Masyarakat Dinilai Sangat Terbebani Tingginya Biaya Transportasi - Kompas.com

Masyarakat Dinilai Sangat Terbebani Tingginya Biaya Transportasi

Alsadad Rudi
Kompas.com - 07/02/2017, 19:35 WIB
KOMPAS/WAWAN H PRABOWO Kian hari kemacetan di jalan raya di Kota Jakarta semakin tak terkendali. Seringnya kemacetan terjadi saat pagi dan sore hari, seperti yang terjadi di Jalan Jenderal Gatot Soebroto, Gelora, Jakarta, Selasa (9/4/2013). Study on Integrated Tranportation Master Plan Phase II (SITRAMP II) memprediksi Jakarta akan didera kerugian materil hingga Rp 65 Triliun Per Tahun pada 2020 jika tidak berhasil mengurainya.


JAKARTA, KOMPAS.com -
Pengamat perkotaan, Yayat Supriyatna, menilai saat ini banyak warga yang terbebani tingginya biaya transportasi untuk menuju tempat kerja di Jakarta dari tempat tinggalnya di sekitar Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Bodetabek).

Dia menyebut hal itu terjadi akibat semakin mahalnya biaya transportasi yang berimbas pada terpangkasnya penghasilan.

Menurut Yayat, cukup banyak warga yang gajinya hanya setara upah minimum provinsi (UMP). Namun ongkos transportasi yang harus mereka keluarkan hampir sepertiga dari gajinya itu.

Ongkos transportasi yang dimaksud Yayat adalah biaya bahan bakar untuk mereka yang menggunakan kendaraan pribadi, baik sepeda motor maupun mobil. Dia kemudian mencontohkan pekerja yang hanya digaji Rp 3,1 juta dan harus mengeluarkan biaya transportasi sekitar Rp 1 juta.

"Kalau seperti itu nabungnya di mana? kalau bagi saya itu sindrom P13. Pergi pagi pulang petang pantat panas pinggang pegal pala pusing pendapatan pas-pasan," kata Yayat dalam diskusi "Angkutan Permukiman Solusi Mengurai Kemacetan" di Cikini, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (7/2/2017).

Menurut Yayat, sindrom P13 merupakan masalah besar. Dia menilai ada efek domino yang menyebabkan hal tersebut.

Yayat menyebut ada tiga komponen yang menyebabkan terpangkasnya pendapatan warga yang bermukim di kawasan Bodetabek. Ketiganya yakni biaya transportasi, biaya hunian, dan biaya hidup.

Ia menyebut persoalan dimulai dari biaya hunian. Menurut Yayat, semakin mahalnya harga tanah di Jakarta telah menyebabkan banyak orang memilih pindah ke daerah-daerah di pinggir Jakarta.

"Harga rumah yang semakin mahal menyebakan orang terpingggirkan. Di tengah kota pajaknya tinggi," ujar Yayat.

Menurut Yayat, permasalahan berlanjut saat kawasan permukiman baru yang ada di daerah-daerah sekitar Jakarta tak dilengkapi angkutan umum yang memadai. Kondisi ini yang kemudian memaksa warga untuk memiliki kendaraan pribadi, baik sepeda motor atau mobil.

"Makanya sekarang muncul tsunami motor di mana-mana. Makin lama pengguna kendaraan pribadi semakin meningkat," ucap Yayat.

Karena itu, dia menilai perlu dibangun sebuah sistem angkutan umum yang dapat membuat warga tidak perlu mengeluarkan biaya transportasi besar dan membuat perjalanan menjadi lebih efektif dan efisien.

"Jadi tidak perlu orang terpaksa dari rumahnya di Cibinong, di Depok ke Jakarta naik motor," kata Yayat.

Terkait dengan itu, Kementerian Perhubungan akan meluncurkan layanan bus Jabodetabek Residence (JR) Connexion pada 14 Februari 2017. JR Connextion adalah layanan bus khusus melayani warga yang bermukim di perumahan di Bekasi, Bogor, Cibubur, Depok, Serpong, hingga Tangerang.

Dioperasikannya layanan bus ini untuk mengakomodir warga menengah ke atas di daerah-daerah tersebut yang selama ini selalu menggunakan mobil pribadi. Adapun tarif yang akan dikenakan diperkirakan berkisar Rp 20.000-25.000 untuk sekali perjalanan.


PenulisAlsadad Rudi
EditorIndra Akuntono
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM