Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masjid Istiqlal, Harapan Umat Islam yang Terwujud Setelah Kemerdekaan

Kompas.com - 22/02/2021, 07:25 WIB
Singgih Wiryono,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Masjid Istiqlal tak bisa dilepaskan dengan makna kemerdekaan. Istiqlal berasal dari bahasa Arab yang memiliki arti kemerdekaan dalam bahasa Indonesia.

Dalam buku yang ditulis Solichin Salam berjudul "Masjid Istiqlal Sebuah Monumen Kemerdekaan", sebelum Indonesia merdeka, tepatnya di masa pemerintahan Kolonial Belanda, umat Islam di Jakarta memiliki harapan untuk bisa membangun sebuah masjid agung di tengah-tengah kota Batavia.

"Karena di waktu itu pada umumnya masjid-masjid hanya terdapat di kampung-kampung, dan itupun berbentuk kecil serta sangat sederhana," tulis Solichin.

Baca juga: Peringati Milad Masjid Istiqlal ke-43, Sinarmas Wakafkan 3.000 Al-Quran

Tidak ada satupun masjid yang dinilai berada di tempat strategis di tengah kota Batavia. Namun, angan-angan tersebut hanya sekadar menjadi angan-angan belaka.

Pemerintahan Hindia Belanda tidak memberikan kesempatan berdirinya sebuah sebuah masjid di tengah-tengah kota Batavia.

Beralih pada masa pemerintahan Jepang menduduki kota Batavia, beberapa tokoh umat Islam sempat berharap agar angan-angan pembangunan masjid agung bisa terwujud.

Baca juga: Tak Hanya Simbol Kerukunan, Ini Fungsi Terowongan Silaturahim Masjid Istiqlal-Gereja Katedral

"Sekitar tahun 1944, beberapa ulama dan tokoh Islam berkumpul di rumah Bung Karno di Pegangsaan Timur 56 (sekarang Jalan Proklamasi 56 Gedung Perintis Kemerdekaan) Jakarta," tulis Solichin.

Para tokoh Islam mengajak Soekarno yang dikenal sebagai tokoh pergerakan pribumi saat itu mendirikan sebuah masjid agung yang bisa menampung banyak jamaah di tengah kota Jakarta.

Meski belum merdeka, Soekarno merasa ide tersebut perlu untuk diwujudkan. Namun, ada keinginan Soekarno yang akhirnya harus membuat rencana tersebut tertunda

Sebab, Soekarno meminta agar ide masjid besar tersebut tidak hanya didirikan menggunakan kayu dan genteng yang mudah roboh dan lapuk, tetapi dibangun dengan arsitektur megah menggunakan besi dan beton agar terlihat gagah dan tahan selama ratusan tahun.

"Ide Bung Karno ini baik sekali, akan tetapi sulit dilaksanakan, karena selain masih dalam masa penjajahan, juga kemampuan umat Islam sendiri tidak memungkinkan."

Ide pembangunan masjid agung kemudian kembali tertunda, pertemuan berakhir hanya di sebuah kertas catatan, tanpa ada rencana pembangunan masjid agung yang diinginkan umat Islam Jakarta.

Harapan setelah kemerdekaan

Berselang setahun dari perbincangan tokoh-tokoh Islam dengan Soekarno, kemerdekaan Republik Indonesia resmi diproklamasikan. Angan-angan berdirinya masjid agung di tengah kota Jakarta kembali dimunculkan.

Ide membangun masjid agung tersebut kembali dibicarakan lima tahun setelah kemerdekaan, tepatnya di tahun 1950.

Ide kembali diangkat oleh Menteri Agama saat itu KH Wahid Hasyim yang saat ini dikenal sebagai ayah dari Presiden Keempat RI Abdurrahman Wahid.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Nasib Tiktokers Galihloss Pelesetkan Kalimat Taawudz Berujung Terseret Kasus Penistaan Agama

Nasib Tiktokers Galihloss Pelesetkan Kalimat Taawudz Berujung Terseret Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Teganya Agusmita yang Tinggalkan Kekasihnya Saat Sedang Aborsi di Kelapa Gading, Akhirnya Tewas karena Pendarahan

Teganya Agusmita yang Tinggalkan Kekasihnya Saat Sedang Aborsi di Kelapa Gading, Akhirnya Tewas karena Pendarahan

Megapolitan
Antisipasi Demo saat Penetapan Prabowo-Gibran di KPU, Warga Diimbau Cari Jalan Alternatif

Antisipasi Demo saat Penetapan Prabowo-Gibran di KPU, Warga Diimbau Cari Jalan Alternatif

Megapolitan
Meningkat 13 Persen, PT KCI Raup Rp 88 Miliar Selama Periode Lebaran 2024

Meningkat 13 Persen, PT KCI Raup Rp 88 Miliar Selama Periode Lebaran 2024

Megapolitan
Soal Penambahan Lift dan Eskalator di Stasiun Cakung, KCI Koordinasi dengan Kemenhub

Soal Penambahan Lift dan Eskalator di Stasiun Cakung, KCI Koordinasi dengan Kemenhub

Megapolitan
Pengurus PAN Sambangi Kantor Golkar Bogor, Sinyal Pasangan Dedie-Rusli di Pilkada 2024?

Pengurus PAN Sambangi Kantor Golkar Bogor, Sinyal Pasangan Dedie-Rusli di Pilkada 2024?

Megapolitan
Aduan Masalah THR Lebaran 2024 Menurun, Kadisnaker: Perusahaan Mulai Stabil Setelah Pandemi

Aduan Masalah THR Lebaran 2024 Menurun, Kadisnaker: Perusahaan Mulai Stabil Setelah Pandemi

Megapolitan
Disnaker DKI Terima Aduan Terhadap 291 Perusahaan Soal Pembayaran THR Lebaran 2024

Disnaker DKI Terima Aduan Terhadap 291 Perusahaan Soal Pembayaran THR Lebaran 2024

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading Sedang Mengandung Empat Bulan

Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading Sedang Mengandung Empat Bulan

Megapolitan
Pergaulan Buruk Buat Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi karena Konsumsi Narkoba...

Pergaulan Buruk Buat Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi karena Konsumsi Narkoba...

Megapolitan
Pria yang Tewas di Kamar Kontrakan Depok Tinggalkan Surat Tulisan Tangan

Pria yang Tewas di Kamar Kontrakan Depok Tinggalkan Surat Tulisan Tangan

Megapolitan
Pria di Cengkareng Cabuli Anak 5 Tahun, Lecehkan Korban sejak 2022

Pria di Cengkareng Cabuli Anak 5 Tahun, Lecehkan Korban sejak 2022

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading Diberi Uang Rp 300.000 untuk Gugurkan Kandungan oleh Kekasihnya

Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading Diberi Uang Rp 300.000 untuk Gugurkan Kandungan oleh Kekasihnya

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading Sudah Berpacaran dengan Kekasihnya Selama 3 Tahun

Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading Sudah Berpacaran dengan Kekasihnya Selama 3 Tahun

Megapolitan
Sang Kekasih Bawa Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading ke Jakarta karena Malu

Sang Kekasih Bawa Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading ke Jakarta karena Malu

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com