Sering Krisis Air, Warga Sunter Agung Andalkan Sumur untuk Penuhi Kebutuhan

Kompas.com - 12/10/2021, 09:17 WIB
Iyus (53) Warga Sunter Agung saat menimba air sumur yang berada di drpan rumahnya, di Jalan Ancol Selatan, RT 07 RW 03, Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (11/10/2021). KOMPAS.COM/ IRA GITAIyus (53) Warga Sunter Agung saat menimba air sumur yang berada di drpan rumahnya, di Jalan Ancol Selatan, RT 07 RW 03, Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (11/10/2021).

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Sunter Agung yang bermukim di Jalan Ancol Selatan RT 07 RW 03, Sunter Agung, Tanjung Priok, Jakarta Utara, masih menggunakan air sumur untuk kebutuhan sehari-hari.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Senin (11/10/2021), setidaknya terdapat dua sumur yang berada di tengah permukiman warga.

Warga setempat, Sumiyati (55), mengatakan bahwa air sumur selalu menjadi andalan warga kala krisis air melanda.

Sumiyati mengakui bahwa  wilayahnya memang kerap mengalami krisis air.

Baca juga: Berhari-hari Krisis Air, Warga Pademangan Barat Akhirnya Dapat Bantuan Air Bersih

"Sumur ini dipakai kalau ada kebutuhan saja, kalau air mati ya air sumur yang dipakai. Sumur punya warga setempat, warga yang bikin," kata Sumiyati kepada Kompas.com.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Sering kesulitan air, setiap hari krisis air kalau di sini, jadi air ngalirnya kalau malam aja, di atas jam 12. Untuk memenuhi kebutuhan ya itu pakai air sumur," sambungnya.

Karena sering kesulitan mendapatkan air, Sumiyati bahkan membuat tempat penampungan air bawah tanah di rumahnya.

"Sekarang saya pakai air PAM juga tapi saya pakai tampungan bawah tanah. Ya karena airnya susah jadi pake tampungan bawah tanah karena lebih rendah jadi airnya cepet ngalir. Saya pakai tampungan atas bawah makanya enggak kekurangan air," tuturnya.

Baca juga: Sebagian Wilayah Bogor Krisis Air Bersih, Bima Arya Minta Perbaikan Pipa PDAM Segera Diselesaikan

Sumur yang berada dekat kediaman Sumiyati memiliki kedalaman sekitar 15 meter. Airnya pun nampak cukup bening dan tidak berbau.

Tak heran, Sumiyati dan warga lainnya masih menggunakan air sumur untuk memenuhi kebutuhan air sehari-hari.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.