Kamis, 21 Agustus 2014

News / Megapolitan

Taman Waduk Pluit Jadi Contoh Taman Penampungan PKL

Rabu, 14 Agustus 2013 | 12:47 WIB
TRIBUNNEWS/HERUDIN Pekerja menyiram tanaman di Taman Waduk Pluit Jakarta Utara, Selasa (13/8/2013). Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengatakan di taman ini tidak hanya untuk ruang terbuka hijau (RTH), tetapi akan banyak sarana lain yang dapat dimanfaatkan oleh publik, antara lain menyediakan lahan untuk pedagang kaki lima (PKL) untuk berjualan di taman yang tengah dibangun di bibir waduk.

JAKARTA, KOMPAS.com — Taman Waduk Pluit di Kelurahan Penjaringan, Pluit, Jakarta Utara, akan dijadikan sebagai taman percontohan untuk menampung pedagang kaki lima (PKL). Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, taman penampung pedagang ini digunakan untuk memindahkan PKL dari tempat-tempat yang tidak semestinya.

"Kita akan dorong mereka masuk, termasuk ke taman-taman. Taman Waduk Pluit akan dijadikan contoh pertama," kata Basuki di Balaikota Jakarta, Rabu (14/8/2013).

Menurut Basuki, seharusnya taman-taman itu boleh diisi oleh PKL agar mereka tidak berjualan di jalan dan menimbulkan kemacetan. Namun, PKL dalam taman penampungan itu tidak boleh mengotori area taman. Dengan cara seperti itu, PKL akan diuntungkan karena pengunjung pun nyaman di taman tersebut.

"Taman yang bagus pasti banyak pengunjung di dalamnya. Kalau ada PKL, mereka pasti tambah laku jualannya. Jadi, konsepnya seperti itu, kita itu bukan anti-PKL karena PKL itu kan mendorong perekonomian," kata Basuki.

Kendati demikian, pria yang kerap disapa Ahok itu tidak menampik bahwa pedagang tidak lagi boleh berdagang di Taman Suropati, Menteng, Jakarta Pusat. Oleh karena itu, Pemerintah Provinsi DKI akan mengkaji dan mengatur lebih dalam tentang rencana pemindahan PKL ke taman-taman.

Saat ini, pembangunan ruang terbuka hijau di Waduk Pluit sudah hampir rampung. Ruang terbuka hijau ini baru terdapat di sisi barat waduk dan akan dibuat pula di sisi lain.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Kurnia Sari Aziza
Editor : Laksono Hari Wiwoho