan
Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Update 11 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 406

Megapolitan
Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Hari Keenam Larangan Mudik, 162 Kendaraan Diputarbalikkan di Posko Penyekatan dan Check Point Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X