UI Sanggupi Tambah Dua Gedung Lagi untuk Isolasi OTG Covid-19 di Depok

Kompas.com - 02/12/2020, 16:44 WIB
Wisma Makara Universitas Indonesia dialihfungsikan menjadi lokasi isolasi khusus warga Depok yang positif Covid-19 tanpa gejala atau bergejala ringan. IstimewaWisma Makara Universitas Indonesia dialihfungsikan menjadi lokasi isolasi khusus warga Depok yang positif Covid-19 tanpa gejala atau bergejala ringan.

DEPOK, KOMPAS.com - Universitas Indonesia mengaku siap menyediakan dua gedung tambahan untuk membantu pemerintah dalam memberi tempat khusus isolasi warga Depok yang positif Covid-19 tanpa gejala/OTG maupun bergejala ringan.

Sejauh ini, mereka sudah mengoperasikan salah satu penginapan mereka bernama Wisma Makara untuk keperluan yang sama.

"Karena memang UI juga adalah perguruan tinggi pemerintah, PTN-BH, maka UI mendukung kegiatan ini," ujar Wakil Rektor UI Bidang Aset dan SDM UI, Dedi Priadi kepada wartawan, Rabu (2/12/2020).

Baca juga: Asrama Mahasiswa dan Pusat Studi Jepang UI Dibidik Jadi Tempat Isolasi OTG Covid-19 di Depok

Sebagai informasi, pengoperasian lokasi isolasi khusus OTG krusial bagi penanganan Covid-19 di Depok, yakni untuk menekan penularan virus corona di tempat tinggal.

Pasalnya, klaster kasus positif Covid-19 akibat penularan di level keluarga terus meningkat.

Namun, di saat kasus Covid-19 di Depok terus melonjak sejak pekan kedua November, Pemerintah Kota Depok masih kesulitan mencari penginapan di luar UI yang bersedia menampung OTG Covid-19.

Dedi menambahkan, hal ini sudah ia komunikasikan dengan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang hari ini melawat ke Depok.

Baca juga: Sepekan Tampung OTG Covid-19 di Depok, Wisma Makara UI Nyaris Penuh

"Pak Gubernur juga meminta, bisa enggak ditambahkan, kita memang ada Pusat Studi Jepang, memang ada penginapan juga dengan fasilitas sekitar berapa tempat tidur, lebih besar lagi dan lebih bagus lagi (daripada Wisma Makara)," ungkap Dedi.

"Kita juga bisa pakai asrama (mahasiswa) Kapasitasnya sekitar di atas 200. Cuma memang namanya asrama kan berbeda fasilitasnya. Kalau Wisma Makara ini kan seperti hotel," tambahnya.

Ditanya soal tenggat waktu pengoperasian Asrama Mahasiswa dan Pusat Studi Jepang untuk menampung OTG Covid-19 di Depok, Dedi tak memberi jawaban pasti.

"Nggak tahu, ya, terserah nanti kebutuhannya saja. Kami pokoknya siapkan, sediakan saja," pungkasnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pakai Baju yang Sama, Pencuri Hand Sanitizer di Bus Transjakarta Ditangkap di Blok M

Pakai Baju yang Sama, Pencuri Hand Sanitizer di Bus Transjakarta Ditangkap di Blok M

Megapolitan
PSBB Diperpanjang, Restoran Boleh Layani Tamu Makan di Tempat hingga Jam 8 Malam

PSBB Diperpanjang, Restoran Boleh Layani Tamu Makan di Tempat hingga Jam 8 Malam

Megapolitan
Terus Bertambah, Ini Daftar Pejabat Pemprov DKI yang Positif Covid-19

Terus Bertambah, Ini Daftar Pejabat Pemprov DKI yang Positif Covid-19

Megapolitan
Pemutusan Kabel Rumah Pompa Dukuh Atas Diduga Ulah Pemulung, Bukan Sabotase

Pemutusan Kabel Rumah Pompa Dukuh Atas Diduga Ulah Pemulung, Bukan Sabotase

Megapolitan
500 Ton Sampah Kota Bekasi Tak Terangkut ke TPA Setiap Hari

500 Ton Sampah Kota Bekasi Tak Terangkut ke TPA Setiap Hari

Megapolitan
Ditemukan Kerumunan sampai 100 Orang, Hotel California Jakpus Disegel

Ditemukan Kerumunan sampai 100 Orang, Hotel California Jakpus Disegel

Megapolitan
Jasa Marga: Tumpukan Sampah di Bekasi Barat Bukan Buangan Pengguna Jalan Tol

Jasa Marga: Tumpukan Sampah di Bekasi Barat Bukan Buangan Pengguna Jalan Tol

Megapolitan
PSBB Ketat Belum Mampu Kendalikan Penyebaran Covid-19 di Jakarta, Jumlah Kasus Justru Melonjak

PSBB Ketat Belum Mampu Kendalikan Penyebaran Covid-19 di Jakarta, Jumlah Kasus Justru Melonjak

Megapolitan
Polisi Jakbar Tangkap Bandar Sabu di Terminal Bus Palembang

Polisi Jakbar Tangkap Bandar Sabu di Terminal Bus Palembang

Megapolitan
Pandemi Covid-19 Memburuk, Wali Kota Bogor: Sangat Darurat

Pandemi Covid-19 Memburuk, Wali Kota Bogor: Sangat Darurat

Megapolitan
Seniman IKJ Bikin Mural di Kolong Jembatan yang Didatangi Risma

Seniman IKJ Bikin Mural di Kolong Jembatan yang Didatangi Risma

Megapolitan
PSBB Diperpanjang, 2 Aturan Pembatasan Diubah Jadi Lebih Longgar

PSBB Diperpanjang, 2 Aturan Pembatasan Diubah Jadi Lebih Longgar

Megapolitan
Anies Perlihatkan Foto Jenazah Pasien Covid-19 dan Tegaskan Pandemi Ini Bukan Fiksi

Anies Perlihatkan Foto Jenazah Pasien Covid-19 dan Tegaskan Pandemi Ini Bukan Fiksi

Megapolitan
Penggali Makam di TPU Bambu Apus Ditambah Seiring Lonjakan Kematian Akibat Covid-19

Penggali Makam di TPU Bambu Apus Ditambah Seiring Lonjakan Kematian Akibat Covid-19

Megapolitan
Seminggu Terakhir, Kasus Baru Covid-19 di Kota Bekasi Bertambah 2.075

Seminggu Terakhir, Kasus Baru Covid-19 di Kota Bekasi Bertambah 2.075

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X