Gali Motif Penamparan Petugas Bandara, Polisi Berharap Pelaku Menyesal - Kompas.com

Gali Motif Penamparan Petugas Bandara, Polisi Berharap Pelaku Menyesal

Akhdi Martin Pratama
Kompas.com - 07/07/2017, 16:03 WIB
Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rikwanto saat diwawancarai di Mapolda Metro Jaya, Jumat (7/7/2017).Kompas.com/Akhdi Martin Pratama Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Pol Rikwanto saat diwawancarai di Mapolda Metro Jaya, Jumat (7/7/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi akan menggali motif penamparan yang dilakukan JW terhadap petugas Aviation Security (Avsec) Bandara Sam Ratulangi Manado. JW menampar petugas bandara saat akan terbang dari Manado menuju Jakarta.

"Ya nanti jelas ke arah (motif) situ juga. Kan suatu perbuatan pasti ada awal. Awalnya seperti apa sehingga terjadi pemukulan itu," ujar Karopenmas Divisi Humas Polri Brigjen Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Jumat (7/7/2017).

Selain menggali motif, lanjut Rikwanto, penyidik juga akan meminta JW menjelaskan kronologi penamparan tersebut.

"Nanti kita coba kita tanya. Apakah yang bersangkutan, yang melakukan pemukulan ini, bagaimana ceritanya. Mudah-mudahan ada rasa penyesalan. Mudah-mudahan," kata Rikwanto.

Baca: Menhub Akan Tempuh Jalur Hukum Terkait Penamparan Petugas Avsec

PTS General Manager Bandara Sam Ratulangi, Erik Susanto mengatakan, kejadian penamparan terjadi pada pukul 07.46 Wita. Saat itu, datang dua calon penumpang, yaitu seorang ibu dan anaknya sebagai penumpang Batik Air ID6275 tujuan Jakarta. Keduanya melalui pemeriksaan Walk Through Metal Detector (WTMD) di Security Check Point (SCP) 2.

Pada saat melalui detektor, alarm berbunyi karena mendeteksi adanya unsur logam. Sesuai prosedur, maka personel Avsec meminta calon penumpang tersebut kembali untuk melepaskan jam tangan dan diperiksa ulang dengan mesin X-Ray.

Baca: Kronologi Kejadian Seorang Ibu Tampar Petugas Bandara di Manado

Tidak terima dengan permintaan tersebut, JW kemudian memarahi personel Avsec, AM (21), lalu memukul hingga mengenai lengan AM. Personel Avsec lainnya, EW, datang melerai, tetapi pelaku malah menampar EW di pipi bagian kiri sebagaimana yang terekam dalam video yang beredar.

"Pemeriksaan calon penumpang dan barang di bandar udara sudah diatur oleh Undang-undang dan petugas kami di lapangan sudah menjalankan sesuai prosedur yang berlaku. Atas kejadian ini, kami sangat menyayangkan adanya sikap penolakan dari calon penumpang karena pemeriksaan yang dilakukan ini bertujuan untuk menjamin keamanan dan keselamatan penerbangan,” ujar Erik, Kamis (6/7/2017).

PenulisAkhdi Martin Pratama
EditorAna Shofiana Syatiri
Komentar

Close Ads X