Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dua Anaknya Diduga Jadi Korban Kecelakaan di Tol Cikampek, Saefudin Cek ke RSUD Karawang

Kompas.com - 09/04/2024, 14:09 WIB
Dinda Aulia Ramadhanty,
Fabian Januarius Kuwado

Tim Redaksi

DEPOK, KOMPAS.com - Dua warga Cimanggis, Depok, diduga menjadi korban tewas dalam kecelakaan di Jalan Tol Jakarta-Cikampek Kilometer 58, Desa Duren, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Senin (8/4/2024).

Keduanya diketahui bernama Azzfar Waldan (14) dan Yasmin Mufida Zulfa (11).

Untuk memastikan kebenarannya, ayah keduanya bernama Saefudin (45) pergi ke RSUD Karawang.

Tetangga Saefudin bernama Abdul (48) mengatakan, kabar duka itu datang pada Senin sore.

"Pak Saefudin tahu kabarnya setelah shalat ashar. Sebelumnya gadgetnya tuh dimatiin (ditinggal). Pas pulang dari masjid, banyak telepon tak terjawab yang ternyata dari saudara dia di Ciamis," kata Abdul kepada Kompas.com, Selasa (9/4/2024). 

Baca juga: 5 Fakta Kecelakaan Beruntun di Tol Jakarta-Cikampek Km 58

Keluarga dari Ciamis mengabarkan bahwa telah terjadi kecelakaan yang merenggut korban jiwa di Cikampek. Salah satu mobil yang terlibat kecelakaan itu adalah Gran Max, mobil travel yang mengangkut Waldan dan Yasmin.

Pihak keluarga pun menyarankan Saefudin untuk memeriksanya kabar tersebut.

"Keluarga dari Ciamis itu langsung minta Saefudin untuk cek ke Karawang, karena takut di dalamnya itu dua buah hatinya yang memang sedang dalam perjalanan ke Ciamis untuk mudik, terlebih di beritanya kan itu mobil travel (kendaraan yang digunakan dua anak Saefudin)," ucap Abdul.

Setelah sempat kebingungan bagaimana cara mengecek ke Karwang karena Saefudin tidak memiliki kendaraan, Abdul menawarkan menggunakan kendaraannya.

Selepas berbuka puasa, dengan perasaan campur aduk, Saefudin pun bertolak ke RSUD Karawang didampingi Abdul.

Istri Saefudin bernama Titin yang sedang hamil tidak bisa berhenti menangis sepanjang perjalanan.

Baca juga: Polisi Dalami Identitas Pemilik Mobil Gran Max yang Kecelakaan di Tol Cikampek Km 58

"Kami ke sana juga bawa ambulans dari masjid dekat rumah. Buat jaga-jaga, semisal jasad bisa langsung dikenali dan dibawa pulang keluarga," tutur Abdul.

Sekitar satu jam perjalanan, mereka tiba di rumah sakit yang sudah dipadati oleh berbagai pihak, termasuk Jasa Marga, Jasa Raharja, kepolisian, dan media massa.

Saefudin kemudian menemui pihak kepolisian. Dalam komunikasi itu, polisi menyebut, sebenarnya sudah mengidentifikasi identitas korban kecelakaan yang sudah dalam kondiri terbakar, termasuk jasad dua anak Saefudin.

Tetapi, untuk memastikan bahwa Saefudin benar-benar orangtuanya, mesti dilanjutkan dengan prosedur pengecekan DNA.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ponsel Pria Dalam Toren di Pondok Aren Hilang, tetapi Masih Aktif

Ponsel Pria Dalam Toren di Pondok Aren Hilang, tetapi Masih Aktif

Megapolitan
Satu Pelajar Kritis Usai Terlibat Tawuran di Bekasi

Satu Pelajar Kritis Usai Terlibat Tawuran di Bekasi

Megapolitan
Sindikat Curanmor di Palmerah Bobol 4 Motor Tiap Semalam Selama Tiga Bulan

Sindikat Curanmor di Palmerah Bobol 4 Motor Tiap Semalam Selama Tiga Bulan

Megapolitan
Agenda Pemeriksaan SYL dalam Kasus Firli Besok Terhalang Jadwal Sidang

Agenda Pemeriksaan SYL dalam Kasus Firli Besok Terhalang Jadwal Sidang

Megapolitan
Jalan Terjal Ahok Maju Pilkada Jakarta 2024, Pernah Kalah Pilkada DKI 2017 dan Calon Lawan yang Kuat

Jalan Terjal Ahok Maju Pilkada Jakarta 2024, Pernah Kalah Pilkada DKI 2017 dan Calon Lawan yang Kuat

Megapolitan
Warga Koja Gerebek Pengedar Narkoba yang Lagi 'Nyabu' di Kontrakannya

Warga Koja Gerebek Pengedar Narkoba yang Lagi "Nyabu" di Kontrakannya

Megapolitan
Petugas Gabungan Tertibkan APK Bakal Calon Wali Kota Bogor

Petugas Gabungan Tertibkan APK Bakal Calon Wali Kota Bogor

Megapolitan
Satpol PP Tertibkan Puluhan Spanduk Bacawalkot di Kota Bogor

Satpol PP Tertibkan Puluhan Spanduk Bacawalkot di Kota Bogor

Megapolitan
Polisi Tangkap 3 Anggota Sindikat Pencurian Motor di Palmerah

Polisi Tangkap 3 Anggota Sindikat Pencurian Motor di Palmerah

Megapolitan
LBH Jakarta Sebut Pemberian Bintang Empat Prabowo Abaikan UU TNI

LBH Jakarta Sebut Pemberian Bintang Empat Prabowo Abaikan UU TNI

Megapolitan
Polisi Imbau Warga Bikin SIM Langsung di Satpas, Jangan Termakan Iming-iming Medsos

Polisi Imbau Warga Bikin SIM Langsung di Satpas, Jangan Termakan Iming-iming Medsos

Megapolitan
NIK 213.831 Warga Sudah Dipindahkan ke Luar Jakarta, Dukcapil: Akan Terus Bertambah

NIK 213.831 Warga Sudah Dipindahkan ke Luar Jakarta, Dukcapil: Akan Terus Bertambah

Megapolitan
Polisi Musnahkan 300 Knalpot Brong di Koja dengan Gergaji Mesin

Polisi Musnahkan 300 Knalpot Brong di Koja dengan Gergaji Mesin

Megapolitan
Polresta Bogor Luncurkan Aplikasi SiKasep, Lapor Kehilangan Tak Perlu Datang ke Kantor Polisi

Polresta Bogor Luncurkan Aplikasi SiKasep, Lapor Kehilangan Tak Perlu Datang ke Kantor Polisi

Megapolitan
Janggal dengan Kematian Anaknya di Dalam Toren, Ibu Korban: Ada Bekas Cekikan

Janggal dengan Kematian Anaknya di Dalam Toren, Ibu Korban: Ada Bekas Cekikan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com