Kebakaran di Taman Sari Hanguskan Ratusan Rumah, Gulkarmat DKI: Warga Terlambat Melapor

Kompas.com - 21/04/2021, 11:05 WIB
Warga korban kebakaran Taman Sari tengah mencari sisa-sisa barang yang dapat dimanfaatkan kembali, Senin (19/04/2021) ANTARA/Anisyah RahmawatiWarga korban kebakaran Taman Sari tengah mencari sisa-sisa barang yang dapat dimanfaatkan kembali, Senin (19/04/2021)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) DKI Jakarta Satriadi Gunawan mengatakan, kebakaran di Kelurahan Keagungan, Kecamatan Taman Sari, Jakarta Barat, lantaran warga terlambat melapor.

Dia mengatakan, warga sudah terbiasa memberikan informasi kebakaran ketika api sudah mulai membesar.

"Biasalah kalau pemadam kan kalau (api) sudah besar baru (dihubungi), terlambat informasi yang disampaikan," kata Satriadi saat dihubungi melalui telepon, Rabu (21/4/2021).

Baca juga: Anies Pastikan Kebutuhan Warga Korban Kebakaran Taman Sari Terpenuhi

Dia mengatakan, lokasi padat hunian semakin mempersulit pihaknya untuk memadamkan api.

"Terus bangunan banyak semi permanen, informasi yang kami terima juga api sudah membesar," ucap Satriadi.

Satriadi meminta masyarakat untuk membuat kewaspadaan lebih tinggi terhadap bahaya kebakaran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain itu, Dinas Gulkarmat DKI Jakarta juga terus melakukan kegiatan sosialisasi lewat pengeras suara di masjid maupun dari mushala.

"Secara masif kita lakukan dari bulan Maret pada saat awal pandemi," ujar dia.

Baca juga: Korban Kebakaran Taman Sari Berharap Bantuan Pemerintah untuk Bangun Kembali Rumah

Dia juga meminta warga untuk selalu mengecek peralatan kompor seperti selang dan tabung gas untuk menghindari kebakaran akibat kompor gas.

Begitu juga peralatan listrik warga. Korsleting arus listrik biasanya menjadi penyebab utama kebakaran.

"Jangan menggunakan peralatan yang tidak sesuai dengan SNI, colokan (stop kontak) dipakai sesuai dengan ketentuan, jangan timpa-timpa beberapa colokan," ucap dia.

Sebelumnya, kebakaran yang menghanguskan 130 rumah warga terjadi di RT 002 RW 002 Kelurahan Keagungan, Taman Sari.

Saat ini diketahui 1.268 warga terdampak akibat peristiwa tersebut, 120 orang di antaranya adalah balita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 4 Kasus di Tangsel, 43 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 4 Kasus di Tangsel, 43 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, 14 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Nihil Kasus Baru di Kota Tangerang, 14 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Jakarta Hujan Siang-Sore

Prakiraan Cuaca BMKG Senin: Jakarta Hujan Siang-Sore

Megapolitan
Ganjil Genap Depok, Saat Warga Keluhkan Kemacetan di Luar Margonda

Ganjil Genap Depok, Saat Warga Keluhkan Kemacetan di Luar Margonda

Megapolitan
Aturan Masuk Indonesia bagi WNI dan WNA yang Tiba di Bandara Soekarno-Hatta

Aturan Masuk Indonesia bagi WNI dan WNA yang Tiba di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] 29 Sumur Resapan di Lebak Bulus Akan Dilubangi | Uji Coba Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan

[POPULER JABODETABEK] 29 Sumur Resapan di Lebak Bulus Akan Dilubangi | Uji Coba Ganjil Genap di Depok Timbulkan Kemacetan

Megapolitan
UPDATE: 43 Kasus Baru di Jakarta, Satu Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: 43 Kasus Baru di Jakarta, Satu Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

6 Gerbong Kereta Masih di Sekitar Lokasi Anjlok, Perjalanan KRL Tak Terganggu

Megapolitan
3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

3 Gerbong KRL Rusak Usai Anjlok di Ciputat

Megapolitan
Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Kadishub Akui Ganjil Genap Margonda Depok Bikin Sejumlah Jalan Lain Macet

Megapolitan
Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Uji Coba Ganjil Genap di Margonda Depok Akan Diberlakukan Lagi 11-12 Desember

Megapolitan
Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Imbas KRL Anjlok di Ciputat, Rute Tanah Abang-Rangkas Bitung Terganggu Selama 6 Jam

Megapolitan
Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Pemprov DKI Tegur Kontraktor yang Bangun Sumur Resapan di Jalan Lebak Bulus III

Megapolitan
Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Selidiki Penyebab KRL Anjlok di Ciputat, KAI Cek Semua Sarana Prasarana

Megapolitan
Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Dinas SDA DKI: Pembangunan Sumur Resapan Telah Dievaluasi agar Berfungsi Optimal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.