Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Taman Sekitar GBK yang Rusak Akibat Terinjak Relawan Jokowi Bakal Diperbaiki

Kompas.com - 27/11/2022, 18:16 WIB
Joy Andre,
Fabian Januarius Kuwado

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Petugas dari Dinas Pertamanan dan Hutan Kota DKI Jakarta akan segera memperbaiki tanaman rusak yang ada di sekitar kawasan Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Senayan, Jakarta Pusat.

Tanaman itu rusak diduga akibat terinjak-injak oleh relawan Presiden Joko Widodo yang hadir dalam acara Gerakan Nusantara Bersatu di SUGBK, Sabtu (26/11/2022).

"Nanti disulam lagi tanaman yang rusak," ujar salah satu petugas pertamanan, Syarifuddin (55), saat ditemui Kompas.com, Minggu (27/11/2022). 

Baca juga: Sempat Dikabarkan Banyak Sampah, Begini Kondisi Area GBK Siang Ini

Syarifuddin menyebut, tanaman itu rusak karena diinjak oleh massa yang hadir dalam acara Gerakan Nusantara Bersatu.

Massa yang hadir tak dapat terbendung oleh petugas. Imbasnya, tanaman yang seharusnya terpajang dan dijaga dengan baik pun menjadi "korban".

"Ribuan orang enggak bisa ditahan. Lewatnya (masuk ke area GBK) juga lewat dalam taman. Makanya itu sudah enggak bisa dicegah walau sudah dikasih tahu," ujar Syarifuddin.

Syarifuddin dan rekan-rekannya kini tinggal menunggu instruksi apa yang harus dilakukan selanjutnya dari pengawas.

Apabila petugas diminta memperbaiki taman, maka tambal sulam tanaman yang rusak akan dilakukan secepatnya.

Berdasarkan pengamatan Kompas.com, Minggu (27/11/2022) siang, tanaman yang rusak itu terdapat di taman trotoar yang bersisian dengan Jalan Sudirman, tepatnya dekat lapangan baseball Senayan.

Baca juga: Kisah Holmes dan Alat Beratnya di Antara Tumpukan Sampah Pintu Air Manggarai

Ada bagian taman yang tidak rimbun karena tanamannya patah dan layu seperti habis terinjak-injak. Tanaman yang rusak itu sampai membentuk jalan setapak dari area trotoar ke area bahu jalan.

Tak hanya rusak, di area taman yang sama juga masih tampak sampah bertebaran. Mulai dari sampah kertas, plastik, dan daun-daun kering.

Diberitakan sebelumnya, relawan Presiden Joko Widodo menggelar acara bertajuk Gerakan Nusantara Bersatu di SUGBK, Sabtu (26/11/2022). Sekitar 150.000 orang hadir dalam acara tersebut.

Acara itu sendiri sempat membuat kemacetan lalu lintas di ruas Jalan Sudirman-Thamrin dan Gatot Subroto. Penyebabnya, bus yang ditumpangi relawan banyak terparkir di bahu jalan hingga membuat arus lalu lintas terhambat.

Baca juga: Cuma Sehari di GBK, Relawan Jokowi Produksi Sampah hingga 31 Ton

Selain itu, acara itu juga dikritik karena memproduksi sampah yang terbilang besar jumlahnya. Catatan dari Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta menyebut, usai acara, didapat sampah dengan jumlah 31 ton.

Kepala Dinas LH DKI Jakarta, Asep Kuswanto mengatakan, membebaskan GBK dari sampah-sampah itu membutuhkan bantuan 500 orang pasukan oranye di sore hari.

Selain ratusan personel, pihaknya juga mengerahkan puluhan kendaraan yang terdiri dari mobil lintas bak terbuka, street sweeper, hingga truk sampah anorganik.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Nasib Warga Jakarta Tak Pulang Kampung Saat Lebaran, Sulit Cari Warung Makan

Nasib Warga Jakarta Tak Pulang Kampung Saat Lebaran, Sulit Cari Warung Makan

Megapolitan
Jelang Puncak Arus Balik di Terminal Kalideres, Antisipasi Disiapkan

Jelang Puncak Arus Balik di Terminal Kalideres, Antisipasi Disiapkan

Megapolitan
Korban Serangan Celurit di Jaktim Cuma Lecet, Para Pelaku Diburu

Korban Serangan Celurit di Jaktim Cuma Lecet, Para Pelaku Diburu

Megapolitan
Hingga Pukul 18.30 WIB, Sudah 100.000 Pengunjung Masuk ke Ancol

Hingga Pukul 18.30 WIB, Sudah 100.000 Pengunjung Masuk ke Ancol

Megapolitan
Ancol Padat, Pengunjung Disarankan Pakai Transportasi Umum

Ancol Padat, Pengunjung Disarankan Pakai Transportasi Umum

Megapolitan
Saking Panjang Antrean, Seharian Cuma Bisa Main 4 Wahana di Dufan

Saking Panjang Antrean, Seharian Cuma Bisa Main 4 Wahana di Dufan

Megapolitan
Dufan Jadi Spot Primadona, Pengunjungnya Capai 10.000 Orang

Dufan Jadi Spot Primadona, Pengunjungnya Capai 10.000 Orang

Megapolitan
Ramai-ramai Piknik ke Ancol, Carter Angkot dari Jatinegara

Ramai-ramai Piknik ke Ancol, Carter Angkot dari Jatinegara

Megapolitan
Pilih Balik Saat H+3 Lebaran, Warga: Senin Masuk Kerja supaya Ada Waktu Istirahat

Pilih Balik Saat H+3 Lebaran, Warga: Senin Masuk Kerja supaya Ada Waktu Istirahat

Megapolitan
Libur Lebaran H+3, 60.700 Pengunjung Padati Ancol Siang Ini

Libur Lebaran H+3, 60.700 Pengunjung Padati Ancol Siang Ini

Megapolitan
KRL Commuter Line Anjlok di Depan WTC Mangga Dua, Penyebab Belum Diketahui

KRL Commuter Line Anjlok di Depan WTC Mangga Dua, Penyebab Belum Diketahui

Megapolitan
Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Antisipasi Arus Balik, Terminal Kampung Rambutan Siapkan Angkutan Malam

Megapolitan
Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Arus Balik Lebaran, 3.966 Penumpang Tiba di Terminal Kampung Rambutan pada Jumat

Megapolitan
Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Puncak Arus Balik Mudik di Terminal Kampung Rambutan Diprediksi 14 April 2024

Megapolitan
RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

RS Polri Berikan Pendampingan Psikologi terhadap Keluarga Korban Kecelakaan Gran Max di Tol Cikampek

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com