Temui Keluarga Korban Pemerkosaan Anak Anggota DPRD Bekasi, PSI: Keluarga PU Sudah Sering Diteror

Kompas.com - 07/06/2021, 20:24 WIB
Ilustrasi SHUTTERSTOCKIlustrasi

 

BEKASI, KOMPAS.com - Kasus dugaan pemerkosaan remaja berinisial PU (15) dengan tersangka AT (21), anak anggota DPRD Bekasi mendapat sorotan khusus dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Kota Bekasi Tanti Herawati mengatakan, pihaknya berkomitmen untuk mengawal kasus tersebut dengan mendampingi keluarga korban.

Baca juga: Keluhan Warga Berdomisili Bekasi Daftar PPDB Jakarta: Katanya DKI Enggak Cukup Nampung Siswa dari Luar

Bahkan, diungkapkan Hera, PSI telah bertemu dengan keluarga korban sebanyak tiga kali sejauh ini.

"Untuk bertemu fisik dengan keluarga korban sampai saat ini sudah 3 kali: di kediaman korban, di DPP PSI, dan saat mendampingi di Komnas Perempuan. Selebihnya melalui telepon dan teks daring," ujar Hera kepada Kompas.com, Senin (7/6/2021).

Pertemuan terkini dengan keluarga korban Hera bagikan melalui akun Twitter pribadinya, @HerawatiTanti08, pada 5 Juni 2021 lalu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dijelaskan Hera, tidak mudah bagi pihaknya untuk meyakinkan keluarga korban bahwa PSI berkomitmen mengawal kasus dugaan pemerkosaan yang dihadapi PU.

Baca juga: Ketika Jalur Road Bike Bikin Mangkel Sesama Pesepeda, Merasa Didiskriminasi Berdasarkan Harga

"Untuk awal mula sekali, memang agak sulit menemui keluarga korban dan memang tidak mudah mereka bisa kami jumpai. Dan sampai akhirnya saya dan teman-teman DPD PSI Kota Bekasi bisa diterima baik oleh keluarga korban," urainya.

Saat bertemu untuk pertama kalinya, Hera mengatakan bahwa keluarga korban langsung menceritakan kejadian tersebut.

Dari cerita tersebut, pihaknya lantas berkoordinasi dengan sejumlah pihak terkait seperti kuasa hukum.

"Pertemuan awal, kami dicurhati oleh keluarga korban tentang semua permasalahan yang terjadi. Selanjutnya, koordinasi dengan kuasa hukum korban, koordinasi dengan beberapa pihak yang kompeten hingga kami dan keluarga korban melaporkan kasus ini ke Komnas Perempuan," paparnya.

Baca juga: Sulit Akses Situs PPDB Jakarta, Puluhan Warga Sambangi Posko di Jakbar

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini 17 Daftar Kendaraan yang Dikecualikan dalam Ganjil Genap di Jakarta

Ini 17 Daftar Kendaraan yang Dikecualikan dalam Ganjil Genap di Jakarta

Megapolitan
Pemprov DKI Izinkan Transportasi Umum Gunakan Kapasitas Angkut 100 Persen

Pemprov DKI Izinkan Transportasi Umum Gunakan Kapasitas Angkut 100 Persen

Megapolitan
Maling Bobol Rumah di Lenteng Agung, Celengan Berisi Tabungan buat Biaya Lahiran Dibawa Kabur

Maling Bobol Rumah di Lenteng Agung, Celengan Berisi Tabungan buat Biaya Lahiran Dibawa Kabur

Megapolitan
Aturan Terbaru Kendaraan yang Dibolehkan Melintasi Kawasan Ganjil Genap di Jakarta

Aturan Terbaru Kendaraan yang Dibolehkan Melintasi Kawasan Ganjil Genap di Jakarta

Megapolitan
Ganjil Genap di Tempat Wisata di Jakarta Kini Diberlakukan Juga untuk Sepeda Motor

Ganjil Genap di Tempat Wisata di Jakarta Kini Diberlakukan Juga untuk Sepeda Motor

Megapolitan
PPKM Level 2, Rumah Ibadah di Depok Belum Boleh Diisi Penuh

PPKM Level 2, Rumah Ibadah di Depok Belum Boleh Diisi Penuh

Megapolitan
Bioskop di Depok Boleh Buka dengan Kapasitas 70 Persen Saat PPKM Level 2, Simak Semua Ketentuannya

Bioskop di Depok Boleh Buka dengan Kapasitas 70 Persen Saat PPKM Level 2, Simak Semua Ketentuannya

Megapolitan
PPKM Depok Turun ke Level 2, Kapasitas Warteg dan Restoran Maksimum Tetap 50 Persen

PPKM Depok Turun ke Level 2, Kapasitas Warteg dan Restoran Maksimum Tetap 50 Persen

Megapolitan
Aturan Masuk Mal di Jabodetabek bagi Anak di Bawah 12 Tahun

Aturan Masuk Mal di Jabodetabek bagi Anak di Bawah 12 Tahun

Megapolitan
Transjakarta Kembali Beroperasi dengan Kapasitas 100 Persen, Penanda Jarak di Bus dan Halte Dicopot Bertahap

Transjakarta Kembali Beroperasi dengan Kapasitas 100 Persen, Penanda Jarak di Bus dan Halte Dicopot Bertahap

Megapolitan
Rachel Vennya Akan Diperiksa Polda Metro Jaya Hari Ini

Rachel Vennya Akan Diperiksa Polda Metro Jaya Hari Ini

Megapolitan
Aturan Ganjil Genap Selama PPKM Level 2 di Jakarta

Aturan Ganjil Genap Selama PPKM Level 2 di Jakarta

Megapolitan
Digugat Rp 1 Triliun, PSI Sebut Punya Bukti Kuat sebagai Dasar Pecat Viani Limardi

Digugat Rp 1 Triliun, PSI Sebut Punya Bukti Kuat sebagai Dasar Pecat Viani Limardi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Viani Limardi Gugat PSI Rp 1 Triliun | Resepsi Pernikahan Boleh Digelar dengan Kapasitas 50 Persen

[POPULER JABODETABEK] Viani Limardi Gugat PSI Rp 1 Triliun | Resepsi Pernikahan Boleh Digelar dengan Kapasitas 50 Persen

Megapolitan
UPDATE 20 Oktober: Tambah 7 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 43 Pasien Dirawat

UPDATE 20 Oktober: Tambah 7 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 43 Pasien Dirawat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.