Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masjid Istiqlal, Harapan Umat Islam yang Terwujud Setelah Kemerdekaan

Kompas.com - 22/02/2021, 07:25 WIB
Singgih Wiryono,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

Bersama 300 tokoh Islam lainnya di Gedung Pertemuan Umum Deca Park, ide pembangunan masjid Istiqlal tersebut menemui titik terang.

Pertemuan yang dipimpin Taufiqurahman tersebut kemudian memilih nama Masjid Agung dengan nama Masjid Istiqlal yang berarti Masjid Kemerdekaan.

Pertemuan tersebut sekaligus membentuk sebuah yayasan yang diberi nama Yayasan Masjid Istiqlal untuk mewujudkan Masjid Agung Istiqlal menjadi nyata.

"Maka ide tersebut direstui dan dibantu sepenuhnya oleh Bung Karno, Presiden RI yang pertama. Maka Yayasan Masjid Istiqlal disahkan berdirinya di depan notaris Elisa Pondaag pada tanggal 7 Desember 1954," tulis Solichin.

Tema ketuhanan di balik terpilihnya Friedrich Silaban sebagai arsitek Masjid Istiqlal

Setelah Yayasan Masjid Istiqlal resmi mendapat akta notaris dan diberikan lampu hijau oleh Soekarno, dibentuk pengurus harian yang mulai bergerak untuk merancang pembangunan Masjid Istiqlal.

Adapun Anwar Tjokroaminoto ditunjuk sebagai Ketua Umum, Sjarifuddin Prawiranegara sebagai Ketua I, HAMKA sebagai ketua II, Sekretaris Umum Moh Hasmoeni, Sekretaris I Moh Choerasanie, Sekretaris II Ghozali Ismail, Bendahara I: Abd Manaf, Bendahara II Ali Sasmitaatmadja.

Dua bulan berjalan setelah pengurus Yayasan Masjid Istiqlal terbentuk tepatnya pada 22 Februari 1955, pengurus yayasan menggelar sayembara rancangan bangunan Masjid Istiqlal ke seluruh surat kabar yang ada saat itu.

Dewan juri dari sayembara itu langsung diketuai oleh Soekarno, bersama Djuanda, Soosseno, Soewandhi, Hamka, Soeratmoko,Ukar Bratakusumah, Abu Bakar, dan Oemar Amin Hoesin.

Setelah penutupan sayembara pada 30 Mei 1955, terdapat 27 gambar rancangan pembangunan masjid Istiqlal yang diterima panitia sayembara, 5 di antaranya dinilai tidak memenuhi syarat.

Setelah mengadakan rapat beberapa kali di Istana Bogor, 5 Juli 1955 ditetapkan tiga orang pemenang dalam sayembara tersebut.

Pemenang ketiga adalah Groenewegen cs dengan tema gambar yang diangkat menggunakan kata "Salam".

Pemenang kedua adalah R Utoyo, gambar dengan tema "Istigfar" tersebut berada di bawah posisi pertama milik Fredrich Silaban.

Sedangkan Fredrich Silaban sendiri menjadi juara utama dalam sayembara dan terpilih menjadi arsitek yang menukangi pembangunan masjid terbesar di Indonesia dengan tema "Ketuhanan".

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Kronologi Pria yang Diduga Tewas Terkunci dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus

Megapolitan
Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Paus Fransiskus Akan Berkunjung ke Tanah Air pada 3-6 September, Indonesia Jadi Negara Pertama

Megapolitan
Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Pria Ditemukan Tewas dalam Freezer Mobil Pengangkut Es Krim di Jakpus, Diduga Terkunci

Megapolitan
Ganjil Genap dan 'Oneway' di Jalur Puncak Bogor Berakhir, Lalu Lintas Normal 2 Arah

Ganjil Genap dan "Oneway" di Jalur Puncak Bogor Berakhir, Lalu Lintas Normal 2 Arah

Megapolitan
34 Tahun Jadi Penjaga di TMP Kalibata, Sumardi: Motivasi Saya Buat Peziarah Nyaman

34 Tahun Jadi Penjaga di TMP Kalibata, Sumardi: Motivasi Saya Buat Peziarah Nyaman

Megapolitan
Komplotan Tak Dikenal Keroyok Pengendara Mobil di Parkiran Elysee SCBD

Komplotan Tak Dikenal Keroyok Pengendara Mobil di Parkiran Elysee SCBD

Megapolitan
3 Titik Jalan di Bekasi Selatan Terendam Banjir Imbas Hujan Deras sejak Sore

3 Titik Jalan di Bekasi Selatan Terendam Banjir Imbas Hujan Deras sejak Sore

Megapolitan
Imbas Hujan Lebat, Banjir di Jakarta Utara Meluas

Imbas Hujan Lebat, Banjir di Jakarta Utara Meluas

Megapolitan
Kisah Sumardi Bangga Layani Peziarah di TMP Kalibata Selama 34 Tahun

Kisah Sumardi Bangga Layani Peziarah di TMP Kalibata Selama 34 Tahun

Megapolitan
Hujan Deras, Perumahan Galaxy dan Jatiasih Bekasi Terendam Banjir

Hujan Deras, Perumahan Galaxy dan Jatiasih Bekasi Terendam Banjir

Megapolitan
Jakarta Hujan Lebat, Cilincing dan Kelapa Gading Tergenang Air

Jakarta Hujan Lebat, Cilincing dan Kelapa Gading Tergenang Air

Megapolitan
Imbas Hujan Deras, Kawasan Daan Mogot Jakarta Barat Muncul Genangan Air

Imbas Hujan Deras, Kawasan Daan Mogot Jakarta Barat Muncul Genangan Air

Megapolitan
BPBD: Bekasi Berpotensi Hujan Sedang-Lebat Disertai Kilat dan Angin Kencang, Ini Lokasinya

BPBD: Bekasi Berpotensi Hujan Sedang-Lebat Disertai Kilat dan Angin Kencang, Ini Lokasinya

Megapolitan
BPBD: Jakarta Berpotensi Hujan Sedang-Lebat, Ini Lokasinya

BPBD: Jakarta Berpotensi Hujan Sedang-Lebat, Ini Lokasinya

Megapolitan
Pilih Pulang Hari Jumat, Sejumlah Pemudik Asal Jawa Barat Sebut Jalanan Lancar

Pilih Pulang Hari Jumat, Sejumlah Pemudik Asal Jawa Barat Sebut Jalanan Lancar

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com