Sopir Mengeluh Bongkar Muat Terhambat karena Pungli, Polisi Koordinasi dengan Pelindo

Kompas.com - 12/06/2021, 18:35 WIB
Seorang sopir merekam situasi Pelabuhan Tanjung Priok yang tampak lengang dari kegiatan bongkar muat peti kemas. Video rekaman ini viral di media sosial pada Sabtu (12/6/2021). Sepinya kegiatan bongkar muat peti kemas diduga akibat dari efek penertiban pungli di Pelabuhan Tanjung Priok. Tangkapan LayarSeorang sopir merekam situasi Pelabuhan Tanjung Priok yang tampak lengang dari kegiatan bongkar muat peti kemas. Video rekaman ini viral di media sosial pada Sabtu (12/6/2021). Sepinya kegiatan bongkar muat peti kemas diduga akibat dari efek penertiban pungli di Pelabuhan Tanjung Priok.
Penulis Ihsanuddin
|


JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang sopir merekam situasi Pelabuhan Tanjung Priok yang tampak lengang dari kegiatan bongkar muat peti kemas atau kontainer. Video rekaman ini viral di media sosial pada Sabtu (12/6/2021).

Sejumlah truk angkut tampak berbaris di antara deretan kontainer. Pria yang merekam momen itu menyebutkan bahwa para sopir truk harus membayar pungli agar bisa melakukan bongkar muat.

"Enggak ada pungli enggak bisa muat. Di setiap blok numpuk noh, numpuk. Enggak ada pungli enggak dimuat," katanya.

Baca juga: Jokowi Temukan Pungutan Liar di Tanjung Priok, Saber Pungli Tak Efektif?

Ia juga mengeluhkan lamanya proses bongkar muat.

"Masa muat satu istirahatnya setengah jam baru maju lagi. Apa kata dunia. Makanya Indonesia mau kayak di luar negeri enggak akan bisa," katanya.

Video ini viral sehari setelah polisi menangkap puluhan pelaku pungli di kawasan pelabuhan Tanjung Priok, Jumat (11/6/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kapolres Pelabuhan Tanjung Priok AKBP Putu Kholis Aryana membenarkan bahwa video itu diambil di Pelabuhan Tanjung Priok. Namun, ia tidak bisa memastikan apakah video itu baru atau sudah lama.

Pihaknya pun sudah berkoordinasi dengan otoritas pelabuhan dan Pelindo terkait viralnya video itu.

Baca juga: Buruh Pelabuhan: Pungli di Tanjung Priok Sudah Berlangsung Lama

"Kami dari Kepolisian telah menyampaikan kepada Kepala Otoritas Pelabuhan dan Pelindo mengenai isu video ini," kata Putu.

Putu menegaskan, pihaknya tak akan membiarkan praktik pungli. Ini dibuktikan dengan langkah Polres Pelabuhan Tanjung Priok yang telah menangkap delapan orang pelaku pungli.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Vaksinasi Covid-19 Terganjal NIK Dipakai Orang Lain, Harus Lapor ke Mana?

Vaksinasi Covid-19 Terganjal NIK Dipakai Orang Lain, Harus Lapor ke Mana?

Megapolitan
Satpam GBK yang Pukul Mahasiswa di Sentra Vaksinasi Jadi Tersangka dan Ditahan

Satpam GBK yang Pukul Mahasiswa di Sentra Vaksinasi Jadi Tersangka dan Ditahan

Megapolitan
Pemkot Depok Suplai Vaksin AstraZeneca ke Puskesmas

Pemkot Depok Suplai Vaksin AstraZeneca ke Puskesmas

Megapolitan
Vonis Banding Kasus Megamendung dan Petamburan Tidak Berubah, Kuasa Hukum Rizieq: Kami Apresiasi

Vonis Banding Kasus Megamendung dan Petamburan Tidak Berubah, Kuasa Hukum Rizieq: Kami Apresiasi

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Masjid KH Hasyim Ashari Sasar 1.600 Warga

Vaksinasi Covid-19 di Masjid KH Hasyim Ashari Sasar 1.600 Warga

Megapolitan
80 Ton Oksigen Bantuan Singapura Dikirim dari Jakarta ke Surabaya

80 Ton Oksigen Bantuan Singapura Dikirim dari Jakarta ke Surabaya

Megapolitan
Dinar Candy Ditangkap Terkait Aksi Pakai Bikini di Jalan untuk Protes PPKM Diperpanjang

Dinar Candy Ditangkap Terkait Aksi Pakai Bikini di Jalan untuk Protes PPKM Diperpanjang

Megapolitan
Restoran Ayam Geprek di Pulogadung Dilalap Api

Restoran Ayam Geprek di Pulogadung Dilalap Api

Megapolitan
UPDATE 5 Agustus: Jumlah Pasien di RS Wisma Atlet Terus Berkurang, Kini Tersisa 2.103 Orang

UPDATE 5 Agustus: Jumlah Pasien di RS Wisma Atlet Terus Berkurang, Kini Tersisa 2.103 Orang

Megapolitan
Pemohon SKCK di Kota Tangerang Wajib Bawa Surat Vaksinasi, Ombudsman Bilang Itu Berpotensi Timbulkan Malaadministrasi

Pemohon SKCK di Kota Tangerang Wajib Bawa Surat Vaksinasi, Ombudsman Bilang Itu Berpotensi Timbulkan Malaadministrasi

Megapolitan
NIK Warga Jakarta Diduga Dipakai Seseorang untuk Vaksin di Tangsel, Polisi Periksa Klinik di Serpong

NIK Warga Jakarta Diduga Dipakai Seseorang untuk Vaksin di Tangsel, Polisi Periksa Klinik di Serpong

Megapolitan
Polisi Usut Dugaan NIK Warga Jakarta Dipakai Orang Lain untuk Vaksinasi Covid-19  di Tangsel

Polisi Usut Dugaan NIK Warga Jakarta Dipakai Orang Lain untuk Vaksinasi Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Satpam GBK yang Pukul Mahasiswa Ingin Damai, Korban Masih Pikir-pikir

Satpam GBK yang Pukul Mahasiswa Ingin Damai, Korban Masih Pikir-pikir

Megapolitan
Bansos Tunai Warga Tapos Depok Dipotong Rp 150.000, untuk Yang Tak Dapat dan buat Agustusan

Bansos Tunai Warga Tapos Depok Dipotong Rp 150.000, untuk Yang Tak Dapat dan buat Agustusan

Megapolitan
Luhut Tinjau Proyek Penanganan Banjir di Jakarta

Luhut Tinjau Proyek Penanganan Banjir di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X