Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Minyak Goreng Langka, Warga: Diperhatikan Lagi Stoknya, Jangan Sampai Masyarakat Panic Buying

Kompas.com - 08/02/2022, 18:33 WIB
Nirmala Maulana Achmad,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com -  Pemerintah menetapkan harga eceran tertinggi (HET) minyak goreng sejak 1 Februari 2022.

HET untuk minyak curah dipatok Rp 11.500 per liter, untuk kemasan sederhana dipatok Rp 13.500 per liter, sedangkan untuk kemasan premium dihargai Rp 14.000 per liter.

Seiring dengan perubahan harga itu, stok minyak goreng di pasaran malah langka.

Baca juga: YLKI: Syarat Belanja Minimal untuk Dapatkan Minyak Goreng Rugikan Konsumen

Warga kesulitan menemukan minyak goreng di minimarket atau toko kelontong terdekat.

Farrah (31), ibu rumah tangga di daerah Lubang Buaya, Jakarta Timur, mengaku kesulitan mendapatkan minyak goreng kemasan di pasaran.

"Beberapa hari terakhir setelah program (murah) itu diadakan, banyak banget yang nyari-nyari minyak goreng sampai akhirnya, saya mau beli di minimarket itu sudah habis. Saya sempet nyusuri ke Jatinegara tapi sudah habis juga," kata Farrah, Selasa (8/2/2022).

Alhasil, daripada buang-buang waktu untuk mencari minyak goreng yang murah itu, Farrah memilih opsi lain.

"Jadi kalau minyak di rumah sudah habis, ya sudah saya beli saja minyak merek yang lain walaupun bedanya sekitar Rp 3.000 hingga Rp 5.000," ujar Farrah.

Baca juga: Keluhan Pedagang Warung Sulit Peroleh Minyak Goreng Murah dari Agen

Farrah meminta pemerintah memastikan stok tersedia banyak sebelum menetapkan harga minyak goreng murah.

"Lebih diperhatikan lagi terkait dengan stok. Jadi program yang ada sebanding dengan adanya persediaan. Sehingga masyarakat tidak panic buying. Kalau kayak gini kan stok minimarket jadi rebutan. Kita juga susah sendiri," tutur Farrah.

Kelangkaan minyak goreng juga dirasakan oleh Evi (37), warga Palmerah, Jakarta Barat.

"Kan padahal harganya udah turun, jadi kan enggak ada kelangkaan harusnya. Tapi kenapa saya melihat di minimarket dan indomaret dan di warung-warung itu pada habis," kata Evi.

Evi menyarankan pemerintah, khususnya aparat penegak hukum, untuk menyelidiki kelangkaan minyak goreng ini.

Baca juga: Keluhan Pedagang Warung Sulit Peroleh Minyak Goreng Murah dari Agen

"Harusnya pemerintah ngusut dong. Apa ada yang nahan-nahan minyak goreng atau bagaimana gitu," tutur Evi.

Kelangkaan minyak goreng berdampak juga terhadap program sedekah minyak jelantah yang digagas RW 001 Rawa Bunga, Jatinegara, Jakarta Timur.

"Saking sulit dan mahal, sekarang program minyak jelantah kami pun terhambat," kata Dwi Lestari yang berstatus sebagai Ketua RW 001 Rawa Bunga itu.

Saat ini, warga lebih memilih mengonsumsi minyak goreng sendiri ketimbang disedekahkan.

"Karena warga boro-boro untuk menyumbangkan mijel-nya, untuk keperluan pribadinya aja sulit," kata Dwi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Megapolitan
Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Megapolitan
Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Megapolitan
Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Megapolitan
Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Megapolitan
Mudik Lebaran yang Terasa Singkat, Besok Harus Bekerja Lagi...

Mudik Lebaran yang Terasa Singkat, Besok Harus Bekerja Lagi...

Megapolitan
Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Megapolitan
Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Megapolitan
Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Megapolitan
Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Megapolitan
Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Megapolitan
Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Megapolitan
Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Megapolitan
Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Megapolitan
Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com