Kompas.com - 22/06/2022, 18:50 WIB
Penulis Larissa Huda
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat Kebijakan Publik Agus Pambagio mengatakan penggantian nama jalan di Jakarta dengan nama tokoh Betawi seharusnya tidak menimbulkan masalah.

Dengan adanya perubahan nama jalan tersebut, kata Agus, tentu saja berdampak pada perubahan data administrasi warga setempat, khususnya alamat yang ada di kartu tanda penduduk (KTP).

Baca juga: Lima Tokoh Betawi Diabadikan Jadi Nama Jalan di Jakarta Barat, dari Junaid Al-Batawi hingga Bang Pitung

"Pergantian nama jalan tidak masalah selama masyarakat tidak dipersulit untuk penggantian alamat," tutur Agus kepada Kompas.com, Rabu (22/6/2022).

Selain itu, Agus berujar Pemerintah Provinsi DKI Jakarta juga harus menjamin tidak adanya pungutan lain selama proses perubahan alamat dalam identitas warga Jakarta.

"Ganti alamat di e-KTP sebetulnya kan gampang, tidak perlu duit kok," kata Agus.

Menurut Agus, perubahan nama jalan ini tentunya memberikan kabar gembira kepada warga Betawi. Namun, Pemprov DKI harus terbuka soal perubahan ini.

"Diumumkan saja masyarakat harus bagaimana. Cara ganti alamat bagaimana, bisa ke Dinas Dukcapil (Kependudukan dan Pencatatan Sipil)," tutur Agus.

Baca juga: Anies Minta Warga Jakarta Tak Khawatir Masalah Administrasi Setelah Puluhan Nama Jalan Diganti

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meresmikan perubahan 22 nama jalan di DKI Jakarta dengan nama-nama tokoh Betawi.

Anies mengatakan, penggunaan nama tokoh betawi merupakan apresiasi atas peran para tokoh tersebut dalam perjalanan Kota Jakarta.

Setelah 22 jalan yang diresmikan pada Selasa (21/6/2022), Anies berujar akan ada tempat lain yang diubah menggunakan nama tokoh Betawi.

Sebab, ada banyak nama tokoh Betawi yang harus diabadikan agar masyarakat dan generasi muda mengenal jasa tokoh-tokoh tersebut.

"Kami akan mengerjakan secara bergelombang, ini adalah satu gelombang awal dan nanti harapannya semua mereka yang berjasa bisa punya catatan di kota ini," tutur Anies.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.