Dua Panda yang Didatangkan dari China adalah Sepasang Kekasih - Kompas.com

Dua Panda yang Didatangkan dari China adalah Sepasang Kekasih

Andri Donnal Putera
Kompas.com - 28/09/2017, 13:17 WIB
Sepasang panda (Ailuropada Melanoleuca) hasil pengembangbiakan China Wildlife Conservation Association (CWCA) dengan nama Cai Tao (Jantan) dan Hu Chun (betina) tiba di Terminal Cargo Garuda Indonesia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (28/09/2017). Indonesia  secara resmi menjadi negara ke 16 di seluruh dunia, dan negara ke empat di Asia Tenggara yang mendapatkan peminjaman pengembangbiakan Giant Panda.KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Sepasang panda (Ailuropada Melanoleuca) hasil pengembangbiakan China Wildlife Conservation Association (CWCA) dengan nama Cai Tao (Jantan) dan Hu Chun (betina) tiba di Terminal Cargo Garuda Indonesia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (28/09/2017). Indonesia secara resmi menjadi negara ke 16 di seluruh dunia, dan negara ke empat di Asia Tenggara yang mendapatkan peminjaman pengembangbiakan Giant Panda.

TANGERANG, KOMPAS.com - Cai Tao dan Hu Chun, giant panda atau panda raksasa asal China yang didatangkan ke Indonesia, merupakan pasangan yang sengaja dipinjamkan untuk pengembangbiakan.

Kedua panda tersebut diterbangkan dari China menggunakan pesawat Garuda Indonesia dan tiba di Terminal Kargo Bandara Soekarno-Hatta pada Kamis (28/9/2017) pagi tadi.

"Jadi sekarang ini Cai Tao dan Hu Chun itu pacaran dia. Mungkin diperkirakan satu tahun mulai bareng dan bisa punya anak," kata Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya usai menyambut kedua panda tersebut.

Siti menjelaskan, kerja sama pemerintah Indonesia dengan China menggunakan konsep breeding loan atau peminjaman pengembangbiakan.

Baca: Dua Panda Raksasa dari China Dipinjamkan ke Indonesia untuk Pengembangbiakan

Sepasang panda (Ailuropada Melanoleuca) hasil pengembangbiakan China Wildlife Conservation Association (CWCA) dengan nama Cai Tao (Jantan) dan Hu Chun (betina) tiba di Terminal Cargo Garuda Indonesia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (28/09/2017). Indonesia  secara resmi menjadi negara ke 16 di seluruh dunia, dan negara ke empat di Asia Tenggara yang mendapatkan peminjaman pengembangbiakan Giant Panda.KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Sepasang panda (Ailuropada Melanoleuca) hasil pengembangbiakan China Wildlife Conservation Association (CWCA) dengan nama Cai Tao (Jantan) dan Hu Chun (betina) tiba di Terminal Cargo Garuda Indonesia Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (28/09/2017). Indonesia secara resmi menjadi negara ke 16 di seluruh dunia, dan negara ke empat di Asia Tenggara yang mendapatkan peminjaman pengembangbiakan Giant Panda.
Masa kerja sama ini adalah sepuluh tahun, di mana dalam kurun waktu tersebut jika Cai Tao (panda jantan) dan Hu Chun (panda betina) memiliki anak, maka anak panda tersebut akan dikembalikan lagi ke China.

"Konsepnya seperti itu yang dipakai. Tadi saya tanya-tanya juga, kalau sudah punya anak boleh berapa tahun. Mungkin boleh dua sampai tiga tahun. Memang dia mulai remaja dan masa kawinnya kapan sih, pas usia tujuh tahun," tutur Siti.

Baik Cai Tao maupun Hu Chun saat ini genap berusia tujuh tahun, bertepatan dengan masa panda raksasa biasanya kawin.

Baca: Mengenal Cai Tao dan Hu Chun, Sepasang Panda Penghuni Taman Safari

Mereka merupakan pasangan giant panda hasil pengembangbiakan China Wildlife Conservation Association. Keduanya lahir pada bulan Agustus 2010 silam, dengan berat masing-masing 128 kilogram untuk Cai Tao dan 113 kilogram untuk Hu Chun.

Dari Bandara Soekarno-Hatta, pasangan panda itu langsung dibawa ke Taman Safari Indonesia di Bogor, Jawa Barat.

Pihak Taman Safari Indonesia telah menyiapkan semua kebutuhan mereka dengan mendesain fasilitas yang dinamakan Rumah Panda Indonesia.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisAndri Donnal Putera
EditorDian Maharani

Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM