Salin Artikel

Rumah Singgah Anak Jalanan di Tengah Kerasnya Kehidupan Terminal

Rumah singgah tersebut bernama Al Barkah. Letaknya di akses keluar bus antarkota antarprovinsi (AKAP), atau dekat dengan gardu listrik.

Rumah singgah ini dibuat untuk memberikan perlindungan serta edukasi bagi anak-anak tersebut.

Sosok di balik rumah singgah tersebut adalah Raden Supardi atau pria yang akrab disapa Bang Nur.

Berangkat dari semangat ketiadaan tanpa memiliki bekal pendidikan yang cukup tinggi, ia bertekad untuk memberikan kehidupan yang lebih baik bagi anak-anak remaja di Terminal Kampung Rambutan.

"Saya ini orang kampung, orang pedalaman. Aslinya saya lulusan SD itu pun tidak ada ijazahnya, jadi minim pendidikan umum dan agama juga Bang," Supardi ketika ditemui Kompas.com di rumah singgahnya, Senin (18/6/2018).

Menurut Bang Nur, inisiatifnya membangun rumah singgah didasari oleh pengalaman pahit yang menimpa salah satu anggota keluarganya.

Ia menduga, keponakannya tersebut hilang menjadi korban perdagangan manusia pada 10 tahun silam.

Bahkan, menurut dia, ada oknum aparat yang memintanya menyediakan uang untuk mencari keponakannya tersebut.

"Keponakan saya itu hilang, awalnya dibujuk menjadi pembantu rumah tangga (PRT) tapi sampai saat ini tidak ada kabarnya. Dari situ saya ingin memberikan wawasan lebih pada generasi saat ini, terutama untuk anak-anak di areal terminal ini," ujar dia.

"Cukup keluarga saya saja yang menjadi korbanya dulu," kata Bang Nur.

Tidak hanya itu, pengalaman asam garam kehidupan terminal dan pergaulan hitam yang pernah dijalaninya dulu juga membentuk tekadnya untuk memberikan sesuatu yang lebih bagi anak-anak terminal saat ini.

Hasil swadaya

Bang Nur bercerita, ia membangun rumah singgah Al Barkah awalnya di area luar terminal.

Namun, setelah menjadi korban gusuran beberapa waktu lalu, ia memberanikan diri meminta izin kepada Kepala Terminal Luar Kota Kampung Rambutan yang dijabat oleh Emiral August Dwinanto untuk membangun rumah singgah di dalam terminal.

"Alhamdullilah niat baik saya diterima, saya sangat berterima kasih kepada Kepala Terminal beserta jajaranya," katanya.

Singkat cerita, Emiral memberikan izin untuk membangun rumah singgah di area yang dulunya tidak terurus dan kerap dijadikan kegiatan negatif.

Tidak hanya itu, Emiral ikut memberikan beberapa kebutuhan mengajar, mulai dari meja, alat tulis, sampai buku-buku pendidikan.

Ketika ditemui Kompas.com, Emiral mengaku tergugah akan apa yang dilakukan Bang Nur.

"Jarang orang seperti dia yang punya jiwa sosial tinggi. Apalagi ini urusanya untuk memberikan perlindungan dan edukasi bagi anak-anak di terminal" ujar dia.

Menariknya lagi, keberadaan rumah singgah juga seakan menjadi selter bagi mereka yang dulunya ikut tergusur dan menggantungkan rezeki di area terminal seperti para pengamen.

Bang Nur pun mampu merangkul mereka untuk sama-sama menjaga keamanan lingkungan terminal.

Sukarela

Anak-anak yang di rumah singgah tidak hanya mendapat ilmu pendidikan. Mereka juga mendapatkan pembekalan keagamaan.

Untuk pengajarnya, ada tenaga ahli yang mau membagi pengetahuannya tanpa dibayar.

Dalam mengelola rumah singgah, Bang Nur menyisihkan sebagian penghasilannya. Ia juga mengumpulkan sumbangan dari rekan-rekannya yang mengamen.

"Maaf kata, dari awal saya enggak pernah bersurat atau membuat proposal meminta bantuan sana-sini, sekuat saya saja dan bantuan teman-teman di sini," kata dia.

Belum lagi bila pihak yang berniat membantu tersebut menanyakan soal data anak-anak yang ada di rumah singgahnya.

"Kalau diminta keterangan soal anak-anak di sini, itu kan susah. Artinya kita juga enggak tahu data ibunya di mana, bapaknya di mana, karena anak-anak ini dari mana saja, kita enggak bisa ngarang-ngarang untuk itu. Kalau ada yang mau bantu, lebih baik datang langsung dan lihat sendiri apa yang dibutuhkan," paparnya.

Tidak hanya itu, bersama para musisi jalanan, Bang Nur juga banyak membuat lagu yang menceritakan realita kehidupan.

Melalui karyanya berupa lagu-lagu, ia berharap bisa mendapatkan hasil lebih banyak untuk membiayai rumah singgahnya.

"Harapan kami hanya dari karya kami bersama rekan-rekan di sini. Dengan karya, kami harap bisa memberikan kami masukan lebih untuk memenuhi keperluan di sini," ucap Bang Nur.

https://megapolitan.kompas.com/read/2018/06/21/17181181/rumah-singgah-anak-jalanan-di-tengah-kerasnya-kehidupan-terminal

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Tangerang Sebut Pemerintah Pusat Tak Lagi Periksa Varian Virus Corona pada Pasien

Wali Kota Tangerang Sebut Pemerintah Pusat Tak Lagi Periksa Varian Virus Corona pada Pasien

Megapolitan
Perhimpunan Guru Minta Dinkes DKI Gencar Lakukan Tes Covid-19 Selama PTM 100 Persen

Perhimpunan Guru Minta Dinkes DKI Gencar Lakukan Tes Covid-19 Selama PTM 100 Persen

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Melonjak, Keterisian Rumah Sakit Capai 45 Persen

Kasus Covid-19 di Jakarta Melonjak, Keterisian Rumah Sakit Capai 45 Persen

Megapolitan
Mercy Tabrak 4 Motor dan 2 Mobil di Prapanca Jaksel, Polisi: Pengemudi Mengantuk

Mercy Tabrak 4 Motor dan 2 Mobil di Prapanca Jaksel, Polisi: Pengemudi Mengantuk

Megapolitan
Sopir Ambulans di RSUD Depok Curi Tabung Oksigen, Aksi Tertangkap Kamera CCTV

Sopir Ambulans di RSUD Depok Curi Tabung Oksigen, Aksi Tertangkap Kamera CCTV

Megapolitan
PT Jaya Real Property Didemo Ahli Waris Lahan Bintaro Xchage Mall

PT Jaya Real Property Didemo Ahli Waris Lahan Bintaro Xchage Mall

Megapolitan
Kuasa Hukum Hariz Azhar dan Fatia Sambangi Kejati Jakarta Minta Rekomendasi Hentikan Perkara

Kuasa Hukum Hariz Azhar dan Fatia Sambangi Kejati Jakarta Minta Rekomendasi Hentikan Perkara

Megapolitan
Atasi Pungli di Kawasan Wisata Pasar Lama, Wali Kota Tangerang Bakal Bikin Regulasi Khusus

Atasi Pungli di Kawasan Wisata Pasar Lama, Wali Kota Tangerang Bakal Bikin Regulasi Khusus

Megapolitan
Harga Tiket Formula E Diriyah yang Akan Jadi Rujukan Jakpro Mencapai Rp 70 Juta

Harga Tiket Formula E Diriyah yang Akan Jadi Rujukan Jakpro Mencapai Rp 70 Juta

Megapolitan
Jakpro Akan Studi Banding ke Diriyah Arab Saudi untuk Tentukan Harga Tiket Formula E

Jakpro Akan Studi Banding ke Diriyah Arab Saudi untuk Tentukan Harga Tiket Formula E

Megapolitan
Perhimpunan Guru Yakin Jumlah Sekolah yang Ditutup Akibat Covid-19 di Jakarta Lebih dari 90

Perhimpunan Guru Yakin Jumlah Sekolah yang Ditutup Akibat Covid-19 di Jakarta Lebih dari 90

Megapolitan
Gerombolan Siswa SD Ditangkap Saat Hendak Tawuran di Cibubur, 1 Bawa Senjata Tajam

Gerombolan Siswa SD Ditangkap Saat Hendak Tawuran di Cibubur, 1 Bawa Senjata Tajam

Megapolitan
Perhimpunan Pendidikan dan Guru: Kami Mohon Pak Anies, Hentikan PTM 100 Persen

Perhimpunan Pendidikan dan Guru: Kami Mohon Pak Anies, Hentikan PTM 100 Persen

Megapolitan
Pembangunan Lintasan Street Race di Kota Bekasi Memakan Waktu 3 Pekan

Pembangunan Lintasan Street Race di Kota Bekasi Memakan Waktu 3 Pekan

Megapolitan
Laporan terhadap Kuasa Hukum Jerinx Berlanjut, Adam Deni: Pintu Maaf Sudah Tertutup

Laporan terhadap Kuasa Hukum Jerinx Berlanjut, Adam Deni: Pintu Maaf Sudah Tertutup

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.