Salin Artikel

5 Fakta Equestrian Park Pulomas yang Terbesar di Asia Tenggara

Salah satu venue Asian Games untuk cabang olahraga berkuda ini diresmikan oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan pada Kamis (2/8/2018).

Berikut 5 fakta tentang JIEP Pulomas yang dirangkum oleh Kompas.com.

1. Equestrian terbesar di Asia Tenggara

JIEP Pulomas diklaim sebagai Equestrian terbesar di Asia Tenggara. Presiden Direktur PT Pulomas Jaya Bambang Nursalim mengatakan gelar terbaik yang diberikan bagi pacuan kuda dengan luas 32,25 hektar ini karena memiliki area field of play dengan standar internasional.

Selain itu, jumlah dan kandang kuda sebanyak 156 kandang juga dibuat dengan standar internasional sesuai permintaan federasi equestrian internasional.

"Jumlah kandang dan luasnya standar intenasional ini diawasi dan approve federasi equestrian internasional, area cross country-nya juga paling luas dan panjang. Ada klinik kuda, semua peralatan sesuai permintaan federasi equestrian Internasional," ujar Bambang di JIEPP, Jakarta Timur, Kamis (2/8/2018).

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan fasilitas lainnya yang adalah klinik kuda yang dilengkapi dengan peralatan x-ray dan tes darah untuk mendeteksi kuda yang memiliki penyakit.

"Dari semua fasilitas dari klinik kuda, arena pertandingan, arena cross country, termasuk sertifikasi yang keluar semua berstandar internasional," tuturnya.

2. Menelan biaya Rp 417 miliar

Proyek Equestrian yang dikerjakan oleh PT Pulomas Jaya ini menelan biaya hingga Rp 417 miliar hingga selesai pengerjaan.

"(Dananya) Rp 417 miliar," ujar Anies saat peresmian.

Dana tersebut untuk mendukung fasilitas berstandar internasional. Kini, equestrian yang sebelumnya hanya pacuan kuda biasa menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

3. Steril layaknya di Eropa

JIEP Pulomas telah disterilkan dengan menggunakan disinfektan yang ditetapkan oleh Organization For Animal Health (OIE).

Hal tersebut dilakukan demi menjaga agar kuda-kuda yang akan dipakai untuk bertanding nanti tidak terjangkit penyakit.

Konsultan Teknis Pembangunan Equestrian JIEP Rafiq Radinal menuturkan, venue ini bisa dikatakan sebagai area terbersih setelah dilakukan sterilisasi tersebut.

"Jadi, tempat ini sudah melalui bio security yang ditetapkan dari OIE di mana semua kandang sudah dikasih disinfektan. Jadi, kita tidak ada lagi kutu, semua sudah bersih. Vector control juga kita lakukan, sehingga pada saat ini kita katakan ini area terbersih," ujar Rafiq.

Bahkan, setiap kali kuda yang akan memasuki venue melewati pintu horse entrance di Jalan Kayu Putih akan disemprotkan disinfektan supaya tetap steril.

Rafiq menyebut, kondisi itu dibuat mirip dengan cara penanganan kuda di Eropa. Hal ini dikarenakan seluruh kuda yang berjumlah 120 ekor dan akan dipakai dalam pertandingan merupakan kuda yang berasal dari Eropa.

"Ini faktor terbesar bahwa DKI bisa diakui dunia, karena posisi Pulomas sama dengan di Eropa. Kuda-kuda dari Eropa bisa langsung masuk dan keluar. Ini menyatakan begitu bersihnya kita saat ini, sehingga untuk ke depan mudah-mudahan bisa mempertahankan. Ini tugas berat," ujar dia.

4. Air dan pasir kualitas tinggi

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menuturkan salah satu sarana yang istimewa dari JIEP adalah pasir yang digunakan di arena pertandingan merupakan pasir yang berasal dari daerah

Bangka dicampur dengan bio tekstil dari Negara Jerman sehingga membuat tekstur pasir terasa lembab.

"Dan dan kalo kita jalan itu empuk. katanya kalo kuda itu loncat dan jatuh dia tidak terbenam dan kuda setelahnya bisa menggunakan tanpa terbenam. jadi pasirnya memungkinkan dipakai terus menerus sehingga tetap memiliki standar yang sama," kata Anies.

Selain pasir air yang digunakan untuk menyiram lapangan berkuda diambil langsung dari danau yang terletak persis di depan tribun utama.

Namun penyiraman ini melalui beberapa proses sebelum disiramkan ke lapangan. Diantaranya proses filtrasi pertama yaitu water treatment, selanjutnya akan dialirkan ke Ground Water Tank (GWT) dan melewati proses osmosis serta ultraviolet sebelum disiramkan ke lapangan.

5. Tribun utama yang mewah

Tribun utama mampu menampung 900 orang penonton termasuk para penyandang disabilitas. Bukan hanya tribun biasa, bangunan yang memiliki tiga lantai ini juga dilengkapi dengan ruang VIP sekelas kafe mewah, lantai yang dialasi karpet.

Bangunan tribun lantai pertama untuk ruangan tiket, ruangan ofisial, atlet, lobi, ruang serba guna, dan kantor. Lantai kedua terdapat ruang rapat, ruang konferensi pers, ruang wasit dan ruang penyiaran. Lantai ketiga terdiri dari ruang VIP lounge, area makan atlet dan ruang VIP biasa.

"Ini equestrian kelas dunia, bisa menampung 990 penonton, fasilitasnya luar biasa, dan di Asia hanya ada tiga yang seperti ini. Diharapkan dari fasilitas ini muncul posisi (dan prestasi) Indonesia di dunia internasional, betul-betul bisa dimanfaatkan," ujar Anies.

https://megapolitan.kompas.com/read/2018/08/03/10124141/5-fakta-equestrian-park-pulomas-yang-terbesar-di-asia-tenggara

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Tersangka Mutilasi di Bekasi Ajak Korban Pesta Narkoba Sebelum Membunuh

Megapolitan
Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Komisi D Dorong Pemprov DKI Prioritaskan Uji Emisi Kendaraan Umum

Megapolitan
Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Motif Pelaku Mutilasi di Bekasi, Sakit Hati Istri Dihina dan Dicabuli Korban

Megapolitan
Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Pengusaha Mal Sebut PPKM Level 3 Nataru Akan Membuat Tingkat Kunjungan Terkoreksi

Megapolitan
PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

PPKM Level 3 Saat Nataru Dinilai Tidak Akan Efektif Menahan Covid-19

Megapolitan
Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil, Sopir Berencana Ganti Rugi

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Polisi Tangkap 2 Pelaku Mutilasi di Kedungwaringin Bekasi, Satu Masih Buron

Megapolitan
Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Polisi Agendakan Pemeriksaan Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR dan Tabrak Dua Mobil

Megapolitan
Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR Diduga Pikun, Polisi: Keluarganya Bilang Begitu

Sopir Mercy Lawan Arah di Tol JORR Diduga Pikun, Polisi: Keluarganya Bilang Begitu

Megapolitan
Cegah Bentrokan, Polisi Bakal Tertibkan Atribut Ormas di Tangerang

Cegah Bentrokan, Polisi Bakal Tertibkan Atribut Ormas di Tangerang

Megapolitan
Sejumlah Pemuda Bawa Celurit Sambil Teriak 'Paket' di Cibubur, Ketua RT: Untung Warga Enggak Terpancing

Sejumlah Pemuda Bawa Celurit Sambil Teriak "Paket" di Cibubur, Ketua RT: Untung Warga Enggak Terpancing

Megapolitan
Polisi Tetapkan 5 Tersangka Bentrokan Ormas PP-FBR di Ciledug

Polisi Tetapkan 5 Tersangka Bentrokan Ormas PP-FBR di Ciledug

Megapolitan
Bentrokan Antar-ormas Kerap Terjadi di Ciledug, Polisi: Sudah Jadi Kebiasaan Mereka

Bentrokan Antar-ormas Kerap Terjadi di Ciledug, Polisi: Sudah Jadi Kebiasaan Mereka

Megapolitan
RS Polri Akan Periksa Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Besok

RS Polri Akan Periksa Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Besok

Megapolitan
Seorang Perempuan Tewas Tertabrak KRL di Klender

Seorang Perempuan Tewas Tertabrak KRL di Klender

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.