Salin Artikel

Update Kondisi Pandemi di Jakarta: Antre di RS Rujukan hingga Prosedur Isolasi Mandiri

Per tanggal 18 Januari 2021, data kumulatif kasus Covid-19 di Jakarta mencapai 229.746 kasus.

Angka tersebut setelah ada penambahan 2.361 kasus baru.

Untuk pasien sembuh mengalami peningkatan sebanyak 2.804 pasien, kini tercatat ada 204.711 pasien sembuh.

Sedangkan pasien yang masih dinyatakan positif Covid-19 dan menjalani perawatan berada di angka 21.200 orang, atau berkurang sebanyak 479 orang.

Sedangkan untuk pasien Covid-19 meninggal dunia di Jakarta sudah berada di angka 3.815 jiwa, atau bertambah sebanyak 36 orang.

Berikut angka peningkatan kasus baru dan angka kematian kasus Covid-19 di DKI Jakarta dalam sepekan terakhir:

12 Januari: 2.669 kasus baru, 38 pasien meninggal

13 Januari: 3.476 kasus baru, 45 pasien meninggal

14 Januari: 3.165 kasus baru, 41 pasien meninggal

15 Januari: 2.541 kasus baru, 35 pasien meninggal

16 Januari: 3.536 kasus baru, 35 pasien meninggal

17 Januari: 3.395 kasus baru, 34 pasien meninggal

18 Januari: 2.361 kasus baru, 36 pasien meninggal

Masyarakat diminta segera lapor

Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan DKI Jakarta Fifi Mulyani mengatakan, setiap orang yang merasa memiliki gejala atau sudah terkonfirmasi Covid-19 untuk segera melapor ke puskesmas terdekat.

"Prinsipnya kalau ada yang terpapar Covid maka kalau di DKI dia lapor ke Puskesmas sesuai dengan domisilinya di mana dia tinggal, bukan sesuai KTP ya," kata Fifi saat dihubungi, Senin (18/1/2021).

Fifi mengatakan, pentingnya seorang yang terpapar Covid-19 untuk segera melapor untuk menghindari klaster penularan baru dengan orang-orang terdekat dari pelapor.

Laporan sejak dini juga memberikan antisipasi tindakan medis di saat fasilitas kesehatan DKI Jakarta yang saat ini dalam kondisi penuh.

Pelapor, kata Fifi, nantinya akan dilakukan skrining oleh petugas apakah dalam kondisi tanpa gejala, atau bergejala dengan tingkat ringan, sedang, hingga berat.

Setelah itu, pelapor akan dipisah apabila memiliki gejala sedang hingga berat dan diupayakan untuk dilakukan perawatan di RS rujukan Covid-19.

Namun, kata dia, untuk saat ini proses rujukan ke RS Covid-19 di DKI Jakarta bisa memakan waktu yang tidak sebentar.

Pasalnya, fasilitas kesehatan di DKI Jakarta yang semakin terbatas sehingga membuat pasien harus menunggu ketersediaan tempat perawatan.

"Akan diarahkan ke RS, tapi catatan bahwa harus melalui IGD dan memang saat ini kondisinya sedang antre," tutur Fifi.

Tempat Isolasi sesuai kemampuan pasien

Fifi mengatakan, untuk pasien dengan status tanpa gejala atau gejala ringan akan diarahkan ke tempat isolasi.

Nantinya, petugas akan melakukan skrining apakah pasien Covid-19 terkonfirmasi tanpa gejala atau dengan gejala ringan diisolasi di tempat disediakan Pemprov DKI atau tempat berbayar.

Apabila pasien Covid-19 dalam kategori mampu secara finansial, lanjut Fifi, akan diarahkan ke hotel-hotel berbayar yang bekerja sama sebagai tempat isolasi.

"Kalau dia mampu (secara ekonomi) akan diarahkan ke isolasi berbayar, kalau tidak mampu akan difasilitas ke hotel-hotel fasilitas milik pemerintah," kata Fifi.

Sedangkan untuk isolasi mandiri di rumah, kata dia, menjadi pilihan terakhir apabila rumah pasien memungkinkan untuk dijadikan tempat isolasi.

Isolasi di rumah menjadi pilihan terakhir karena seringkali pasien Covid-19 yang melakukan isolasi mandiri di rumah tidak taat dan menjadi klaster keluarga baru.

Itulah sebabnya, kata Fifi, rumah yang akan dijadikan tempat isolasi mandiri harus memenuhi kriteria yang ditetapkan Pemprov DKI.

Kriteria rumah jadi tempat isolasi

Adapun kriteria rumah yang bisa dijadikan tempat isolasi mandiri tertuang dalam lampiran Keputusan Gubernur Nomor 980 Tahun 2020.

Ada 16 poin kriteria rumah yang harus dipenuhi untuk bisa dijadikan tempat isolasi, yaitu:

1. Harus memiliki persetujuan dari pemilik rumah

2. Rekomendasi dari Gugus Tugas Penanganan Covid-19 RT/RW setempat dan ditetapkan oleh Lurah selaku ketua gugus tugas kelurahan

3. Tidak ada penolakan dari warga setempat

4. Gugus Tugas wilayah bisa menjamin pelaksanaan isolasi mandiri sesuai dengan protokol

5. Hanya dihuni oleh orang terkonfirmasi Covid-19 tanpa gejala atau gejala ringan

6. Lokasi ruang isolasi terpisah dengan penghuni lainnya

7. tersedia kamar mandi di dalam ruang isolasi

8. Cairan dari mulut dan atau hidung atau air kumur, air seni dan air tinja orang yang isolasi mandiri langsung dibuang di wastafel atau lubang air limbah di toilet dan dialirkan ke septic tank

9. Untuk peralatan makan, minum dan peralatan pribadi lainnya yang digunakan oleh orang yang isolasi mandiri harus dilakukan pencucian dengan menggunakan deterjen dan air limbah yang berasal dari cucian dibuang ke saluran pembuang air limbah

10. Tidak dalam pemukiman yang padat dan terdapat jarak lebih dari 2 meter dari rumah lainnya

11. Kamar tidak menggunakan karpet

12. Sirkulasi udara urangan berjalan baik dan nyaman

13. Ketersediaan air bersih mengalir yang memadai

14. Adanya jejaring kerja sama dengan Satgas setempat

15. Terdapat akses kendaraan roda empat

16. Bangunan dan lokasi aman dari ancaman bahaya lainnya seperti banjir, kebakaran dan tanah longsor.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/01/19/07122431/update-kondisi-pandemi-di-jakarta-antre-di-rs-rujukan-hingga-prosedur

Terkini Lainnya

Tunduknya Pengemudi Fortuner Arogan di Hadapan Polisi, akibat Pakai Pelat Palsu Melebihi Gaya Tentara

Tunduknya Pengemudi Fortuner Arogan di Hadapan Polisi, akibat Pakai Pelat Palsu Melebihi Gaya Tentara

Megapolitan
Cerita Eki Rela Nabung 3 Bulan Sebelum Lebaran demi Bisa Bagi-bagi THR ke Keluarga

Cerita Eki Rela Nabung 3 Bulan Sebelum Lebaran demi Bisa Bagi-bagi THR ke Keluarga

Megapolitan
Polisi Sebut Api Pertama Kali Muncul dari 'Basement' Toko Bingkai 'Saudara Frame' Mampang

Polisi Sebut Api Pertama Kali Muncul dari "Basement" Toko Bingkai "Saudara Frame" Mampang

Megapolitan
Jasad Perempuan Ditemukan Tergeletak di Dermaga Pulau Pari, Wajahnya Sudah Hancur

Jasad Perempuan Ditemukan Tergeletak di Dermaga Pulau Pari, Wajahnya Sudah Hancur

Megapolitan
Pemadaman Kebakaran 'Saudara Frame' Mampang Masih Berlangsung, Arus Lalu Lintas Padat Merayap

Pemadaman Kebakaran "Saudara Frame" Mampang Masih Berlangsung, Arus Lalu Lintas Padat Merayap

Megapolitan
Terjebak Semalaman, 7 Jasad Korban Kebakaran 'Saudara Frame' di Mampang Berhasil Dievakuasi

Terjebak Semalaman, 7 Jasad Korban Kebakaran "Saudara Frame" di Mampang Berhasil Dievakuasi

Megapolitan
Meledaknya Alat Kompresor Diduga Jadi Penyebab Kebakaran Toko Bingkai di Mampang

Meledaknya Alat Kompresor Diduga Jadi Penyebab Kebakaran Toko Bingkai di Mampang

Megapolitan
Serba-serbi Warung Madura yang Jarang Diketahui, Alasan Buka 24 Jam dan Sering 'Video Call'

Serba-serbi Warung Madura yang Jarang Diketahui, Alasan Buka 24 Jam dan Sering "Video Call"

Megapolitan
7 Korban yang Terjebak Kebakaran di Toko Bingkai Mampang Ditemukan Meninggal Dunia

7 Korban yang Terjebak Kebakaran di Toko Bingkai Mampang Ditemukan Meninggal Dunia

Megapolitan
Runtuhnya Kejayaan Manusia Sampan yang Kini Dekat dengan Lubang Kemiskinan Ekstrem

Runtuhnya Kejayaan Manusia Sampan yang Kini Dekat dengan Lubang Kemiskinan Ekstrem

Megapolitan
Kondisi Terkini Kebakaran Saudara Frame Mampang, Api Belum Dinyatakan Padam Setelah 11 Jam

Kondisi Terkini Kebakaran Saudara Frame Mampang, Api Belum Dinyatakan Padam Setelah 11 Jam

Megapolitan
Anak-anak Belanjakan THR ke Toko Mainan, Pedagang Pasar Gembrong Raup Jutaan Rupiah

Anak-anak Belanjakan THR ke Toko Mainan, Pedagang Pasar Gembrong Raup Jutaan Rupiah

Megapolitan
Petantang-petenteng Sopir Fortuner yang Ngaku Anggota TNI: Bermula Pakai Pelat Dinas Palsu, Kini Terancam Bui

Petantang-petenteng Sopir Fortuner yang Ngaku Anggota TNI: Bermula Pakai Pelat Dinas Palsu, Kini Terancam Bui

Megapolitan
Polisi Usut Laporan terhadap Pendeta Gilbert Lumoindong atas Dugaan Penistaan Agama

Polisi Usut Laporan terhadap Pendeta Gilbert Lumoindong atas Dugaan Penistaan Agama

Megapolitan
Asap Masih Mengepul, Damkar Belum Bisa Pastikan Kapan Pemadaman Toko Bingkai di Mampang Selesai

Asap Masih Mengepul, Damkar Belum Bisa Pastikan Kapan Pemadaman Toko Bingkai di Mampang Selesai

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke