Temui Keluarga Korban Pemerkosaan Anak Anggota DPRD Bekasi, PSI: Keluarga PU Sudah Sering Diteror

Kompas.com - 07/06/2021, 20:24 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

 

BEKASI, KOMPAS.com - Kasus dugaan pemerkosaan remaja berinisial PU (15) dengan tersangka AT (21), anak anggota DPRD Bekasi mendapat sorotan khusus dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Kota Bekasi Tanti Herawati mengatakan, pihaknya berkomitmen untuk mengawal kasus tersebut dengan mendampingi keluarga korban.

Baca juga: Keluhan Warga Berdomisili Bekasi Daftar PPDB Jakarta: Katanya DKI Enggak Cukup Nampung Siswa dari Luar

Bahkan, diungkapkan Hera, PSI telah bertemu dengan keluarga korban sebanyak tiga kali sejauh ini.

"Untuk bertemu fisik dengan keluarga korban sampai saat ini sudah 3 kali: di kediaman korban, di DPP PSI, dan saat mendampingi di Komnas Perempuan. Selebihnya melalui telepon dan teks daring," ujar Hera kepada Kompas.com, Senin (7/6/2021).

Pertemuan terkini dengan keluarga korban Hera bagikan melalui akun Twitter pribadinya, @HerawatiTanti08, pada 5 Juni 2021 lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dijelaskan Hera, tidak mudah bagi pihaknya untuk meyakinkan keluarga korban bahwa PSI berkomitmen mengawal kasus dugaan pemerkosaan yang dihadapi PU.

Baca juga: Ketika Jalur Road Bike Bikin Mangkel Sesama Pesepeda, Merasa Didiskriminasi Berdasarkan Harga

"Untuk awal mula sekali, memang agak sulit menemui keluarga korban dan memang tidak mudah mereka bisa kami jumpai. Dan sampai akhirnya saya dan teman-teman DPD PSI Kota Bekasi bisa diterima baik oleh keluarga korban," urainya.

Saat bertemu untuk pertama kalinya, Hera mengatakan bahwa keluarga korban langsung menceritakan kejadian tersebut.

Dari cerita tersebut, pihaknya lantas berkoordinasi dengan sejumlah pihak terkait seperti kuasa hukum.

"Pertemuan awal, kami dicurhati oleh keluarga korban tentang semua permasalahan yang terjadi. Selanjutnya, koordinasi dengan kuasa hukum korban, koordinasi dengan beberapa pihak yang kompeten hingga kami dan keluarga korban melaporkan kasus ini ke Komnas Perempuan," paparnya.

Baca juga: Sulit Akses Situs PPDB Jakarta, Puluhan Warga Sambangi Posko di Jakbar

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Megapolitan
Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Megapolitan
Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Megapolitan
11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 23 Juli: Tambah 636 Kasus di Kota Tangerang, 6.543 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 23 Juli: Tambah 636 Kasus di Kota Tangerang, 6.543 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Selama PPKM Darurat, Ada 327 Nakes Terpapar Covid-19 di Kota Tangerang

Selama PPKM Darurat, Ada 327 Nakes Terpapar Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
UPDATE 23 Juli: Bertambah 622 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tertinggi Selama Pandemi

UPDATE 23 Juli: Bertambah 622 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Krematorium TPU Tegal Alur Dibuka Besok, Kapasitas 6 Jenazah Pasien Covid-19 dalam Sehari

Krematorium TPU Tegal Alur Dibuka Besok, Kapasitas 6 Jenazah Pasien Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
Ada 107 Warga Jakpus Meninggal di Rumah, Jenazahnya Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Ada 107 Warga Jakpus Meninggal di Rumah, Jenazahnya Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Megapolitan
Jumlah Testing Covid-19 Belum Capai Target, Dinkes Tangsel: Banyak Warga Enggan Diperiksa

Jumlah Testing Covid-19 Belum Capai Target, Dinkes Tangsel: Banyak Warga Enggan Diperiksa

Megapolitan
Kasus Pemalsuan Hasil PCR di Bandara Halim, Pihak Maskapai: Pelaku Bukan Pegawai Kami

Kasus Pemalsuan Hasil PCR di Bandara Halim, Pihak Maskapai: Pelaku Bukan Pegawai Kami

Megapolitan
Jokowi Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Wakil Wali Kota Bogor Duga Ada Oknum yang 'Bermain'

Jokowi Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Wakil Wali Kota Bogor Duga Ada Oknum yang "Bermain"

Megapolitan
Wagub DKI Bantah Kasus Covid-19 Berkurang akibat Penurunan Jumlah Tes PCR

Wagub DKI Bantah Kasus Covid-19 Berkurang akibat Penurunan Jumlah Tes PCR

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X