Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Meski Gemetar, Samiyah Terus Dekap Cucu agar Tak Dijilat Api

Kompas.com - 19/10/2022, 22:31 WIB
Mita Amalia Hapsari,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Dekapan Samiyah (53) kepada cucunya yang masih bayi, tiba-tiba mengencang saat ia melihat kobaran api bergumul di atas rumahnya di Jalan Budi Raya, dekat Tugu Manggis, Kemanggisan, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Rabu (19/10/2022) pagi.

Pagi itu, Samiyah sedang bersantai sembari menidurkan cucunya dalam pelukan. Saat itu hanya ada mereka berdua di rumah, sedangkan ibunda sang bayi, sedang berbelanja ke warung sekitar rumah.

"Cucu saya lagi tidur, posisi lagi saya gendong. Anak saya, lagi jajan ke warung. Untungnya, bayinya masih saya gendong, belum ditaruh kasur," kata Samiyah, Rabu.

Baca juga: Kebakaran di Kemanggisan, Api Melalap Rumah, Kios, dan Bengkel Motor

Tiba-tiba Samiyah mendengar suara ledakan, seperti suara balon yang meledak. Namun, ia tidak mengetahui asal ledakan tersebut.

"Yang saya dengar itu kayak balon pecah. Tapi suara meledaknya kencang banget," ucap Samiyah.

Tak ada pikiran buruk melintas di kepala Samiyah. Namun, teriakan sejumlah orang terdengar nyaring di depan rumahnya.

Baca juga: 7 Rumah Warga di Kemanggisan Kebakaran, 60 Personel Dikerahkan

"Tiba-tiba orang lewat sama tetangga teriak-teriak kebakaran. Saya enggak ngeh, asapnya di luar saya pikir orang ngebakar sampah di mana. tapi ternyata lantai atas saya sudah kebakaran," kenang Samiyah.

Dekapan Samiyah semakin kencang hingga sekujur tubuhnya gemetar. Ia khawatir, reruntuhan kayu dan api, akan menimpa cucunya.

Menyadari keadaan dalam bahaya, dengan sekuat tenaga, Samiyah langsung menyelamatkan diri ke luar rumah. Dengan tubuhnya, ia berusaha menghalau benda apapun yang akan menyentuh cucunya.

Baca juga: Polisi Gali Penyebab Kebakaran Kubah Masjid Jakarta Islamic Centre

"Setelah tau di atas terbakar, saya enggak mikir apa-apa lagi, pokoknya cucu saya. Saya mikir, kalau kayunya kena api, terus jatuh kena cucu saya gimana. Saya lari akhirnya," kenang Samiyah.

Bersyukur, Samiyah dan cucunya tiba di seberang rumah tanpa mengalami luka sedikit pun.

Ia hanya bisa memandangi api merambat dengan cepat ke sejumlah rumah di sekitarnya, termasuk warung kopi, toko pulsa, dan pangkas rambut milik keluarganya.

Sekitar pukul 10.30 WIB, petugas pemadam menyatakan bahwa operasi pemadaman berakhir. Api telah dinyatakan padam dan lokasi aman dari potensi sulutan api susulan.

Dibutuhkan 60 personel pemadam dan 12 unit kendaraan pemadam beserta bantuan warga untuk memadamkan keseluruhan bencana tersebut.

Pada akhirnya, api melalap 8 bangunan dengan luas 450 meter persegi di pinggir aliran Kali Sekretaris. Bangunan itu termasuk rumah dan tempat usaha Samiyah, beserta 4 rumah lainnya juga bengkel tetangga.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Rute KA Kertajaya, Tarif dan Jadwalnya 2024

Rute KA Kertajaya, Tarif dan Jadwalnya 2024

Megapolitan
Detik-detik Penjambret Ponsel di Jaksel Ditangkap Warga: Baru Kabur 100 Meter, Tapi Kena Macet

Detik-detik Penjambret Ponsel di Jaksel Ditangkap Warga: Baru Kabur 100 Meter, Tapi Kena Macet

Megapolitan
Pencuri Motor yang Sempat Diamuk Massa di Tebet Meninggal Dunia Usai Dirawat di RS

Pencuri Motor yang Sempat Diamuk Massa di Tebet Meninggal Dunia Usai Dirawat di RS

Megapolitan
Ratusan Personel Satpol PP dan Petugas Kebersihan Dikerahkan Saat Pencanangan HUT Ke-497 Jakarta

Ratusan Personel Satpol PP dan Petugas Kebersihan Dikerahkan Saat Pencanangan HUT Ke-497 Jakarta

Megapolitan
Alasan Warga Tak Amuk Jambret Ponsel di Jaksel, Ternyata “Akamsi”

Alasan Warga Tak Amuk Jambret Ponsel di Jaksel, Ternyata “Akamsi”

Megapolitan
Korban Jambret di Jaksel Cabut Laporan, Pelaku Dikembalikan ke Keluarga untuk Dibina

Korban Jambret di Jaksel Cabut Laporan, Pelaku Dikembalikan ke Keluarga untuk Dibina

Megapolitan
Penjambret di Jaksel Ditangkap Warga Saat Terjebak Macet

Penjambret di Jaksel Ditangkap Warga Saat Terjebak Macet

Megapolitan
Pencuri Motor di Bekasi Lepas Tembakan 3 Kali ke Udara, Polisi Pastikan Tidak Ada Korban

Pencuri Motor di Bekasi Lepas Tembakan 3 Kali ke Udara, Polisi Pastikan Tidak Ada Korban

Megapolitan
Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, Polisi Imbau Penonton Waspadai Copet dan Tiket Palsu

Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, Polisi Imbau Penonton Waspadai Copet dan Tiket Palsu

Megapolitan
Pencuri Motor di Bekasi Bawa Pistol, Lepaskan Tembakan 3 Kali

Pencuri Motor di Bekasi Bawa Pistol, Lepaskan Tembakan 3 Kali

Megapolitan
Teror Begal Bermodus 'Debt Collector', Nyawa Pria di Kali Sodong Melayang dan Motornya Hilang

Teror Begal Bermodus "Debt Collector", Nyawa Pria di Kali Sodong Melayang dan Motornya Hilang

Megapolitan
Jakpro Buka Kelas Seni dan Budaya Lewat Acara “Tim Art Fest” Mulai 30 Mei

Jakpro Buka Kelas Seni dan Budaya Lewat Acara “Tim Art Fest” Mulai 30 Mei

Megapolitan
Amankan 2 Konser K-Pop di GBK, Polisi Terjunkan 865 Personel

Amankan 2 Konser K-Pop di GBK, Polisi Terjunkan 865 Personel

Megapolitan
Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, MRT Jakarta Beroperasi hingga Pukul 01.00 WIB

Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, MRT Jakarta Beroperasi hingga Pukul 01.00 WIB

Megapolitan
Pastikan Masih Usut Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel, Polisi: Ada Unsur Pidana

Pastikan Masih Usut Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel, Polisi: Ada Unsur Pidana

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com