Kompas.com - 02/03/2021, 13:12 WIB
Proses skrining kesehatan calon peserta vaksinasi Covid-19 untuk lansia di Puskesmas Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Kamis (25/2/2021) sore. KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJOProses skrining kesehatan calon peserta vaksinasi Covid-19 untuk lansia di Puskesmas Mampang Prapatan, Jakarta Selatan pada Kamis (25/2/2021) sore.

DEPOK, KOMPAS.com - Vaksinasi tahap dua Covid-19 untuk kalangan lanjut usia di Depok, Jawa Barat, terpaksa untuk sementara difokuskan hanya di 10 kelurahan zona merah.

"Sepuluh kelurahan zona merah di Depok per 24 Februari, yaitu Sukamaju, Rangkapan Jaya, Depok Jaya, Abadi Jaya, Bakti Jaya, Mekar Jaya, Grogol, Tanah Baru, Tugu, dan Mekarsari," kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Depok Novarita kepada Kompas.com, Selasa (2/3/2021).

Total, vaksinasi akan diberikan untuk 2.232 warga lansia di 10 kelurahan tersebut.

Novarita membenarkan bahwa siasat ini dilakukan karena terbatasnya ketersediaan vaksin Covid-19 yang dikirim dari Pemprov Jawa Barat.

Baca juga: UPDATE: Ada 105 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 358 Orang Sembuh dalam Sehari

Depok hanya menerima 33.400 dosis vaksin Covid-19 tahap dua untuk sementara.

Padahal, ada lebih dari itu jumlah kalangan rentan yang jadi sasaran vaksinasi tahap dua, termasuk tenaga pendidik, pedagang pasar, wartawan, serta para pejabat struktural, ASN, dan anggota TNI/Polri.

"Ini lansia kan awalnya prioritasnya di ibu kota provinsi, cuma kemarin saat Zoom Meeting dengan Pak Menteri, Pak Gubernur meminta supaya Bodetabek bisa melaksanakan untuk (vaksinasi) lansia," ujarnya.

"Depok ditanya siap atau tidak untuk vaksinasi lansia, saya bilang siap. Asumsi saya kami dapat tambahan vaksin, ternyata tidak. Akhirnya kami bikin skala prioritas, kami pilih 10 kelurahan zona merah untuk dilakukan vaksinasi (lansia)," tutur Novarita.

Baca juga: [EKSKLUSIF] Refleksi Setahun Covid-19 ala Pasien 02 Maria Darmaningsih: Antara Berkebun dan Merosotnya Kemanusiaan Kita

Vaksinasi untuk kalangan lansia di 10 kelurahan ini akan digelar di RS di kelurahan masing-masing.

Para lansia dipersilakan mendaftar melalui situs resmi yang disediakan Dinas Kesehatan berikut ini: https://hipaa.jotform.com/app/210579179788475.

"Jadi link-nya sudah mengunci, kelurahan lain tidak bisa ikut," kata Novarita.

"Bisa isi link-nya sendiri. Kalau tidak bisa, dapat lapor ke puskesmas setempat, nanti dibantu daftarkan," tuturnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Angkasa Pura II Ketatkan Prosedur Kedatangan Penumpang Internasional, Termasuk India

Angkasa Pura II Ketatkan Prosedur Kedatangan Penumpang Internasional, Termasuk India

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Penusukan Pak Ogah di Tambora

Polisi Tangkap Pelaku Penusukan Pak Ogah di Tambora

Megapolitan
Minta WN India yang Positif Covid-19 Dikarantina, Anggota DPRD DKI: Jika Tidak, Kita Akan Kebobolan

Minta WN India yang Positif Covid-19 Dikarantina, Anggota DPRD DKI: Jika Tidak, Kita Akan Kebobolan

Megapolitan
Mengenalkan Anak pada Sejarah Islam di Pameran Artefak Nabi Muhammad SAW

Mengenalkan Anak pada Sejarah Islam di Pameran Artefak Nabi Muhammad SAW

Megapolitan
Nursyahbani Katjasungkana, Perempuan dalam Perjuangan Reformasi 1998

Nursyahbani Katjasungkana, Perempuan dalam Perjuangan Reformasi 1998

Megapolitan
Sedang Bermain di Dekat Rumah, Balita di Palmerah Diserang Monyet Liar

Sedang Bermain di Dekat Rumah, Balita di Palmerah Diserang Monyet Liar

Megapolitan
Jelang Larangan Mudik, Tidak Ada Lonjakan Penumpang di Terminal Pulo Gebang

Jelang Larangan Mudik, Tidak Ada Lonjakan Penumpang di Terminal Pulo Gebang

Megapolitan
Tongkat hingga Janggut Nabi Muhammad SAW Ditampilkan dalam Pameran Artefak di JIC

Tongkat hingga Janggut Nabi Muhammad SAW Ditampilkan dalam Pameran Artefak di JIC

Megapolitan
Belajar Sambil Berwisata Religi di Pameran Artefak Nabi Muhamamad SAW

Belajar Sambil Berwisata Religi di Pameran Artefak Nabi Muhamamad SAW

Megapolitan
Pemprov DKI Diminta Serius Terapkan Jam Malam di RT Zona Merah Covid-19

Pemprov DKI Diminta Serius Terapkan Jam Malam di RT Zona Merah Covid-19

Megapolitan
Ketika Rizieq Shihab Marah dan Menunjuk-nunjuk Jaksa di Sidang Kasus Petamburan

Ketika Rizieq Shihab Marah dan Menunjuk-nunjuk Jaksa di Sidang Kasus Petamburan

Megapolitan
Kesabaran Siti Hajar di Balik Ratusan Ribu Angka Kasus Covid-19 Jakarta

Kesabaran Siti Hajar di Balik Ratusan Ribu Angka Kasus Covid-19 Jakarta

Megapolitan
Syarat Naik Kereta Belum Diperketat Sesuai Aturan Addendum Satgas Covid-19

Syarat Naik Kereta Belum Diperketat Sesuai Aturan Addendum Satgas Covid-19

Megapolitan
UPDATE 23 April: RS Wisma Atlet Kemayoran Rawat 1.579 Orang

UPDATE 23 April: RS Wisma Atlet Kemayoran Rawat 1.579 Orang

Megapolitan
Rika Andiarti, Penerus Semangat Kartini yang Bergelut di Dunia Penerbangan dan Antariksa

Rika Andiarti, Penerus Semangat Kartini yang Bergelut di Dunia Penerbangan dan Antariksa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X