Kompas.com - 21/04/2021, 09:16 WIB
Pilot Fierda Panggabean Arsip Kompas/Istimewa Pilot Fierda Panggabean
Penulis Ihsanuddin
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Fierda Panggabean menjadi salah satu dari sedikit perempuan di zamannya yang memilih karir sebagai penerbang.

Mengutip pemberitaan harian KOMPAS, ketertarikan Fierda pada dunia dirgantara sudah muncul sejak duduk di bangku sekolah. Ia mantap bercita-cita jadi pilot setelah membaca berita di koran tentang kisah pilot perempuan pertaman Indonesia, Kapten Indah Yuliani, atau yang lebih dikenal dengan nama Kapten Cipluk.

Begitu lulus dari SMA Negeri 6 Jakarta pada 1982, ia langsung mendaftar untuk menempuh pendidikan sebagai pilot di Juanda Flying School, Surabaya. Dua tahun kemudian, 1984, ia dinyatakan lulus dan segera menyebarkan lamaran ke maskapai Bouraq, Mandala, dan Merpati.

Baca juga: Ruhana Kuddus, Wartawati Pertama yang Gencar Menentang Poligami, Nikah Dini dan Dominasi Laki-laki

Perempuan kelahiran Jakarta 15 Desember 1962 ini pun akhirnya memilih maskapai Merpati Nusantara Airlines sebagai tempat berlabuh.

Pada karir awalnya, ia dipercaya untuk mengawaki pesawat Twin Otter jalur Jakarta, Cirebon dan Cilacap. Setelah cukup lama melayani rute pendek itu, atas permintaannya sendiri, Fierda ditempatkan di Papua, saat itu masih bernama Irian Jaya.

"Kalau mau rasa terbang, di situlah tempatnya," kata Fierda tentang pengalaman terbangnya.

Setelah digodok di Papua, Fierda pun dipercaya untuk menerbangkan pesawat CN-235, pesawat penumpang sipil angkut turboprop kelas menengah bermesin dua. Pesawat ini dirancang bersama antara PT Industri Pesawat Terbang Nurtanio (sekarang PT Dirgantara Indonesia) dengan CASA Spanyol.

Baca juga: Perjalanan Irene Sukandar Menjadi Grand Master Indonesia, Bermula dari Ambisi Kalahkan Sang Kakak

Ia mulai duduk di kursi kokpit CN-235 tahun 1988. Fierda saat itu menjadi satu- satunya penerbang wanita pertama yang mengambil rating pesawat CN- 235.

Sampai bulan Februari 1991, gadis asli Tapanuli itu  sudah mengantongi 5.000 jam terbang. Banyak penumpang CN-235 Merpati jalur Jakarta-Bandung mengenalnya. Ia sering pula dijumpai para penumpang pada rute CN-235 ke Lampung dan wilayah Sumatera Selatan.

Tak hanya bertugas menerbangkan CN-235, Fierda juga dipercayai Merpati atas nama IPTN untuk mengenalkan pesawat CN-235 di Asian Aerospace '90 di Singapura. Selama pameran dirgantara seminggu itu, Fierda Panggabean sibuk melayani terbang tamasya para penumpang Asian Aerospace.

"Yang saya heran banyak peserta dari negara lain yang terkesan dan baru mengetahui Indonesia juga punya penerbang wanita," kenang Fierda dalam wawancaranya dengan majalah Angkasa, Februari 1991.

Pesawat CN-235 produksi PT Dirgantara Indonesia. Pesawat CN-235 produksi PT Dirgantara Indonesia.

Puteri sulung dari enam anak keluarga Wilson Panggabean itu dikenal sebagai pribadi yang ramah, pandai bergaul, disiplin, dan sangat bertanggungjawab atas tugas-tugas yang dibebankan kepadanya. Ia selalu berusaha mengenal para penumpang saat penerbangannya.

Ia juga pandai menenangkan perasaan orang lain sehingga orang merasa aman berada di dekatnya.

Perempuan yang gemar main piano itu bukan tak tahu konsekuensi pilihannya, karena medan yang dijelajahinya selama delapan tahun bersama Merpati Nusantara tidak selalu mulus.

Baca juga: Koja Berdarah, Ketika 3 Tewas dan Ratusan Luka-Luka dalam Konflik Makam Mbah Priok

"Cuaca yang kurang baik adalah hambatan yang biasa ditemui," ujarnya dalam wawancara dengan RCTI.

Lalu ia menceritakan pengalamannya terbang dengan satu mesin pada rute CN-235 ke Lampung.

"Tapi Puji Tuhan, kami bisa mendarat dengan selamat," lanjutnya.

Fierda, yang tak pernah absen mengikuti kebaktian pada hari Minggu itu sudah menyerahkan dirinya secara total kepada Tuhan. Ia teramat sadar, dalam pekerjaannya, batas antara kehidupan dan kematian acapkali begitu tipis.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: 18 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 198 Pasien Masih Dirawat

UPDATE: 18 Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang, 198 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Depok Catat 48 Kasus Baru Covid-19

Depok Catat 48 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Pemprov DKI Imbau Pendatang Tak Mengadu Nasib ke Jakarta Jika Belum Miliki Pekerjaan

Pemprov DKI Imbau Pendatang Tak Mengadu Nasib ke Jakarta Jika Belum Miliki Pekerjaan

Megapolitan
UPDATE 16 Mei: 100 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat dan Isolasi Mandiri

UPDATE 16 Mei: 100 Pasien Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
Ramai Spanduk Penolakan Pemudik yang Balik Tanpa Surat Bebas Covid-19, Wali Kota Tangsel: Ikuti Kehendak Warga

Ramai Spanduk Penolakan Pemudik yang Balik Tanpa Surat Bebas Covid-19, Wali Kota Tangsel: Ikuti Kehendak Warga

Megapolitan
Fakta dan Kronologi Maling Sadis di Bekasi, Masuk Lewat Lubang 'Exhaust Fan', Perkosa Gadis Penghuninya

Fakta dan Kronologi Maling Sadis di Bekasi, Masuk Lewat Lubang "Exhaust Fan", Perkosa Gadis Penghuninya

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Berpeluang hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Berpeluang hujan

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Maling Mobil di Bekasi Diamuk Massa di Cakung | Titik Pemeriksaan Swab Test Antigen di Jabodetabek

[POPULER JABODETABEK] Maling Mobil di Bekasi Diamuk Massa di Cakung | Titik Pemeriksaan Swab Test Antigen di Jabodetabek

Megapolitan
Angkasa Pura II Klaim Belum Ada Kenaikan Penumpang di Soekarno-Hatta Saat Arus Balik Lebaran

Angkasa Pura II Klaim Belum Ada Kenaikan Penumpang di Soekarno-Hatta Saat Arus Balik Lebaran

Megapolitan
Cegah Penularan Covid-19, Polisi Bubarkan Wisatawan di Transera Waterpark Bekasi

Cegah Penularan Covid-19, Polisi Bubarkan Wisatawan di Transera Waterpark Bekasi

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, Wakil Ketua DPRD DKI: Jangan Sampai yang Mudik Rugikan Warga yang Menetap

Arus Balik Lebaran, Wakil Ketua DPRD DKI: Jangan Sampai yang Mudik Rugikan Warga yang Menetap

Megapolitan
Rumah Warga Jakarta Selatan yang Mudik Akan Ditandai Stiker

Rumah Warga Jakarta Selatan yang Mudik Akan Ditandai Stiker

Megapolitan
Bayi Laki-laki Ditemukan di Pinggir Kali Jelawai Kebayoran Baru dalam Kondisi Hidup

Bayi Laki-laki Ditemukan di Pinggir Kali Jelawai Kebayoran Baru dalam Kondisi Hidup

Megapolitan
Cerita Relawan Covid-19 yang Tetap Bekerja di Masa Libur Lebaran...

Cerita Relawan Covid-19 yang Tetap Bekerja di Masa Libur Lebaran...

Megapolitan
Pemeriksaan di Kolong Tol Bitung, Pengendara Diminta KTP, SIKM hingga Hasil Swab Test Antigen

Pemeriksaan di Kolong Tol Bitung, Pengendara Diminta KTP, SIKM hingga Hasil Swab Test Antigen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X