Remaja Menyelinap ke Area Proyek MRT Mungkin Saat Pergantian "Shift" - Kompas.com

Remaja Menyelinap ke Area Proyek MRT Mungkin Saat Pergantian "Shift"

Ridwan Aji Pitoko
Kompas.com - 18/05/2017, 20:26 WIB
Instagram/erlanggacitro Tiga remaja berfoto secara ilegal di dalam terowongan proyek MRT Jakarta.

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang staf kontraktor proyek MRT (Mass Rapit Transit) Jakarta mengatakan, ada jeda waktu kosong empat jam antara pergantian shift pekerja pagi dan shift malam di proyek itu. Periode tersebut mungkin telah digunakan tiga orang remaja yang  masuk ke lokasi proyek dan berfoto di terowongan walau mereka sebenarnya tidak boleh masuk atau berada di lokasi itu.

"Jam kerjanya itu 24 jam dari jam 8 pagi sampai 4 sore terus jeda, (baru ada lagi dari) 8 malam sampai 4 pagi," kata staf yang tidak ingin disebut namanya itu kepada Kompas.com, Kamis (18/5/2017).

Lokasi proyek seharusnya merupakan daerah yang steril dari orang-orang yang tidak berkepentingan. Orang yang masuk ke lokasi proyek harus mendapat izin, menggunakan alat pelindung diri, dan didampingi pelaksana proyek.

Namun seperti diberitakan, seorang remaja bernama Erlangga Citro Kusumo bersama dua temannya memasuki area proyek MRT tanpa izin, tanpa alat pelindung diri, dan tanpa pendampingan dari pihak kontraktor serta PT MRT Jakarta. Mereka lalu berfoto di terowongan dan mengunggahnya ke Instagram pada enam hari lalu.

Baca juga: PT MRT Jakarta Pastikan 3 Remaja Berfoto di Proyek MRT secara Ilegal

Jeda empat jam itu diduga menjadi peluang bagi tiga orang remaja itu untuk masuk ke lokasi proyek dan berfoto di terowongan MRT Jakarta.

Namun staf itu mengatakan bahwa hal itu semata dugaannya. Kepastian tentang hal itu masih menunggu kepastian dari hasil investigasi PT MRT Jakarta dan kontraktor.

"Saya tidak mau membuat hipotesis soal foto ilegal itu karena masih dalam proses investigasi," kata dia.

PenulisRidwan Aji Pitoko
EditorEgidius Patnistik
Komentar

Close Ads X